Pemilik Toko yang Melaporkan George Floyd: Andai Polisi Tak Pernah Ditelepon

Pemilik Toko yang Melaporkan George Floyd: Andai Polisi Tak Pernah Ditelepon
DUNIA | 2 Juni 2020 11:31 Reporter : Iqbal Fadil

Merdeka.com - Pemilik Cup Foods, toko di Minneapolis di mana seorang petugas menelepon 911 tentang George Floyd, mengatakan bisnisnya tidak akan lagi melibatkan polisi dalam insiden tertentu sampai penegak hukum berhenti membunuh orang yang tidak bersalah.

Pada hari Minggu, Mahmoud Abumayyaleh, pemilik Cup Foods, memposting catatan panjang di akun Facebook untuk mengatakan bahwa ia mendukung protes atas kematian Floyd, seorang pria kulit hitam yang meninggal setelah seorang perwira kulit putih berlutut di lehernya di luar Cup Foods, dan mengatakan bahwa tokonya "sangat sedih telah menjadi bagian dari tragedi ini. "

"Kami telah menjadi landasan dan pilar komunitas ini selama tiga generasi keluarga kami, dan selama 31 tahun dengan bangga melayani lingkungan kami," tulis Abumayyaleh.

Dia menambahkan, sejak George Floyd meninggal, Cup Foods terus berhubungan dengan keluarga Floyd yang terbang dari Houston. Abumayyaleh yang saat kejadian tidak berada di tokonya mengatakan, pihaknya bersama demonstran ikut meminta pertanggungjawaban dari polisi.

Abumayyaleh juga mengatakan bahwa ia akan menyumbang untuk upacara pemakaman George Floyd dan berjanji untuk mengubah cara tokonya menangani insiden seperti ini.

Dia menjelaskan, sudah menjadi prosedur di tokonya, apabila menerima uang palsu dari pembeli, wajib melaporkan kepada pihak kepolisian.

1 dari 2 halaman

Berawal dari Uang USD 20 Palsu

Abumayyaleha menuturkan, kejadian ini mengajarkan kita semua pelajaran penting tentang berurusan dengan polisi. Ada kebijakan negara yang mengharuskan toko memanggil polisi dalam kasus uang palsu.

"Ini adalah praktik rutin bagi kami,melaporkan uang palsu, lalu polisi datang dan meminta keterangan pelanggan tentang uang untuk melacak asal-usulnya. Setelah menerima uang palsu dari George Floyd, salah satu karyawan kami memanggil polisi sesuai dengan prosedur ini," ujarnya.

Empat petugas muncul ke tempat kejadian, dan mereka melanjutkan untuk meningkatkan situasi dengan penggunaan kekerasan. Keponakan Abumayyaleh yang juga hadir pada saat itu, berteriak agar polisi berhenti, dan diusir oleh salah satu polisi.

"Sayangnya, kita semua tahu kisah selanjutnya. Terlepas dari kenyataan bahwa George tidak pernah menolak penangkapan, polisi melanjutkan untuk mengakhiri hidup George Floyd karena uang palsu. Kemungkinan besar George bahkan tidak tahu bahwa ia memiliki uang palsu untuk memulai. Kami sangat sedih atas bagian kami dari tragedi ini," ujar Abumayyaleh.

Dikutip dari Huffpost, Selasa (2/6), Floyd terbunuh minggu lalu setelah polisi menangkapnya karena diduga menggunakan uang kertas USD 20 palsu di Cup Foods. Dalam sebuah video yang direkam oleh warga, polisi Minneapolis Derek Chauvin menekan lututnya ke leher Floyd ketika Floyd berbaring di tanah. Laporan pidana yang dirilis Jumat mencatat bahwa Chauvin berlutut di leher Floyd selama hampir sembilan menit, tiga menit di antaranya setelah Floyd tidak responsif.

Pada hari Senin, autopsi independen yang dilakukan atas permintaan keluarga Floyd menyimpulkan penyebab kematiannya adalah "pembunuhan akibat asfiksia karena kompresi leher dan punggung yang menyebabkan kurangnya aliran darah ke otak."

Hasil laporan ini bertentangan dengan autopsi pemeriksa medis Kota Hennepin, yang mencatat "tidak ada temuan fisik yang mendukung diagnosis asfiksia atau pencekikan traumatis" menurut laporan itu.

2 dari 2 halaman

Polisi Seharusnya Melindungi Komunitas Mereka

melindungi komunitas mereka

Protes telah meletus di seluruh negeri dan di luar sejak kematian Floyd ketika orang-orang menyerukan Chauvin dan rekan-rekan perwira Thomas Lane, Tou Thao dan J. Alexander Kueng - yang semuanya hadir selama insiden itu - untuk didakwa. Chauvin sejak itu didakwa melakukan pembunuhan tingkat tiga dan pembantaian, tetapi demonstran menuntut keadilan pidana dan mendesak reformasi di tubuh kepolisian atas tindakan brutal mereka yang terus berlanjut sementara para perwira lainnya tetap tidak dikenai tuntutan.

"Polisi seharusnya melindungi dan melayani komunitas mereka; alih-alih, apa yang telah kita lihat berulang kali adalah polisi menyalahgunakan kekuasaan mereka dan melanggar kepercayaan rakyat. Kami menyadari sekarang bahwa meningkatnya keluhan kepada polisi hampir selalu lebih banyak merugikan daripada kebaikan, bahkan untuk sesuatu yang tidak berbahaya seperti uang palsu," tulis Abumayyaleh dalam postingnya.

"Ini bukan insiden yang terpisah: mereka telah menunjukkan berkali-kali bahwa mereka tidak tahu bagaimana menangani konflik secara damai di komunitas kami. Dengan hanya mengikuti prosedur kami menempatkan komunitas kami dalam bahaya. Sampai polisi berhenti membunuh orang yang tidak bersalah, kami akan menangani insiden seperti ini menggunakan taktik tanpa kekerasan yang tidak melibatkan polisi. Kita harus berdiri bersama untuk melawan rasisme institusional."

Abumayyaleh berjanji untuk melanjutkan perjuangan dengan komunitas Minneapolis Selatan sampai keadilan ditegakkan untuk Floyd, sesama korban kekerasan rasis Ahmaud Arbery dan Breonna Taylor, dan "semua orang yang terkena dampak kekerasan polisi di negara kami."

Dalam sebuah wawancara minggu lalu, Abumayyaleh berbagi dengan TRT World Now tentang apa yang terjadi di tokonya, dan menyebut kematian Floyd sebagai tragedi. Sejak itu, dia menjadi vokal tentang penentangannya terhadap bagaimana polisi memperlakukan Floyd, memposting dukungannya untuk Floyd dan keluarganya di Facebook. (mdk/bal)

Baca juga:
Trump Dilarikan ke Bunker Ketika Demonstran George Floyd Rusuh di Depan Gedung Putih
Trump Ancam Kerahkan Militer Setelah Bentrokan Pecah Dekat Gedung Putih
Hasil Autopsi: Floyd Tewas di Tempat karena Tercekik Tak Bisa Bernapas
Kisah Hidup George Floyd, Korban Kebrutalan Polisi Pemicu Demo Besar-Besaran di AS
Banyak Polisi di AS Turun ke Jalan Ikut Demo Kematian George Floyd

Ingatlah untuk menjaga komentar tetap hormat dan mengikuti pedoman komunitas kami

Menolak Bahaya Lebih Baik Daripada Mengejar Manfaat

5