BANDUNG
  1. BANDUNG
  2. PROFIL
Inspiratif

Keren, Setiawan resign kerja dan pilih usaha kembangkan semir organik

"Saya hanya kerja enam bulan, setelah nemu resep yang pas saya mengajukan pengunduran diri," ujarnya.

Oleh: Iman Herdiana 10 Agustus 2016 06:30
Setiawan

Merdeka.com, Bandung - Setiawan (33) optimis semir Leather Cream Organic Wax buatannya akan mendapat respon positif dari pasar. Hanya sedikit produk semir lokal yang bahan dasarya organik.

Jika tidak, tentu ia tidak akan nekat keluar dari pekerjaan semula, yakni sebagai art illustration di stasiun televisi swasta. Padahal pekerjaan tersebut sesuai dengan background pendidikannya, yakni Desain Komunikasi Visual Universitas Komputer Indonesia (Unikom), Bandung.

"Selama bekerja, saya memanfaatkan fasilitas kantor untuk melakukan riset. Saya browshing di internet, buka Youtube, cari data," kata pria yang akrab disapa Awan seraya tertawa.

Ide membuat produk tersebut muncul sejak 2015. Kemudian mulai Januari 2016, ia mulai menekuni riset. "Saya hanya kerja enam bulan, setelah nemu resep yang pas saya mengajukan pengunduran diri," ujarnya.

Tekadnya sudah bulat untuk menjadi pengusaha dengan mimpi bisa membuka lapangan kerja dan menggaji karyawan.

Sebagai langkah awal, ia berhasil menciptakan semir Leather Cream Organic Wax yang dikemas ke dalam kaleng ukuran 40 ml. Juli lalu ia memproduksi 100 kaleng. Semir ini dipasarkan secara online dan dari mulut ke mulut.

Dalam sebuah pameran yang digelar Telkom University, semir buatan Awan menjadi satu dari 15 produk yang diundang. Pameran ini memberi kesempatan kepada pengusaha muda untuk mengembangkan produknya.

"Saat pengenalan produk, awalnya disangka pomet rambut. Tetapi memang bahan dasar pomet sama dengan semir ini, dari waks atau lilin. Cuman dalam prosesnya dan pencampurannya beda," ujarnya.

Awan memproduksi semirnya bekerja sama dengan istri, Maria. Sehingga di kemasan semir terdapat logo AM yang ke depan akan menjadi bendera perusahaan, yakni AM Industry. "Jadi istri saya memberi modal, saya yang produksi," ujarnya.

Ia menambahkan, modal awal membuat semir dengan bahan-bahan lokal dan organik itu Rp 1 juta. Semir tersebut dibanderol Rp 50 ribu.

(mt/ih)

Join Merdeka.com
Komentar

KAMU PERLU TAHU

POPULER DI BANDUNG

BERITA BANDUNG