Senin, 24 Juni 2013 16:04:15



Mengirim doa kepada arwah leluhur di bulan Ruwah


Reporter : pakardans|Fatkhul Muin



Merdeka.com - Saat ini kita berada di penghujung bulan Sya'ban atau orang Jawa mengenalnya sebagai bulan Ruwah. Dan pada bulan ini ada tradisi yang kelestariaannya sampai sekarang dan masih dijalankan terutama di daerah pinggiran atau pedesaan.

Orang mengenalnya sebagai tradisi Ruwahan atau Arwahan yaitu tradisi yang berkaitan dengan pengiriman doa kepada arwah orang-orang yang telah meninggal dengan cara di doakan bersama dengan mengundang tetangga kiri kanan yang pulangnya mereka diberi berkat sebagai simbul rasa terima kasih .

Oleh karena itu jika bulan Ruwah tiba pasar-pasar tradisional akan kebanjiran order untuk selamatan Ruwahan, diantaranya beras , bumbu-bumbu, lauk semuanya laris untuk kebutuhan selamatan Ruwahan

Entah kapan mulainya, beberapa warga desa yang ditemui tidak dapat menjelaskan karena mereka ada tradisi itu telah ada dan selanjutnya terus diadakan sampai mereka punya anak dan cucu.

Sehingga jika bulan Ruwah tiba di desa-desa pesisir utamanya Demak dan Jepara setiap harinya pasti ada warga yang mengadakan selamatan dalam rangka mengirim doa kepada para leluhurnya.

Baik ibu, bapak, mbah, buyut dan diatasnya lagi. Biasanya yang di undang adalah tetangga kiri kanan dengan pimpinan doa modin atau kyai yang dituakan di desa itu, adapun bacaan yang dibaca umumnya adalah tahlil .

Namun satu dua warga ada juga yang mengawalinya dengan acara Khotmil Quran dengan mendatangkan hafid atau hafidoh. Khotmil Quran itu dengan niatan pahalanya di kirimkan pada ahli kubur yang telah mendahuli mereka, agar di dalam kuburnya mendapatkan ketenangan, kemudahan dari siksa kubur.

"Memang bulan Ruwah bagi masyarakat di desa kami sebagai buan untuk mengirim doa arwah leluhur yang telah mendahului dengan cara mengadakan selamatan mengundang tetangga kanan kiri. Pahala dari bacaan tahlil tersebut ditujukan untuk para arwah," ujar Mashuri (52) warga desa Kedungmutih yang mengadakan acara Ruwahan belum lama ini.



CARA GAMPANG BACA BERITA, JOIN :
 





KOMENTAR ANDA



BERITA TERKAIT



BERITA LAINNYA

LOAD MORE NEWS

DOWNLOAD APP MERDEKA.COM