Gerakan Black Lives Matter Diprediksi Bisa Menentukan Hasil Pilpres AS 2020

Gerakan Black Lives Matter Diprediksi Bisa Menentukan Hasil Pilpres AS 2020
Aksi protes kematian George Floyd di AS. ©2020 AFP/SETH HERALD
DUNIA | 19 Juni 2020 07:15 Reporter : Hari Ariyanti

Merdeka.com - Ketika para pengunjuk rasa turun ke jalan sampai lewat jam malam di Brooklyn pada suatu malam di awal Juni, pria muda memegang pengeras suara di depan kerumunan sembari terus mengulangi satu tanggal: 23 Juni.

Itu bukan tanggal kematian George Floyd. Itu adalah tanggal kampanye Demokrat New York.

"Tidak ada yang akan berubah jika kita hanya berunjuk rasa,” jelas Yahshiyah Vines (19) yang memimpin kerumunan, dikutip dari TIME, Kamis (18/6).

"Semua orang di sini: gunakan emosimu dalam pemungutan suara, gunakan emosimu dalam bilik suara."

Beberapa pekan terakhir menggambarkan kekuatan gerakan keadilan rasial yang meningkat setelah kematian Floyd. Dalam waktu kurang dari sebulan, unjuk rasa telah menggeser opini publik tentang rasisme sistemik, menjatuhkan eksekutif tingkat tinggi dan mengumpulkan momentum dalam upaya melawan departemen kepolisian.

Beberapa pekan dan bulan ke depan akan menguji apakah gerakan ini dapat menerjemahkan kekuatan sosial dan budaya menjadi kekuatan politik.

2 dari 5 halaman

Unjuk rasa bisa menjadi keuntungan politik bagi Demokrat

bisa menjadi keuntungan politik bagi demokrat

Ujian pertama datang pada 23 Juni, ketika beberapa kandidat kulit hitam muda yang telah menyejajarkan diri dengan gerakan Black Lives Matter (BLM) mencalonkan diri dalam pemilihan pendahuluan Demokrat yang kompetitif. Ini bisa menjadi pemanasan sebelum pemilihan presiden pada November mendatang, ketika capres Partai Demokrat, Joe Biden, berharap untuk meningkatkan jumlah pemilih di antara warga Afrika-Amerika dalam rangka meraih kemenangan.

Unjuk rasa bisa menjadi keuntungan politik bagi Demokrat, kata ahli strategi politik, menggembleng blok suara yang paling dapat diandalkan dan meningkatkan pendaftaran pemilih. Tetapi belum jelas apakah partai siap untuk mengambil keuntungan, terutama di tingkat nasional.

Gerakan BLM telah berhasil menarik sejumlah pemilih. Organisasi nirlaba progresif The Vote mendaftarkan 150.000 pemilih baru dalam dua pekan pertama Juni, penghitungan tertinggi dari periode dua pekan dalam siklus pemilu 2020.

Meskipun ada hambatan yang signifikan pada pemilihan, Demokrat di Georgia memberikan lebih dari 1 juta suara di negara bagian utama pada 9 Juni, memecahkan rekor dalam persaingan pada 2008 antara Barack Obama dan Hillary Clinton.

"Orang-orang mengantre selama berjam-jam," kata Nse Ufot, direktur eksekutif New Georgia Project, yang mendaftarkan ratusan pemilih dalam unjuk BLM.

"Bisakah Anda bayangkan kekuatan, tekad, tekad baja yang akan dimiliki orang-orang ketika mereka pergi ke tempat pemungutan suara pada bulan November?"

3 dari 5 halaman

Upaya secara digital

digital

New Georgia Project adalah di antara segelintir organisasi yang secara aktif mendaftarkan pemilih secara langsung saat unjuk rasa di seluruh negara. Tetapi sejauh ini upaya untuk mengubah energi gerakan menjadi suara pemilih adalah spontan, terlokalisir dan terputus, sama seperti unjuk rasa itu sendiri.

Upaya nasional yang paling luas adalah secara digital: The Collective PAC, yang bertujuan untuk membangun kekuatan politik warga kulit hitam, telah meluncurkan upaya baru untuk mengumpulkan data ponsel dari pengunjuk rasa untuk menayangkan iklan tentang pendaftaran untuk memilih. Michael Bloomberg telah menggelontorkan USD 2 juta kepada upaya Collective PAC untuk mendaftarkan 250.000 pemilih kulit hitam di negara-negara bagian yang menjadi medan pertempuran utama.

"Lebih masuk akal untuk melakukannya secara digital, dari sudut pandang keamanan," kata Quentin James, salah satu pendiri Collective PAC.

"Kami tahu siapa orang Afrika-Amerika yang tidak terdaftar, kami memiliki nama mereka, kami memiliki alamat mereka, kami tahu orang-orang berkulit hitam yang disingkirkan, dan kami menargetkan mereka secara khusus."

James mengatakan dalam enam hari, lebih dari 1.000 orang telah mengklik iklan yang telah dijalankan pihaknya melalui upaya penargetan geografis.

4 dari 5 halaman

Berkah dan tantangan dari demo

tantangan dari demo

Sementara itu di sisi lain, unjuk rasa adalah berkah dan tantangan bagi Biden, yang telah mendukung tujuan gerakan tersebut tanpa merangkul tuntutan lebih kontroversial dari para aktivis.

"Gerakan ini telah mempolitisasi pemilih muda kulit hitam pada khususnya," kata LaTosha Brown, salah satu pendiri Black Voters Matter, yang bertujuan untuk mendaftarkan pemilih kulit hitam di daerah-daerah yang diabaikan.

Biden ikut turun ke jalan bersama para demonstran, memberikan pidato yang diterima dengan baik tentang perjuangan panjang Amerika melawan ketidakadilan rasial dan berpidato di pemakaman Floyd.

Sejak unjuk rasa, Biden juga menyerukan larangan chokehold atau pencekikan dan mengakhiri imunitas yang memenuhi syarat serta menghentikan transfer "senjata perang" ke departemen kepolisian. Namun dia menolak tuntutan aktivis untuk "membubarkan polisi," dan malah menggandakan rencana reformasi kepolisian dengan menyediakan anggaran USD 300 juta.

Biden telah mempertahankan kepemimpinannya yang kuat di negara-negara bagian yang menjadi medan pertempuran utama pada pemilu.

"Apa yang kami sampaikan kepada anak-anak muda adalah kami mendengar keprihatinan kalian, kami berbagi rasa sakit dengan kalian, kami berbagi antusiasme dengan kalian,” kata penasihat senior Biden, Symone Sanders.

"Kami memiliki tujuan yang sama, kami ingin perubahan, kami ingin reformasi kepolisian di negara ini, dan saya pikir kita semua setuju bahwa momen ini telah memberi kita kesempatan untuk melakukan hal itu."

5 dari 5 halaman

Taruhan Biden

gerakan black lives matter diprediksi bisa menentukan hasil pilpres as 2020

Kelompok progresif baru-baru ini menulis surat kepada Biden yang mendesaknya untuk menyesuaikan posisinya dalam kepolisian, menuntut dia merevisi platformnya untuk “memastikan bahwa pemerintah federal secara permanen mengakhiri dan menghentikan setiap alokasi pendanaan lebih lanjut untuk penegakan hukum setempat dalam bentuk apa pun."

"Anda tidak dapat memenangkan pemilihan tanpa dukungan antusias dari pemilih kulit hitam, dan bagaimana Anda bertindak pada saat krisis ini akan memainkan peran besar dalam menentukan bagaimana pemilih kulit hitam - dan semua pemilih yang peduli dengan keadilan rasial - menanggapi pencalonan Anda," kelompok tersebut menulis.

"Kembali ke keadaan normal ’tidak akan cukup."

Penyelenggara veteran mengatakan, para aktivis muda yang membanjiri jalan-jalan menuntut lebih banyak. "Jika Biden tidak bertindak benar, dia akan kalah," kata Brown dari gerakan Black Voters Matter.

“Dia membutuhkan orang kulit hitam dan anak muda. Dia tidak bisa menang tanpa keduanya. "

Seperti yang ditunjukkan oleh ahli strategi Republik Stuart Stevens, peluang Presiden Trump untuk memenangkan lonjakan suara jika pemilih kulit berwarna Demokrat tetap di rumah. Stevens, yang menyarankan calon presiden GOP Mitt Romney pada 2012, mencatat bahwa Ronald Reagan mendapat 55 persen suara warga kulit putih pada 1980 dan menang, sementara John McCain mendapat 55 persen suara warga kulit putih pada 2008 dan kalah, sebagian besar karena pemilih yang bukan kulit putih mendukung Obama pada 2016, Hillary Clinton kehilangan sebagian karena menurunnya jumlah pemilih kulit hitam di kota-kota besar di Wisconsin dan Pennsylvania.

Pada akhirnya, banyak aktivis mengatakan mereka berencana untuk memilih Biden bahkan jika dia tidak memenuhi semua tuntutan mereka.

"Banyak orang mungkin merasa kecewa, tetapi saya juga berpikir itu akan membuat banyak orang keluar dan memilih, karena apa lagi yang harus dilakukan?" kata Dara Hyacinthe (25), seorang freelancer di Brooklyn.

"Ini adalah benar-benar serangan dua cabang: Anda berunjuk rasa, dan kemudian Anda memilih."(mdk/pan)

Baca juga:
Pendukung Partai Republik Dirikan Komite Aksi Dukung Joe Biden, Ingin Trump Kalah
5 Hal Mengejutkan tentang Trump yang Ditulis Mantan Penasihat Keamanan John Bolton
Eks Penasihat Keamanan Ungkap Trump Minta Bantuan Xi Jinping Agar Menang Pilpres 2020
Mahathir Dukung Biden, Sebut Jika Trump Kembali Terpilih Bisa Jadi Bencana
Google Sebut Peretas Iran dan China Coba Tembus Akun Email Trump dan Biden
Joe Biden Didesak Pilih Kandidat Cawapres Wanita Kulit Hitam
Joe Biden Janji Tak Akan Pindahkan Kedubes AS di Yerusalem Jika Jadi Presiden

Baca berita pilihan dari Merdeka.com

Mari bergabung di Grup Telegram

Merdekacom News Update

Ingatlah untuk menjaga komentar tetap hormat dan mengikuti pedoman komunitas kami