Militer Filipina Bantah Laporan Abu Sayyaf Minta Tebusan bagi 3 WNI Diculik

DUNIA | 7 Oktober 2019 12:23 Reporter : Pandasurya Wijaya

Merdeka.com - Militer Filipina membantah laporan yang menyebut pihak mereka mengatakan kelompok militan Abu Sayyaf menuntut uang tebusan bagi tiga nelayan warga negara Indonesia yang diculik di perairan Sabah akhir bulan lalu.

"Tidak ada laporan atau informasi dari lapangan yang membenarkan laporan soal tebusan. Bahkan belum bisa dipastikan Abu Sayyaf yang menculik mereka," kata Mayor Arvin John Encinas, juru bicara Komando Mindanao Selatan (Westmincom) Jumat lalu, seperti dilansir laman Philstar, Sabtu (5/10).

Komando Keamanan Sabah Timur Malaysia sebelumnya mengatakan otoritas Filipina membenarkan Abu Sayyaf menghubungi salah satu keluarga nelayan WNI beberapa hari setelah mereka diculik untuk meminta tebusan.

Kelompok bersenjata menumpangi dua kapal cepat mengadang kapal nelayan yang dinaiki WNI di lepas pantai Lahad Datu pada 23 September. Mereka kemudian dilaporkan dibawa ke Tawi-Tawi.

Encinas menuturkan warga Tawi-Tawi sejauh ini tidak mengetahui lokasi nelayan yang diculik itu dan para penculiknya.

Menurut Encinas, kapal cepat yang diduga dipakai para penculik juga tidak ditemukan di Tawi-Tawi atau Sulu.

Mereka yang diculik diidentifikasi sebagai Samiun Maniu, 27, Maharudin Lunani, 48 tahun, dan Muhammas Farhan, 27 tahun.

Seorang sumber sebelumnya mengatakan kepada laman The Star, kelompok Abu Sayyaf menculik tiga nelayan itu.

Januari lalu seorang warga Malaysia dan dua WNI yang merupakan nelayan diculik di lepas pantai Sabah dan dilaporkan dibawa ke Sulu lalu diserahkan ke kelompok Abu Sayyaf.

Otoritas Malaysia mengatakan kelompok bersenjata yang menculik itu bisa jadi punya kaitan dengan Abu Sayyaf.

Menurut keterangan Westmincom, semua orang yang diculik Abu Sayyaf belum dibebaskan atau melarikan diri.

Baca juga:
Abu Sayyaf Minta Uang Tebusan untuk 3 Nelayan WNI yang Diculik
Kemlu Imbau Nelayan Tidak Melaut di Sabah, Ada Potensi Abu Sayyaf Beraksi
KJRI Peringatkan Nelayan soal Militan Abu Sayyaf Akan Beraksi di Perairan Sabah
Tawanan Abu Sayyaf asal Belanda Tewas Ketika Mencoba Melarikan Diri
Bagai 'Kota Hantu', Ini Kondisi Terkini Marawi Usai 2 Tahun Konflik
Isak Tangis Keluarga saat Bertemu Heri Ardiansyah Korban Sandera Abu Sayyaf

(mdk/pan)