Gelar Sensus, Bagaimana Cara China Menghitung 1,3 Miliar Penduduknya?

Gelar Sensus, Bagaimana Cara China Menghitung 1,3 Miliar Penduduknya?
DUNIA | 22 September 2020 18:03 Reporter : Iqbal Fadil

Merdeka.com - Pemerintah China bersiap untuk menghitung 1,3 miliar orang saat tanggal sensus penduduk baru diumumkan. Tapi bagaimana Negeri Tirai Bambu itu menghitung 1,3 miliar orang di tengah pandemi? China akan mengetahuinya ketika negara terpadat di dunia meluncurkan sensus nasional ketujuh pada 1 November.

Menurut kantor berita pemerintah Xinhua, upaya kolosal itu akan melibatkan sekitar 7 juta pekerja sensus yang tersebar di seluruh negeri. Tugas mereka mengumpulkan nama, nomor identitas, jenis kelamin, rincian perkawinan, serta pendidikan dan informasi profesional.

Selain metode tradisional, warga juga akan didorong untuk menggunakan ponsel dan alat digital lainnya untuk mengisi informasi pribadi dan keluarga, tulis Xinhua.

Dilansir CNN, Selasa (22/9), China melakukan sensus nasional setiap 10 tahun. Survei terakhir menemukan populasi meningkat dari 1,29 miliar menjadi 1,37 miliar.

Sensus terakhir itu juga yang pertama kalinya memasukkan jumlah orang asing. Hampir 600.000 warga asing mengisi sensus pada tahun 2010 - kebanyakan berasal dari Korea Selatan, Amerika Serikat dan Jepang.

Sensus memberikan data kunci untuk pembuatan kebijakan nasional, informasi yang menjadi semakin penting ketika bom waktu demografis dari kebijakan satu anak mulai berlaku.

Pada tahun 2010, sensus menemukan jumlah penduduk berusia 14 tahun ke bawah turun 6,2% dari sensus sebelumnya.

Beijing mulai membalikkan kebijakan satu anak yang sangat kontroversial - di mana perempuan menjadi sasaran aborsi paksa, denda berat, dan penggusuran jika mereka mencoba untuk memiliki bayi kedua - pada tahun 2015, karena masalah demografis yang disebabkan oleh kurangnya anak menjadi semakin jelas.

Jumlah pekerja China menyusut, dengan banyak orang muda mendukung orang tua mereka dan dua pasang kakek nenek, di negara di mana layanan sosial untuk orang tua masih kurang.

Baca Selanjutnya: Tahun lalu angka kelahiran di...

Halaman

(mdk/bal)

Ingatlah untuk menjaga komentar tetap hormat dan mengikuti pedoman komunitas kami