China Tahan Profesor Hukum karena Mengkritik Cara Xi Jinping Tangani Wabah Corona

China Tahan Profesor Hukum karena Mengkritik Cara Xi Jinping Tangani Wabah Corona
DUNIA | 7 Juli 2020 14:05 Reporter : Iqbal Fadil

Merdeka.com - Pihak berwenang China pada hari Senin menahan seorang profesor hukum yang menerbitkan esai yang mengkritik Presiden Xi Jinping atas pandemi coronavirus dan menuduhnya berkuasa secara "tirani".

Seperti dilansir AFP, Selasa (7/7) penahanan itu diungkap teman-teman sang profesor bernama Xu Zhangrun yang dikenal sebagai seorang kritikus. Xu diambil dari rumahnya di pinggiran kota Beijing oleh lebih dari 20 orang, kata salah seorang temannya tanpa menyebut nama.

Xu menerbitkan sebuah esai pada bulan Februari lalu yang menyalahkan budaya sensor yang dikembangkan oleh pemerintah China untuk memberitakan penyebaran virus corona di China.

"Sistem pemimpin China sendiri menghancurkan struktur pemerintahan", tulis Xu dalam esai yang muncul di situs web luar negeri.

Xu juga menyebut kekacauan di pusat virus provinsi Hubei mencerminkan masalah sistemik di negara China.

"China dipimpin oleh satu orang saja, tetapi orang ini berada dalam kegelapan dan memerintah secara tirani, tanpa metode untuk pemerintahan, meskipun ia terampil bermain dengan kekuasaan, menyebabkan seluruh negara menderita," tulis Xu.

Dia juga meramalkan bahwa perlambatan ekonomi yang sedang berlangsung di China akan menyebabkan penurunan kepercayaan nasional, bersama dengan kemarahan politik dan akademik dan atrofi sosial.

Xu yang merupakan profesor hukum di Universitas Tsinghua, salah satu lembaga top negara itu, sebelumnya bersuara menentang penghapusan batas masa jabatan presiden dalam sebuah esai yang diedarkan secara online pada 2018 lalu.

Seorang teman mengatakan pada hari Senin seorang pria yang mengaku sebagai polisi telah memanggil istri Xu - yang telah tinggal secara terpisah di kediaman universitas - untuk mengatakan Xu ditangkap karena diduga meminta prostitusi di kota Chengdu barat daya.

Xu mengunjungi Chengdu musim dingin lalu dengan sejumlah cendekiawan China liberal, meskipun tidak jelas apakah penangkapan itu terkait dengan perjalanan itu, kata teman itu, menyebut tuduhan itu konyol.

Xu ditempatkan di bawah tahanan rumah minggu lalu, kata teman itu.

Setelah Kampus Tsinghua dilaporkan melarang Xu mengajar dan melakukan penelitian pada 2019, ratusan alumni Tsinghua - dan akademisi dari seluruh dunia - menandatangani petisi online yang menyerukan agar Xu dipulihkan kembali.

1 dari 1 halaman

Sensor Akademis Meningkat

Tsinghua dan otoritas keamanan publik di Beijing tidak segera menanggapi permintaan komentar AFP pada hari Senin.

Kebebasan berekspresi di Tiongkok selalu dikontrol ketat oleh Partai Komunis, tetapi cengkeraman semakin kuat di bawah pemerintahan Xi Jinping.

Pengadilan China tahun lalu memvonis 12 tahun penjara "pembangkang dunia maya" Huang Qi, yang situs webnya melaporkan topik sensitif termasuk hak asasi manusia, dan juga karena "membocorkan rahasia negara".

Ruang untuk diskusi independen telah menyusut lebih lanjut tahun ini karena pemerintah Xi telah berusaha untuk menyalahkan virus corona, yang diyakini para ilmuwan muncul dari pasar hewan liar di Wuhan.

Chen Jieren, seorang mantan jurnalis People's Daily, dinyatakan bersalah pada bulan Mei karena "memicu pertengkaran dan memprovokasi karena memposting informasi yang disebut pemerintah "palsu" dan "negatif".

Ren Zhiqiang, seorang kritikus Partai Komunis Tiongkok yang lantang dan taipan properti jutawan, juga ditahan setelah ia menulis esai yang sangat kritis terhadap respons Xi menangani wabah corona. (mdk/bal)

Baca juga:
Media Inggris: China Temukan Kerabat Dekat Virus Corona Pada 2013 & Disimpan di Wuhan
Wabah Penyakit Pes Ditemukan Kembali di Mongolia
Buku Karya Aktivis Pro-Demokrasi Ditarik Dari Seluruh Perpustakaan Hong Kong
China Tunjuk Sekjen Partai Komunis Sebagai Kepala Kantor Keamanan Nasional Hong Kong
India-China Memanas, Narendra Modi Tinjau Pasukan Militer di Perbatasan

Ingatlah untuk menjaga komentar tetap hormat dan mengikuti pedoman komunitas kami