Osama bin Bieber, WN Inggris yang Dihabisi ISIS Karena Berkhianat

DUNIA | 2 April 2019 07:00 Reporter : Merdeka

Merdeka.com - Mohammed Ismail atau Osama bin Bieber, seorang remaja dari Kota Conventry, Inggris, dikabarkan tewas di tangan Negara Islam Irak dan Suriah (ISIS). Ismail dibunuh oleh kelompok teroris tersebut karena berkhianat, yakni membongkar sejumlah informasi kepada badan intelijen Barat.

Berita tersebut datang dari The Sunday Times pada Minggu (31/3), sebagaimana dikutip dari laman metro.co.uk pada Senin (1/4). Dalam laporan itu, dikatakan bahwa Ismail telah mengungkap keberadaan Nasser Muthana, seorang propagandis ISIS terkemuka yang berkontribusi besar merekrut militan dari negara-negara Barat.

Pasca dibongkar keberadaannya, Muthana terbunuh dalam sebuah serangan presisi AS di sebuah jalan di Mosul, bekas markas ISIS Irak.

ISIS sangat marah atas kematian Muthana tersebut, mengingat dokter perempuan dari Cardiff itu dijaga ketat selama ini. Ia memegang peran strategis dalam kaderisasi ISIS, khususnya perekrutan anggota baru.

Kelompok teror itu mencari keberadaan Ismail, kemudian menghabisinya di depan kamera di Raqqa, Suriah. Eksekusi itu terjadi hanya beberapa bulan pasca-kematian Muthana.

ISIS mengklaim bahwa Osama bin Bieber itu telah mengaku sebagai pengkhianat sebelum akhirnya dibunuh. Hal itu disampaikan oleh seorang sumber anonim kepada The Sunday Times.

"Dia mengakui segalanya dan kemudian mereka membunuhnya," kata sumber tersebut.

Penyelidik ISIS juga percaya bahwa Ismail merupakan keturunan Kurdi Irak, yang mulai berurusan dengan petugas intelijen Barat sejak akhir 2015 atau awal 2016.

Untuk diketahui, Ismail telah meninggalkan Inggris pada Maret 2014 lalu. Ia menuju Suriah bersama tiga orang lainnya. Saat itu usia sang Osama bin Bieber masih 18 tahun.

Ayah Ismail, Mahir Hadi, mengatakan kepada The Sun pada 2014 lalu saat anaknya menghilang. Ia mengatakan tidak mengetahui di mana putranya berada dan telah melaporkan kepergiannya ke polisi.

"Kita tidak bisa membicarakannya. Saya tidak tahu apa-apa tentang itu. Polisi tahu lebih banyak dari saya," kata Hadi saat itu.

Beberapa waktu kemudian, Ismail dilaporkan memposting foto di Instagram, berpose dengan senjata dan diketahui telah bergabung dengan ISIS.

Setelah itu, barulah diketahui bahwa Ismail telah dipengaruhi pemikiran ekstremisme sebelum memutuskan untuk hijrah ke Timur Tengah. Remaja tersebut diyakini diradikalisasi oleh sejumlah oknum ketika bersekolah di madrasah, sebuah institusi pendidikan agama Islam di Inggris.

Reporter:Siti Khotimah

Sumber: Liputan6

Baca juga:
Kegembiraan Tentara Kurdi Cantik Usai Hancurkan Markas Terakhir ISIS
Sederet Ancaman Keras Erdogan kepada Trump dan Amerika
Meski Kalah di Irak dan Suriah, ISIS Masih Bernyawa di Sejumlah Negara Lain
Fakta-Fakta Mengerikan Pembantaian di Mali, Satu Desa Diserbu
Korban Pembantaian Penduduk Desa Mali Bertambah Jadi 160 Orang

(mdk/ias)

TOPIK TERKAIT