BANDUNG
  1. BANDUNG
  2. HALO BANDUNG
Info Kesehatan

Soal bahan baku obat, Indonesia tak berbeda dengan Amerika

"Di Amerika saja produksi obat tidak 100 persen dari produk lokal karena 80 persennya impor," ujar Direktur Eksekutif GPFI, Darajatun Sanusi.

Oleh: Astri Agustina 25 Oktober 2016 10:09
Ilustrasi obat

Merdeka.com, Bandung - Pembuatan obat yang dilakukan di Tanah Air masih mengandalkan bahan baku impor. Hal tersebut rupanya tak berbeda jauh dengan negara maju seperti di Amerika.

Direktur Eksekutif Gabungan Perusahaan Farmasi Indonesia (GPFI), Darujatun Sanusi mengatakan, harus diakui jika di negara maju sekalipun, bahan baku pembuatan obat-obatan tak 100 persen menggunakan bahan baku sendiri. "Di Amerika saja, produksi obat tidak 100 persen dari produk lokal karena 80 persennya impor. Nah,ini menandakan bahwa Indonesia juga tidak jauh beda dengan Amerika yang masih membutuhkan bahan-bahan impor," ujar Darajatun kepada Merdeka Bandung, Senin (24/10).

Hingga saat ini, untuk melakukan produksi obat-obatan dalam negeri masih dibutuhkan produsen global. Di mana masih banyak bahan baku yang harus diimpor dari berbagai negara.

Darajatun menjabarkan, tingginya kebutuhan bahan baku impor ini membuat GPFI berupaya untuk menggenjot para pelaku usaha konsen menyediakan bahan baku agar Indonesia bisa menggunakan bahan baku lokal. "Kita akan genjot tujuh pelaku usaha yang akan fokus mengembangkan bisnis bahan baku obat-obatan. Namun tentu hasil produksi bahan baku ini tidak hanya untuk Indonesia saja, melainkan untuk ekspor juga karena jiks hanya untuk dalam negeri, kita tidak akan bersaing," jelasnya.

Untuk membangun bisnis bahan baku ini, pihaknya mengaku akan membutuhkan waktu lama. Dengan begitu untuk mengolah berbagai obatan-obatan, bahan baku impor masih sangat dibutuhkan.

(ff/aa)

Join Merdeka.com
Komentar

KAMU PERLU TAHU

POPULER DI BANDUNG

BERITA BANDUNG