Memahami Eskalasi di Perbatasan Ukraina, Rusia Kerahkan Pasukan Besar-Besaran

Memahami Eskalasi di Perbatasan Ukraina, Rusia Kerahkan Pasukan Besar-Besaran
Suasana Desa Zaitseve di wilayah Donetsk, Ukraina. ©2021 REUTERS/Gleb Garanich
DUNIA | 24 Januari 2022 13:58 Reporter : Hari Ariyanti

Merdeka.com - Ketegangan antara Ukraina dan Rusia saat ini berada pada puncak terpanasnya dalam beberapa tahun, di mana pengerahan pasukan Rusia di dekat perbatasan dua negara itu memunculkan ketakutan bahwa Moskow bisa meluncurkan invasi atau serangan.

Ukraina telah memperingatkan bahwa Rusia sedang berusaha mendestabilisasi negara tersebut menjelang invasi militer yang direncanakan. Kekuatan-kekuatan Barat telah berulang kali memperingatkan agar Rusia menghindari langkah agresif terhadap Ukraina.

Kremlin membantah sedang berencana menyerang dan mengatakan dukungan NATO untuk Ukraina - termasuk menambah pasokan senjata dan pelatihan militer - merupakan ancaman yang berkembang di sisi barat Rusia.

Gambarannya rumit -- tapi inilah rincian konflik Rusia-Ukraina, dikutip dari CNN, Senin (24/1).

Bagaimana situasi di perbatasan?

AS dan NATO menyebut pergerakan dan pemusatan pasukan di dalam dan sekitar Ukraina "tidak biasa".

Sebanyak 100.000 tentara Rusia masih berada di perbatasan Ukraina, terlepas dari peringatan Presiden AS Joe Biden dan para pemimpin Eropa soal konsekuensi serius jika Presiden Rusia Vladimir Putin melanjutkannya dengan invasi. Temuan intelijen AS pada Desember memperkirakan Rusia bisa memulai serangan militer di Ukraina "secepatnya di awal 2022".

Bersama timpalannya dari Ukraina di Kyiv pada 19 Januari, Menteri Luar Negeri AS Antony Blinken mengatakan Rusia telah "meningkatkan ancamannya dan mengumpulkan hampir 100.000 pasukan di perbatasan Ukraina, yang dapat digandakan dalam waktu yang relatif singkat."

Pada akhir 2021, foto-foto satelit mengungkapkan perangkat keras Rusia -- termasuk senjata self-propelled, tank tempur, dan kendaraan tempur infanteri -- sedang bergerak di tempat latihan sekitar 300 km dari perbatasan.

Penilaian intelijen terbaru Kementerian Pertahanan Ukraina mengatakan Rusia kini telah mengerahkan lebih dari 127.000 tentara di dekat Ukraina, termasuk sekitar 21.000 personel udara dan laut, mentransfer lebih banyak rudal taktis operasional Iskander ke perbatasan, dan meningkatkan aktivitas intelijennya terhadap negara itu.

Penilaian itu dilakukan setelah tiga putaran pembicaraan diplomatik antara Rusia dan Barat yang bertujuan untuk mengurangi eskalasi krisis yang gagal menghasilkan resolusi.

Para pejabat AS mengatakan invasi Rusia ke Ukraina bisa terjadi kapan saja dalam satu atau dua bulan ke depan.

Kementerian Pertahanan Rusia mengatakan pihaknya menggelar latihan militer rutin musim dingin di wilayah selatan negaranya, wilayah yang berbatasan dengan Ukraina.

Kawasan timur Ukraina, Donetsk dan Luhansk yang berbatasan dengan Rusia, dikenal sebagai Donbas, telah berada di bawah kendali separatis yang didukung Rusia sejak 2014. Pasukan Rusia juga ada di kawasan itu, dan disebut Ukraina sebagai "wilayah terjajah sementara" walaupun dibantah Rusia.

Rusia geram ketika pasukan Ukraina mengerahkan drone tempur buatan Turki untuk pertama kali pada Oktober untk menyerang pos yang didirikan separatis pro-Rusia.

Rusia juga memiliki pasukan yang berjumlah puluhan ribu di pangkalan angkatan laut besarnya di Krimea, wilayah Ukraina yang dicaploknya pada tahun 2014. Semenanjung Krimea, yang terletak di selatan sisa Ukraina, sekarang dihubungkan oleh jembatan jalan ke daratan Rusia.

2 dari 5 halaman

Sejarah konflik Rusia-Ukraina

Ketegangan kedua negara meningkat pada akhir 2013 karena kesepakatan politik dan perdagangan penting dengan Uni Eropa. Setelah Presiden pro-Rusia saat itu, Viktor Yanukovych, menangguhkan perundingan - yang dilaporkan di bawah tekanan dari Moskow - unjuk rasa selama berminggu-minggu di Kyiv meletus menjadi kekerasan.

Kemudian, pada Maret 2014, Rusia mencaplok Krimea, sebuah semenanjung otonom di Ukraina selatan dengan loyalitas Rusia yang kuat, dengan dalih demi membela kepentingannya dan kepentingan warga negara yang berbahasa Rusia. Pertama, ribuan tentara berbahasa Rusia, yang dijuluki "pria hijau kecil" dan kemudian diakui oleh Moskow sebagai tentara Rusia, membanjiri semenanjung Krimea. Dalam beberapa hari, Rusia menyelesaikan pencaplokannya dalam referendum yang dikecam oleh Ukraina dan sebagian besar dunia dan disebut tidak sah.

Tak lama setelah itu, separatis pro Rusia di wilayah Donetsk dan Luhansk Ukraina mendeklarasikan diri merdeka dari Kyiv, memicu pertempuran sengit selama berbulan-bulan. Walaupun Kyiv dan Moskow menandatangani perjanjian damai di Minsk pada 2015, difasilitasi Jerman dan Prancis, terjadi sejumlah pelanggaran gencatan senjata.

Menurut angka PBB, ada lebih dari 3.000 kematian warga sipil dalam konflik gtersebut di Ukraina timur sejak Maret 2014.

Kremlin menuduh Ukraina membangkitkan ketegangan di wilayah timur negara itu dan melanggar perjanjian gencatan senjata.

3 dari 5 halaman

Sudut pandang Rusia dan Ukraina

Kremlin berulang kali membantah rencana Rusia menginvasi Ukraina, menegaskan Rusia tidak mengancam siapapun dan pengerahan pasukan di wilayahnya sendiri seharusnya tidak menyebabkan kekhawatiran.

Moskow menilai meningkatnya dukungan untuk Ukraina dari NATO dalam hal persenjataan, pelatihan, dan personel sebagai ancaman terhadap keamanannya. Rusia juga menuduh Ukraina menambah jumlah pasukannhya untuk persiapan merebut kawasan Donbas, namun dibantah Ukraina.

Presiden Rusia Vladimir Putin menyerukan perjanjian hukum khusus yang akan mengesampingkan ekspansi NATO lebih lanjut ke arah timur menuju perbatasan Rusia, dengan mengatakan Barat belum memenuhi jaminan lisan sebelumnya.

Putin juga mengatakan NATO yang mengerahkan senjata canggih di Ukraina, seperti sistem rudal, akan melewati "garis merah" bagi Rusia, di tengah kekhawatiran di Moskow bahwa Ukraina semakin dipersenjatai oleh kekuatan NATO.

Pemerintah Ukraina menegaskan Moskow tidak bisa mencegah Kyiv membangun hubungan yang semakin dekat dengan NATO.

"Rusia tidak bisa menghentikan Ukraina semakin dekat dengan NATO," jelas Kementerian Luar Negeri Ukraina dalam sebuah pernyataan kepada CNN, menanggapi seruan Rusia agar NATO menghentikan ekspansinya.

Presiden Ukraina, Volodymyr Zelensky, baru-baru ini mengatakan plot kudeta, yang melibatkan Ukraina dan Rusia, telah terungkap.

Menteri Luar Negeri Ukraina Dmytro Kuleba memperingatkan bahwa kudeta yang direncanakan dapat menjadi bagian dari rencana Rusia menjelang invasi militer.

Ketegangan antara kedua negara diperburuk oleh krisis energi Ukraina yang semakin dalam yang menurut Kyiv telah diprovokasi oleh Moskow dengan sengaja.

Pada saat yang sama, pemerintahan Zelensky menghadapi tantangan di banyak bidang. Popularitas pemerintah telah mengalami stagnasi di tengah berbagai tantangan politik domestik, termasuk gelombang ketiga infeksi Covid-19 baru-baru ini dan perekonomian.

Dalam pidato video 19 Januari, Zelensky mendesak rakyat Ukraina untuk "tenang" di tengah meningkatnya kegelisahan atas kemungkinan invasi Rusia.

4 dari 5 halaman

Tanggapan NATO dan AS

Sekjen NATO, Jens Stoltenberg mengatakan "ada harga yang sangat mahal yang harus ditanggung Rusia" jika menginvasi Ukraina".

"Kami punya opsi sanksi skala luas: sanksi ekonomi, sanksi finansial, pembatasan politik," jelasnya dalam wawancara dengan CNN pada 1 Desember 2021.

Ukraina adalah bukan anggota NATO, dan karenanya tidak memiliki jaminan keamanan yang sama seperti anggota NATO.

Ukraina bukan anggota NATO, dan karena itu tidak memiliki jaminan keamanan yang sama dengan anggota NATO. Tapi Stoltenberg menyiratkan kemungkinan Ukraina menjadi anggota NATO, mengatakan Rusia tidak memiliki hak untuk mengatakan pada Ukraina bahwa negara itu tidak dapat menjadi anggota NATO.

Presiden Joe Biden mengatakan kepada Zelensky awal bulan ini melalui panggilan telepon, AS dan sekutunya akan merespons dengan tegas jika Rusia menginvasi Ukraina.

Biden berjanji akan menjatuhkan konsekuensi ekonomi yang keras pada Rusia jika Putin mengirim pasukannya ke perbatasan, termasuk membatasi transisi keuangannya dalam dolar AS.

"Presiden Biden telah menjelaskan dengan Presiden Rusia: Jika ada pasukan militer Rusia bergerak melintasi perbatasan Ukraina, itu adalah invasi baru, dan itu akan disambut dengan tanggapan cepat, keras, dan terpadu dari Amerika Serikat dan Sekutu kami," jelas sekretaris pers Gedung Putih, Jen Psaki dalam sebuah pernyataan.

Menurut Pentagon, AS mengirimkan sekitar USD 450 juta bantuan keamanan ke Ukraina pada 2021, termasuk paket senjata ringan dan amunisi pada Desember. Pemerintahan Biden sekarang mempertimbangkan opsi baru, termasuk menyediakan lebih banyak senjata ke Ukraina untuk melawan pendudukan Rusia, kata seorang pejabat senior AS kepada CNN.

5 dari 5 halaman

Faktor lain dalam konflik Rusia-Ukraina

Masalah lain berkisar pada pasokan energi. Ukraina menilai pipa Nord Stream 2 yang kontroversial -- yang menghubungkan pasokan gas Rusia langsung ke Jerman -- sebagai ancaman bagi keamanannya sendiri.

Nord Stream 2 adalah salah satu dari dua jaringan pipa bawah air yang dibangun Rusia di Laut Baltik selain jaringan pipa tradisional berbasis darat yang mengalir melalui Eropa timur, termasuk Ukraina.

Kyiv menilai jaringan pipa di seluruh Ukraina sebagai elemen perlindungan terhadap invasi Rusia, karena tindakan militer apa pun berpotensi mengganggu aliran vital gas ke Eropa.

Pengamat dan anggota parlemen AS telah menyuarakan keprihatinan bahwa Nord Stream 2 akan meningkatkan ketergantungan Eropa pada gas Rusia dan dapat memungkinkan Moskow untuk secara selektif menargetkan negara-negara seperti Ukraina dengan penghentian energi, tanpa gangguan yang lebih luas pada pasokan Eropa. Melewati negara-negara Eropa timur juga berarti negara-negara itu akan kehilangan biaya transit yang menguntungkan yang seharusnya dibayar Rusia.

Pada Mei 2021, pemerintahan Biden melepaskan sanksi terhadap perusahaan di belakang Nord Stream 2, yang secara efektif memberinya lampu hijau. Para pejabat AS mengatakan langkah itu untuk kepentingan keamanan nasional AS karena berusaha untuk membangun kembali hubungan yang berantakan dengan Jerman.

Pada November, AS memberlakukan sanksi baru pada entitas yang terkait dengan Rusia dan kapal yang terkait dengan Nord Stream 2. Beberapa senator AS menyerukan sanksi lebih lanjut untuk diterapkan guna mencegah Rusia menggunakan pipa tersebut sebagai senjata; Ukraina juga telah menyerukan tindakan yang lebih keras. (mdk/pan)

Baca juga:
Khawatir Terjadi Perang dengan Rusia, AS Minta Diplomat & Keluarga Tinggalkan Ukraina
Inggris Mulai Pasok Senjata Anti Tank ke Ukraina untuk Antisipasi Serangan Rusia
VIDEO: Suasana Tegang Tank Militer Rusia Dikirim Dekati Ukraina, Bersiap Perang?
Patroli Tank Swedia di Tengah Ketegangan Rusia-Ukraina
Bara dalam Sekam di Negara Bekas Pecahan Soviet

Baca berita pilihan dari Merdeka.com

Mari bergabung di Grup Telegram

Merdekacom News Update

Ingatlah untuk menjaga komentar tetap hormat dan mengikuti pedoman komunitas kami