Kapan Manusia Bisa Kebal Terhadap Virus Corona?

Kapan Manusia Bisa Kebal Terhadap Virus Corona?
DUNIA | 28 Maret 2020 07:02 Reporter : Hari Ariyanti

Merdeka.com - Ketika jumlah orang yang terinfeksi virus corona melampaui 450.000 di seluruh dunia, dan lebih dari 1 miliar orang dikurung di rumah mereka, para ilmuwan sedang bergulat dengan salah satu pertanyaan yang paling mendesak: Apakah orang yang selamat dari infeksi menjadi kebal terhadap Covid-19?

Jawabannya adalah bisa, tapi ada beberapa syarat, dengan beberapa hal yang juga belum ada jawabannya.

Orang-orang yang telah dinyatakan sembuh dan dipastikan kebal dapat berkontribusi membantu tenaga medis sampai vaksin tersedia. Secara khusus, petugas kesehatan yang diketahui kebal dapat terus merawat yang sakit parah.

Menumbuhkan kekebalan dalam komunitas juga merupakan cara mengakhiri epidemi. Dengan semakin sedikit orang yang terinfeksi, virus akan kehilangan pijakannya dan bahkan warga yang paling rentan pun menjadi lebih terisolasi dari ancaman tersebut.

Antibodi yang dikumpulkan dari tubuh mereka yang telah pulih dapat digunakan untuk membantu mereka yang berjuang melawan penyakit Covid-19.

Pada Selasa (24/3) lalu, Badan Obat dan Makanan Amerika Serikat (FDA) menyetujui penggunaan plasma dari pasien yang pulih untuk mengobati beberapa kasus parah. Sehari sebelumnya, Gubernur Andrew M. Cuomo mengumumkan bahwa New York akan menjadi negara bagian pertama di AS yang memulai pengujian serum dari orang-orang yang telah pulih dari Covid-19 untuk mengobati mereka yang sakit parah.

"Ini adalah uji coba bagi orang-orang yang berada dalam kondisi serius, tetapi Departemen Kesehatan Negara Bagian New York telah mengerjakan hal ini dengan beberapa agen perawatan kesehatan terbaik New York. Dan kami pikir itu bakal berhasil," jelas Cuomo, dikutip dari The New York Times, Jumat (27/3).

Saat tubuh terinfeksi, garis pertahanan pertama tubuh terhadap virus menular adalah antibodi yang disebut imunoglobulin M. Tugasnya adalah berjaga-jaga di dalam tubuh dan mengingatkan seluruh sistem kekebalan tubuh terhadap penyusup seperti virus dan bakteri.

Setelah berhari-hari dalam infeksi, sistem kekebalan memurnikan antibodi ini menjadi tipe kedua, yang disebut imunoglobulin G. Tugasnya dirancang untuk mengenali dan menetralkan virus tertentu.

Perbaikan mungkin memakan waktu hingga satu minggu; baik proses dan potensi antibodi akhir dapat bervariasi. Beberapa orang membuat antibodi penawar yang kuat terhadap infeksi, sementara yang lain meningkatkan respons yang lebih ringan.

1 dari 2 halaman

Berapa Lama Antibodi Corona Bertahan?

antibodi corona bertahan rev1

Antibodi yang dihasilkan sebagai respons terhadap infeksi beberapa virus seperti polio atau campak misalnya, memberikan kekebalan seumur hidup. Tetapi antibodi terhadap virus corona yang menyebabkan flu biasa bertahan hanya satu sampai tiga tahun dan itu mungkin juga berlaku untuk jenis baru virus ini.

Sebuah studi pada kera yang terinfeksi virus corona menunjukkan, setelah terinfeksi, kera menghasilkan antibodi penawar dan melawan infeksi lebih lanjut. Tetapi tidak jelas berapa lama kera, atau manusia yang terinfeksi virus, akan tetap kebal.

Orang yang terinfeksi SARS - virus yang masih kerabat virus corona disebut SARS-CoV-2 - memiliki kekebalan jangka panjang yang berlangsung delapan hingga 10 tahun, kata Vineet D. Menachery, seorang ahli virologi di Fakultas Kedokteran Universitas Texas.

Menachery mengatakan mereka yang pulih dari MERS, virus corona lain, memiliki perlindungan jangka pendek. Orang yang telah terinfeksi dengan virus corona baru mungkin memiliki kekebalan yang bertahan setidaknya satu hingga dua tahun.

"Selain itu, kita tidak dapat memprediksi," ujarnya.

Namun, bahkan jika perlindungan antibodi berlangsung singkat dan orang kembali terinfeksi, pertarungan kedua dengan virus corona kemungkinan akan jauh lebih ringan dibandingkan saat pertama kali terinfeksi. Demikian disampaikan Florian Krammer, seorang ahli mikrobiologi di Fakultas Kedokteran Icahn di Gunung Sinai di New York.

Bahkan setelah tubuh berhenti memproduksi antibodi penawar, sebagian dari sel memori kekebalan dapat mengaktifkan kembali respons secara efektif, katanya.

"Anda mungkin akan membuat respons kekebalan yang baik sebelum Anda mengalami gejala lagi dan mungkin benar-benar menghalau penyakit," kata Dr. Krammer.

Apakah anak-anak dan orang dewasa yang hanya memiliki gejala ringan masih akan tetap kebal terhadap virus sampai vaksin tersedia?

Marion Koopmans, seorang ahli virologi di Universitas Erasmus di Rotterdam, dan timnya telah meneliti respons antibodi pada 15 pasien yang terinfeksi dan petugas layanan kesehatan.

Para peneliti juga menggunakan sampel dari bank darah dari sekitar 100 orang yang terinfeksi salah satu dari empat virus corona yang diketahui menyebabkan flu biasa.

Jika sampel itu juga menunjukkan respons imun terhadap virus corona baru, menurut Koopmans, hal itu dapat menjelaskan mengapa beberapa orang - anak-anak, misalnya - hanya memiliki gejala ringan. Mereka mungkin memiliki antibodi terhadap virus corona jenis lain yang setidaknya agak efektif terhadap virus baru.

2 dari 2 halaman

Mencari Antibodi dari Pasien Sembuh

dari pasien sembuh rev1

Cara tercepat untuk menilai kekebalan adalah tes darah yang mencari antibodi pelindung dalam darah orang yang sudah pulih. Tetapi pertama-tama Anda harus melakukan tes.

Tes antibodi digunakan di Singapura, China dan beberapa negara lain.

Pekan lalu, Dr. Krammer dan rekan-rekannya mengembangkan satu tes antibodi.

Ini diambil dari tiga pasien Covid-19. Para peneliti menunggu persetujuan dari FDA. Belasan laboratorium lain juga tengah melakukan hal yang sama.

Pada Rabu, pejabat Kesehatan Masyarakat Inggris mengatakan telah membeli jutaan tes antibodi yang baru dikembangkan dan mengevaluasi apakah dapat digunakan di rumah. Warga yang mengetahui bahwa mereka telah terpapar dan sekarang memiliki kekebalan terhadap virus corona mungkin dapat kembali ke kehidupan normal, kata para pejabat.

Hal ini dinilai akan sangat berguna bagi petugas kesehatan. Mereka yang tahu mereka memiliki kekebalan dapat ditempatkan di garis depan perawatan darurat, menggantikan rekan kerja yang belum terpapar.

"Jika ini benar-benar berlangsung berbulan-bulan pada suatu waktu, selama 18 bulan seperti yang diproyeksikan oleh beberapa orang, memiliki petugas kesehatan yang kebal terhadap virus akan sangat, sangat membantu," kata Angela Rasmussen, seorang virologi di Universitas Columbia di New York.

Menemukan orang dengan respons antibodi yang kuat dapat membantu mengarahkan ke metode perawatan baru. Pada dasarnya, antibodi yang diekstraksi dari darah pasien yang sudah pulih disuntikkan ke dalam mereka yang sakit.

Beberapa tim telah melakukan upaya semacam itu, mengikuti laporan awal dari China tentang keberhasilan upaya itu. Sebuah perusahaan yang berbasis di Beijing bernama AnyGo Technology telah melakukan 50.000 tes kepada Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit China (CDC), dan ke rumah sakit di Wuhan, Beijing dan Shanghai, menurut pendirinya, Dr Le Sun.

Shangen Zheng, seorang dokter militer China, mengatakan timnya telah merawat lebih dari 10 pasien sejauh ini, dan data dari lebih banyak pasien yang diobati dengan plasma di Provinsi Hubei sedang dinilai.

Pendekatan ini sebenarnya "sesuatu yang sangat kuno," kata Dr. Krammer. Itu digunakan untuk menyelamatkan tentara Amerika yang terinfeksi virus Hantaan hemoragik selama Perang Korea, dan untuk mengobati orang-orang di Argentina yang terinfeksi virus Junin hemoragik.

Namun, sebelum metode ini dapat digunakan secara luas, para ilmuwan harus mengatasi masalah keamanan, seperti memastikan bahwa plasma yang diambil dari pasien yang dipulihkan bebas dari virus dan racun lainnya.

Perusahaan farmasi seperti Takeda dan Regeneron berharap untuk menghindari beberapa dari pertanyaan-pertanyaan itu dengan mengembangkan antibodi terhadap virus corona di laboratorium.

Pada akhirnya, hanya dengan tes-tes inilah para ilmuwan akan dapat mengatakan kapan cukup populasi telah terinfeksi dan menjadi kebal - dan ketika virus mulai kehabisan inang. (mdk/bal)

Baca juga:
Maskapai Emirates Setop Penerbangan di Seluruh Dunia
Israel Krisis Ventilator, Netanyahu Perintahkan Mossad Cari ke Negara Lain
Xiaomi: Virus Corona Tak Pengaruhi Penjualan
Berdiam Diri di Jantung Uni Emirat Arab
Iran Tuding Tawaran Bantuan dari AS untuk Atasi Virus Corona Cuma Tipuan
Afghanistan Bebaskan 10 Ribu Tahanan Cegah Penyebaran Covid-19

Ingatlah untuk menjaga komentar tetap hormat dan mengikuti pedoman komunitas kami