Iran Sangkal Ada Serangan Siber dari AS

DUNIA | 24 Juni 2019 23:05 Reporter : Merdeka

Merdeka.com - Pemerintah Iran mengatakan tidak ada serangan siber terhadap negaranya setelah ada laporan media Amerika Serikat (AS) bahwa Washington melakukan tindakan tersebut pada pekan lalu.

"Media mempertanyakan tentang kebenaran dugaan serangan siber terhadap Iran. Tidak ada serangan yang berhasil dilakukan oleh mereka, meskipun telah banyak upaya untuk itu," kata menteri telekomunikasi Iran, Mohammad Javad Azari Jahromi, di Twitter pada hari Senin, tanpa menyebut Serangan AS.

Sebelumnya, sebagaimana dikutip dari Aljazeera pada Senin (24/6), media AS mengatakan pada Sabtu bahwa Washington meluncurkan serangan siber terhadap sistem kontrol rudal Iran dan jaringan mata-mata minggu, setelah Teheran menjatuhkan drone pengawas milik Negeri Paman Sam.

Koran The Washington Post mengatakan bahwa setelah penembakan drone, Presiden AS Donald Trump memberi wewenang kepada Komando Dunia Maya AS untuk melakukan serangan siber terhadap Iran.

Serangan itu melumpuhkan komputer yang digunakan untuk mengendalikan peluncuran roket dan rudal, tetapi tidak menimbulkan korban, lapor Post, yang mengutip orang-orang yang diduga akrab dengan masalah tersebut.

Sementara itu, Yahoo mengutip dua mantan pejabat intelijen yang mengatakan bahwa AS menargetkan kelompok mata-mata yang bertanggung jawab untuk melacak kapal di Selat Hormuz yang strategis.

Menteri telekomunikasi Iran mengakui bahwa negara itu telah "menghadapi terorisme dunia maya seperti Stuxnet dan unilateralisme, yang dianggap serupa sanksi".

Virus Stuxnet, ditemukan pada 2010, diyakini telah direkayasa oleh Israel dan AS untuk merusak fasilitas nuklir di Iran.

Dan Teheran diyakini telah meningkatkan kemampuan sibernya sendiri dalam menghadapi upaya AS untuk mengisolasi Iran.

"Kami menggagalkan tahun lalu bukan hanya satu serangan tetapi 33 juta serangan dengan perisai Dejpha," kata Jahromi mengacu pada sistem pertahanan internet baru Iran.

Ketegangan antara Iran dan Amerika Serikat telah meningkat sejak Trump tahun lalu secara sepihak menarik diri dari perjanjian nuklir multinasional 2015 dengan Teheran.

Kesepakatan itu berusaha untuk mengekang ambisi nuklir Iran dengan imbalan bantuan sanksi.

Setelah meninggalkan perjanjian itu, Trump memberlakukan sanksi terhadap Iran untuk menghentikan penjualan minyaknya, serta melumpuhkan ekonomi dan pemerintahannya.

Selain itu, AS diperkirakan akan mengumumkan lebih banyak sanksi terhadap Iran pada hari pekan ini.

Ketegangan antara Iran dan AS diperburuk dalam beberapa pekan terakhir, setelah Washington menuduh Teheran berada di balik serangkaian serangan terhadap kapal tanker di Teluk Oman.

Iran membantah terlibat dalam serangan itu.

Reporter: Happy Ferdian Syah Utomo

Sumber: Liputan6.com

Baca juga:
Bisakah AS Menang Perang Lawan Iran?
Donald Trump: AS Akan Jatuhkan Sanksi Baru untuk Iran
AS Mengaku Lancarkan Serangan Siber terhadap Iran
Trump Setuju Serangan Militer ke Iran tapi Tiba-Tiba Dibatalkan di Detik Terakhir
Insiden Drone AS Ditembak Jatuh, Iran-AS Di Ambang Perang?
Iran Klaim Tembak Jatuh Drone AS

(mdk/pan)

TOPIK TERKAIT