Minggu, 23 Juni 2013 15:40:00
Ilustrasi kolam renang. ©Shutterstock/Andrey Armyagov



7 Fakta menjijikkan soal kolam renang umum


Reporter : Rizqi Adnamazida



Merdeka.com - Berenang sebenarnya menyehatkan. Tetapi ada banyak fakta menjijikkan tentang kolam renang umum yang membuat keinginan berenang jadi hilang! Apa saja? Simak selengkapnya seperti yang dilansir dari Medical Daily berikut ini.

Feses
Menurut Centers for Disease Control (CDC) Amerika, perenang berkontribusi dalam penyebab adanya feses di kolam renang umum sebanyak 0,14 gram setelah 15 menit masuk ke kolam. Selain itu, pada tahun 2010 lalu, satu dari delapan kolam renang umum begitu kotor dan akhirnya mendapat peringatan untuk ditutup dengan segera.

Bakteri E. Coli
CDC juga melakukan penelitian yang membuktikan kalau sebanyak 161 kolam renang di Atlanta mengandung bakteri E. Coli - bakteri yang berkaitan dengan feses. Untuk meminimalisir kontaminasi bakteri tersebut, CDC menyarankan agar pengunjung kolam mandi dengan sabun terlebih dahulu sebelum berenang.

RWI
RWI adalah recreational water illness disebabkan oleh kuman yang menyebar karena menelan air kotor. Menurut CDC, kasus RWI semakin meningkat selama 20 tahun terakhir. Salah satu gejala umum dari RWI adalah diare.

Cryptosporidium
Cryptosporidium atau Crypto merupakan parasit yang menyebabkan diare. Parasit ini bahkan bisa hidup di dalam kolam renang yang sudah diberi kaporit. Jadi dalam kolam renang yang paling bersih pun, Anda tetap berisiko terkena infeksi parasit ini.

Giardia
Sama seperti Crypto, Giardia juga termasuk parasit penyebab diare. Giardia ditemukan pada air, tanah, dan makanan yang terkontaminasi. Giardia pun masa hidupnya lebih lama dan cukup kebal terhadap kaporit. Kabar buruknya, Giardia bisa menyebar melalui air di kolam renang umum, dari binatang ke manusia, dan ke sesama manusia.

Urine
Satu dari lima orang dewasa Amerika mengaku suka pipis di dalam kolam renang. Menjijikkan memang, namun kebiasaan itu jelas sangat tidak menyehatkan. Urine di kolam renang melemahkan kinerja kaporit dalam membunuh kuman. Sehingga perenang berisiko terkena penyakit.

Kaporit
Kaporit memang digunakan untuk membunuh kuman bakteri di dalam kolam renang. Namun jika aromanya tercium begitu kuat, itu bukan tanda yang baik. Sebab kaporit berkualitas tinggi harusnya tidak menyebarkan aroma yang terlalu kuat.

Demi menjaga kebersihan dan kesehatan ketika berada di kolam renang umum, sebaiknya Anda mandi dengan sabun sebelum dan sesudah berenang, tidak buang air di dalam kolam, dan tidak menelan air kolam.

Baca juga:
Tips agar tetap sehat dan bugar di musim hujan
10 Cara melegakan hidung tersumbat
Badan gendut bikin remaja rentan gangguan pendengaran?
Hindari 10 hal yang bikin asma kumat!
10 Kisah pilu dari penderita penyakit langka

(mdk/riz)


CARA GAMPANG BACA BERITA, JOIN :
 


TAG TERKAIT




KOMENTAR ANDA



BERITA TERKAIT



BERITA LAINNYA

LOAD MORE NEWS

DOWNLOAD APP MERDEKA.COM