Hot Issue

Anarki di Negeri Junjungan Demokrasi

Anarki di Negeri Junjungan Demokrasi
Kerusuhan di Gedung Capitol AS. ©2021 Ribuan pendukung Presiden Amerika Serikat Donald Trump menyerang gedung parlemen, US Capi
DUNIA | 8 Januari 2021 09:49 Reporter : Pandasurya Wijaya

Merdeka.com - Angin dingin Januari bertiup menerpa ribuan massa pendukung Presiden Amerika Serikat Donald Trump di Washington DC Rabu sore itu. Dalam rapat akbar bertajuk Save America March itu sang presiden berdiri di podium mengenakan jas hitam panjang berdasi merah dan sarung tangan hitam. Di belakangnya berdiri tegak dua bendera Amerika yang berkibar-kibar.

"Kita bakal punya orang di dalam sana yang seharusnya tidak berada di sana dan negara kita akan hancur," kata Trump memulai pidatonya seraya merujuk para anggota parlemen di Gedung Parlemen, US Capitol.

Sang presiden lagi-lagi menyebut pemilu 3 November lalu dicurangi, bahwa dialah pemenang pemilu dan menyerukan para pendukungnya untuk menolak hasil pemilu. Massa yang kebanyakan tanpa masker itu riuh bergemuruh menyambut perkataan Trump dalam pidatonya.

Beberapa menit kemudian ratusan massa di depan Trump itu menyerbu ke Gedung Parlemen AS, US Capitol, menerobos empat lapis penjagaan keamanan. Mereka yang tadinya ratusan kini bergelombang menjadi ribuan.

Massa pendukung Trump yang marah bentrok dengan polisi, mereka memanjat dinding gedung, memecahkan kaca, merusak pintu Capitol Building. Sebagian bahkan berhasil menerobos masuk ke ruang Senat. Suasana di dalam gedung kocar-kacir. Anggota Senat dan DPR yang sedang bersidang untuk merekapitulasi hasil pemilu berlarian menyelamatkan diri.

Baca Selanjutnya: Mirip di film-film Hollywood...

Halaman

(mdk/pan)

Ingatlah untuk menjaga komentar tetap hormat dan mengikuti pedoman komunitas kami