Kerusuhan di New Delhi Tewaskan 21 Orang, Masjid Dibakar

Kerusuhan di New Delhi Tewaskan 21 Orang, Masjid Dibakar
DUNIA | 26 Februari 2020 21:02 Reporter : Merdeka

Merdeka.com - Korban tewas dalam kerusuhan bernuansa agama di New Delhi, India, bertambah menjadi 21 orang. Pemerintah kota juga akan mengerahkan tentara karena ibu kota India ini mengalami kerusakan parah pada Rabu (26/2) pagi.

Dikutip dari laman the Independent, Rabu (26/2), Kepala menteri Arvind Kerjiwal menyebut selama tiga hari kekerasan itu berlangsung "mengkhawatirkan" dan mengatakan polisi telah kehilangan kepercayaan publik.

"Tentara harus dipanggil dan jam malam diberlakukan di daerah yang terkena dampak (di utara-timur kota) segera," katanya.

Hakim Mahkamah Agung termasuk di antara mereka yang mengkritik kegagalan polisi untuk menghentikan perampokan massa pro-pemerintah yang memukuli warga muslim di jalan, meneriakkan slogan-slogan nasionalis Hindu dan membakar toko-toko serta rumah-rumah milik muslim. Hanya satu orang yang ditangkap sejauh ini karena dicurigai ikut serta dalam kerusuhan.

1 dari 2 halaman

Kekerasan Paling Mematikan sejak 1984

mematikan sejak 1984 rev5

Laporan dan video saksi di media sosial menunjukkan sebuah masjid dibakar dan dirusak di kawasan Ashok Nagar dengan bendera dewa Hindu Hanuman berkibar di atapnya.

Jumlah mereka yang terluka dalam bentrokan, baik Hindu dan muslim, bertambah menjadi lebih dari 250 orang. Pejabat rumah sakit mengatakan mereka merawat banyak korban karena luka tembak, sementara yang lain dipukuli dengan tongkat, menderita luka tikam atau terluka karena melompat dari ketinggian.

Ini adalah kekerasan komunal paling mematikan di ibu kota sejak 1984, ketika ribuan orang Sikh tewas setelah perdana menteri Indira Gandhi dibunuh oleh pengawalnya yang orang Sikh.

Tetapi perbandingan juga diambil pada kerusuhan 2002 di Gujarat, ketika polisi dituduh membiarkan kerusuhan pembantaian umat Hindu kepada sekitar seribu muslim di seluruh negara bagian. Kepala menteri di Gujarat pada saat itu adalah Narendra Modi, sementara Amit Shah, tangan kanannya, dan menteri dalam negeri India saat ini - pada waktu itu adalah menteri dalam negeri negara bagian tersebut.

2 dari 2 halaman

Kegagalan Atasi Perusuh

Shah sekarang bertanggung jawab untuk menjaga hukum dan ketertiban di Delhi, dan pada hari Rabu pemimpin oposisi Sonia Gandhi meminta dia untuk mengundurkan diri karena kerusuhan.

Dia mengatakan kepada wartawan bahwa pecahnya kekerasan seharusnya bisa diprediksi setelah pemilihan anggota majelis di Delhi bulan ini. Partai nasionalis Hindu BJP yang berkuasa, berulang kali menjelek-jelekkan pemrotes anti-pemerintah yang damai, banyak dari mereka adalah muslim.

Di tengah-tengah ketegangan yang meningkat, situasi tampaknya memanas pada hari Minggu setelah seorang politisi BJP terkemuka, Kapil Mishra, meminta kaum nasionalis Hindu untuk turun ke jalan dan "memberikan jawaban" kepada para demonstran yang menentang undang-undang kewarganegaraan baru Modi yang disebut-sebut mendiskriminasi warga muslim.

"Di mana Menteri Dalam Negeri?" kata Pemimpin Kongres Sonia Gandhi. "Apa yang dia lakukan? Apa yang dikatakan badan intelijen setelah pemilihan di Delhi dan tindakan apa yang diambil kemudian? Jelas kerusuhan akan menyebar. [Pemerintah Modi], terutama menteri dalam negeri Amit Shah, bertanggung jawab atas kekerasan saat ini dan kami menuntut pengunduran dirinya."

Modi juga dikritik karena kegagalannya untuk mengatasi para perusuh. Sejumlah massa menyerukan namanya saat turun ke jalan sambil merokok di jalan raya yang penuh dengan puing-puing.

Modi akhirnya menyerukan ketenangan sekitar 64 jam setelah kekerasan terjadi.

Kedamaian dan harmoni adalah pusat dari etos kami. Saya memohon kepada saudara dan saudari saya di Delhi untuk menjaga perdamaian dan persaudaraan setiap saat, kata dia dalam bahasa Inggris dan tidak diterjemahkan ke dalam bahasa India.

Reporter Magang : Roy Ridho (mdk/pan)

Baca juga:
Masjid di India Dibakar di Tengah Protes UU Kewarganegaraan
Ketika Supremasi Hindu Memecah Belah India
Cerita Lengkap UU Kewarganegaraan India Diskriminasi ke Muslim Berujung Korban Nyawa
Bentrokan Menentang UU Kewarganegaraan di India Saat Kunjungan Trump, 10 Orang Tewas
Bentrokan Berdarah Pendukung dan Penentang UU Kewarganegaraan India

Ingatlah untuk menjaga komentar tetap hormat dan mengikuti pedoman komunitas kami