Jumat, 5 April 2013 09:32:00
Pasukan elite RI. ©2012 Merdeka.com/Reuters



Kopassus, dulu habisi pemberontak kini terkait pembunuhan preman


Reporter : Hery H Winarno



Merdeka.com - Komando Pasukan Khusus atau yang disingkat menjadi Kopassus kini kembali mencuat namanya. Namun kali ini bukan prestasi atau penghargaan yang ditorehkan, melainkan noda hitam.

11 Anggota Kopassus terlibat dalam penyerbuan di Lapas Cebongan, Sleman, DIY. Karena solidaritas, 11 anggota Grup 2 Kopassus keluar dari Kandang Menjangan Kartasura lalu menyerbu Lapas Cebongan di Sleman, DIY. Akibatnya 4 tahanan yang selama ini dikenal sebagai preman tewas.

Banyak yang mencaci, tetapi tidak sedikit juga yang memuji sikap ksatria para anggota baret merah ini. Sebagian yang memuji menyebut tindakan tegas kepada para preman tersebut adalah dibenarkan. Aparat kepolisian selama ini dinilai tidak bisa tegas, dan Kopassus telah memberikan ketegasan itu.

Namun demikian, tindakan pembunuhan tentu tidak dibenarkan. Nama besar Kopassus pun tercoreng akibat penyerbuan ke Lapas tersebut.

Kopassus sejatinya adalah bagian dari Komando Utama (Kotama) tempur yang dimiliki oleh TNI Angkatan Darat, Indonesia. Kopassus memiliki kemampuan khusus seperti bergerak cepat di segala medan, menembak dengan tepat, pengintaian, dan juga anti teror.

Dalam sejarahnya, pasukan elit ini telah berhasil mengukuhkan eksistensinya sebagai pasukan khusus yang mampu menangani tugas-tugas yang berat. Beberapa operasi yang dilakukan oleh Kopassus di antaranya adalah operasi penumpasan pemberontakan DI/TII, operasi militer PRRI/Permesta, Operasi Trikora, Operasi Dwikora, penumpasan G30S/PKI, Pepera di Irian Barat, Operasi Seroja di Timor Timur, operasi pembebasan sandera di Bandara Don Muang-Thailand (Woyla), Operasi GPK di Aceh, operasi pembebasan sandera di Mapenduma, serta berbagai operasi militer lainnya.

Sebagai pasukan khusus, maka dalam melaksanakan operasi tempur, jumlah personel Kopassus yang diturunkan relatif sedikit, tidak sebanyak jumlah personel infanteri biasa. Selain itu, istilah di kesatuan Kopassus juga berbeda dengan satuan pada umumnya, satuan di bawah batalyon bukan disebut kompi, tetapi detasemen, unit atau tim.

Namun Kopassus juga punya catatan hitam dalam perkembangannya. Pasukan elite ini dinilai bertanggung jawab atas kasus penculikan dan pembunuhan sejumlah aktivis prodemokrasi di tahun 1998.

Kasus Cebongan sendiri amat sangat disayangkan. Hal ini karena Kopassus akan kembali menjadi sasaran tembak.

(mdk/ded)


CARA GAMPANG BACA BERITA, JOIN :
 





KOMENTAR ANDA



BERITA TERKAIT



BERITA LAINNYA

LOAD MORE NEWS

DOWNLOAD APP MERDEKA.COM