Memerangi Covid-19 Bagaikan Menangkap Tikus di Toko China Tanpa Pecahkan Porselen

Memerangi Covid-19 Bagaikan Menangkap Tikus di Toko China Tanpa Pecahkan Porselen
Suasana Sepi di Bandara Internasional Beijing. ©2020 REUTERS/Tingshu Wang
DUNIA | 25 Januari 2021 07:29 Reporter : Hari Ariyanti

Merdeka.com - Dunia harus bersiap untuk “perang tak berkesudahan” melawan Covid-19, sebagaimana diperingatkan pakar kedokteran ternama China, ketika dia membandingkan upaya menghentikan penyebaran penyakit itu dengan usaha menangkap seekor tikus yang berkeliaran di dalam sebuah toko porselen china.

Peringatan itu disampaikan ketika China terus berupaya melawan penyebaran wabah secara sporadis, terutama yang berpusat di utara dan timur laut negara itu.

Komisi kesehatan nasional melaporkan 80 kasus baru Covid-19 pada Minggu, termasuk 65 kasus lokal baru – turun dari 107 kasus pada hari sebelumnya. Komisi itu juga mencatat 92 kasus infeksi tanpa gejala, yang tak diklasifikasikan China sebagai kasus terkonfirmasi.

Direktur Departemen Penyakit Menular Rumah Sakit Hiashan di Shanghai, Zhang Wenhong, menulis di platform media sosial China, Weibo: “Virus corona terus menduduki planet ini dan menjadi virus penghuni bumi. Setelah setahun menyebar, virus tersebut terus bermutasi.”

“Kami telah melihat virus menyebar lebih cepat, tetapi kami belum melihat bahwa virulensinya telah berkurang drastis. Ini menunjukkan bahwa kita harus bersiap untuk perang yang berlarut-larut,” lanjutnya, dilansir South China Morning Post, Minggu (24/1).

Zhang, salah satu ahli ternama di China, juga membahas upaya Shanghai menghentikan penyakit itu.

“Kami harap menangkap tikus tanpa merusak porselen, dan berharap pencegahan pandemi tak akan berdampak besar dalam kehidupan sosial,” jelasnya.

Dia menyampaikan, kota itu selalu mendahului penyebaran virus, dan semua kasus baru-baru ini dilacak dengan cepat, tetapi kasus akan terjadi selama China tetap membuka pintunya untuk dunia.

“Merupakan tantangan besar bagi seluruh sistem kesehatan masyarakat untuk menggunakan jalur penularan virus untuk memblokir penyebaran virus, dan berusaha untuk mengendalikan virus di hot spot penyakit, untuk menghindari penutupan sosial yang disebabkan oleh penyebaran virus,” jelasnya.

“Sebelum vaksinasi universal (masuk), kita hanya bisa berjalan dengan segenap kekuatan, pencegahan dan pengendalian kita, sehingga kota dan daerah pedesaan kita bisa hidup tanpa ancaman pandemi.”

Baca Selanjutnya: Februari Bulan Terparah...

Halaman

(mdk/pan)

Ingatlah untuk menjaga komentar tetap hormat dan mengikuti pedoman komunitas kami