Luncurkan Pedoman Baru, WHO Sebut Penularan Corona Lewat Udara Perlu Pembuktian Lagi

Luncurkan Pedoman Baru, WHO Sebut Penularan Corona Lewat Udara Perlu Pembuktian Lagi
DUNIA | 10 Juli 2020 16:20 Reporter : Hari Ariyanti

Merdeka.com - Pada Kamis (9/7), WHO meluncurkan pedoman baru terkait penularan virus corona yang mengakui beberapa laporan terkait penularan virus lewat udara yang menyebabkan Covid-19. Tapi WHO tak mempertegas virus tersebut juga menyebar melalui udara.

Dalam pedoman penularan terbarunya, WHO mengakui beberapa laporan wabah yang berkaitan dengan keramaian di dalam ruangan tertutup yang diperkirakan ada transmisi aerosol, seperti saat latihan paduan suara, di restoran atau di kelas kebugaran atau gym.

Namun menurut lembaga PBB ini, diperlukan lebih banyak penelitian untuk menyelidiki kejadian seperti itu dan menilai signifikansinya terkait transmisi Covid-19. Demikian dikutip dari Reuters, Jumat (10/7).

Laporan ini menyusul surat terbuka dari para ilmuwan spesialis penyebaran penyakit di udara atau ahli aerobiologi - yang mendesak WHO memperbarui pedomannya bagaimana penyakit pernapasan itu menyebar termasuk transmisi aerosol.

Berdasarkan tinjauan sejumlah bukti, WHO mengatakan virus corona yang menyebabkan Covid-19 menyebar melalui kontak dengan permukaan yang terkontaminasi atau kontak dekat dengan orang yang terinfeksi yang menyebarkan virus melalui air liur, sekresi pernapasan atau tetesan cairan yang dikeluarkan ketika orang yang terinfeksi batuk, bersin, berbicara atau bernyanyi.

Pedoman baru itu menyarankan orang harus menghindari keramaian dan memastikan ventilasi udara yang baik di gedung, selain melakukan jaga jarak sosial, dan memakai masker ketika jaga jarak fisik tidak memungkinkan.

Baca Selanjutnya: Dalam sebuah konferensi pers pada...

Halaman

(mdk/bal)

Ingatlah untuk menjaga komentar tetap hormat dan mengikuti pedoman komunitas kami