Myanmar: Pembakaran desa di Rakhine ulah militan Rohingya

Myanmar: Pembakaran desa di Rakhine ulah militan Rohingya
DUNIA | 16 Desember 2016 14:04 Reporter : Ira Astiana

Merdeka.com - Brad Adams, selaku Direktur Pengawas Hak Asasi Manusia untuk Asia, mengungkapkan Myanmar menolak disebut dalang hancurnya desa-desa di Rakhine. Menurut pemerintah, penduduk muslim Rohingya sendiri yang membakar desa mereka.

"Temuan baru telah muncul. Militer dan pemerintah Myanmar mengklaim militan Rohingya bertanggung jawab atas pembakaran desa mereka sendiri," kata Adams, seperti dilansir dari laman Independent, Jumat (16/12).

Padahal, kata Adam, gambar satelit dan saksi mata menunjukkan para militer Myanmar berada di pos penjaga, selagi Desa Wa Peik, salah satu desa di negara bagian Rakhine, terbakar perlahan.

"Sulit dipercaya kalau militan Rohingya membakar lebih dari 300 bangunan di Wa Peik selama satu bulan sementara pasukan keamanan Myanmar hanya berdiri di sana dan menyaksikan," ujar Adam.

"Pejabat pemerintah Myanmar tertangkap basah citra satelit ini. Sudah waktunya mereka mengakui segala sanggahan mereka karena hal itu hanya memicu kurangnya kredibilitas," tambahnya.

Temuan Adam diungkapkan menyusul pernyataan jenderal militer Myanmar, Min Aung Hlaing, yang menyebut penduduk Rohingya sengaja membakar desa mereka untuk mendapatkan rumah baru.

Hal yang sama juga diungkapkan pejabat pemerintah dalam konferensi pers November lalu. Pemerintah membantah bahwa pasukannya bertanggung jawab atas pembakaran rumah-rumah di negara bagian Rakhine. (mdk/che)


Foto satelit buktikan militer Myanmar terlibat bakar desa Rohingya
Myanmar sebut Rohingya bukan warga pribumi
Diprotes soal Rohingya, Myanmar setop kirim buruh migran ke Malaysia
Jokowi perintahkan secepatnya kirim bantuan untuk muslim Rohingya
Beredar video PM Najib minta RI bela Rohingya bukan hanya soal Ahok

Ingatlah untuk menjaga komentar tetap hormat dan mengikuti pedoman komunitas kami