Mantan Anggota CIA Mengaku Jadi Mata-Mata China

DUNIA | 2 Mei 2019 18:11 Reporter : Merdeka

Merdeka.com - Seorang mantan anggota Badan Intelijen Amerika Serikat CIA diancam hukuman penjara seumur hidup setelah mengaku bersalah karena menjadi mata-mata China.

Laman Channel News Asia melaporkan, Kamis (2/5), Jerry Lee Chun Shing (54) ditangkap pada Januari 2018 atas dugaan pemberian informasi tentang jaringan informan CIA yang dijatuhkan oleh China antara 2010 dan 2012.

Lee mengaku bersalah di hadapan hakim Pengadilan AS di Distrik Timur Virginia karena berkonspirasi memberikan informasi pertahanan nasional ke China.

Lee, mantan penyidik di CIA, meninggalkan Central Intelligence Agency pada 2007 kemudian pindah ke Hong Kong.

Menurut Departemen Kehakiman, ia didekati oleh dua petugas intelijen China pada April 2010.

Mereka menawarkan uang sebesar USD 100.000 kepada Lee, guna mendapat informasi. Mereka juga berjanji untuk melindungi mantan perwira itu 'seumur hidup' sebagai imbalan atas kerjasamanya.

Pada Mei 2010, Lee lantas membuat satu dokumen di komputernya, di mana ia menjabarkan "lokasi detail dan waktu operasi rahasia CIA."

Keterangan dari Kementerian Kehakiman AS juga melaporkan bahwa Biro Investigasi Federal (FBI) menemukan catatan goresan tangan Lee terkait pekerjaannya untuk CIA.

"Catatan ini termasuk intelijen dari aset CIA, nama asli sejumlah aset, lokasi rapat operasional, juga nomor telepon dan informasi sial fasilitas penyamaran," demikian bunyi keterangan Kementerian Kehakiman AS.

Sementara itu, Asisten Direktur Kontra-Intelijen FBI, John Brown, menyatakan bahwa tindakan Lee ini menimbulkan "akibat berbahaya."

"Dengan kesadaran memberikan bantuan kepada pemerintah asing, Lee menimbulkan risiko serius bagi keamanan nasional dan mengancam keamanan personel keamanan yang tak bersalah, termasuk para mantan rekan intelijennya," tutur Brown.

Sebelumnya, Direktur FBI, Christopher Wray, sudah mengatakan bahwa China kini memiliki ancaman intelijen paling serius bagi AS.

"Mereka melakukannya melalui jaringan intelijen China, melalui perusahaan-perusahaan milik negara, perusahaan swasta, pelajar dan peneliti, dan pelaku-pelaku lainnya yang bekerja untuk China," katanya.

Reporter: Teddy Tri Setio Berty

Sumber: Liputan6.com (mdk/pan)

Baca juga:
CIA Tuding Huawei Didanai Intelijen China
Mossad, CIA, MI6 Diam-diam Selundupkan Ilmuwan Nuklir Iran ke Inggris
Senat AS Yakin Pangeran Saudi Terlibat Dengan Pembunuhan Jamal Khashoggi
Diduga Ada Perpecahan, Direktur CIA Dilarang Ikut Rapat Senat Bahas Jamal Khashoggi
Badan-Badan Intelijen Terkuat di Dunia
CIA Disebut Punya Rekaman Pangeran bin Salman Perintahkan Khashoggi Dibungkam

Merdeka.com sangat menghargai pendapat Anda. Bijaksana dan etislah dalam menyampaikan opini. Pendapat sepenuhnya tanggung jawab Anda sesuai UU ITE.