Penceramah Meninggal karena Corona, 40.000 Warga Desa di India Dikarantina

Penceramah Meninggal karena Corona, 40.000 Warga Desa di India Dikarantina
DUNIA | 29 Maret 2020 12:08 Reporter : Merdeka

Merdeka.com - Pihak berwenang di Negara Bagian Punjab, India, mengkarantina sekitar 40.000 penduduk dari 20 desa akibat penyebaran virus corona yang dikaitkan hanya dengan satu orang.

Si 'penyebar super' (super spreader) itu adalah pria berusia 70 tahun yang baru meninggal dan kemudian baru diketahui dia sebelumnya terinfeksi virus corona.

Pria itu, seorang penceramah, telah mengabaikan saran untuk karantina diri setelah kembali dari perjalanan ke Italia dan Jerman, kata para pejabat kepada BBC, dikutip pada Sabtu (28/3).

India memiliki 640 kasus virus yang dikonfirmasi dan 30 di antaranya berada di Negara Bagian Punjab.

Namun, para ahli khawatir bahwa jumlah sebenarnya dari kasus positif bisa jauh lebih tinggi. India memiliki salah satu tingkat pengujian terendah di dunia, meskipun upaya sedang dilakukan untuk meningkatkan kapasitas.

Ada kekhawatiran bahwa pandemi virus corona di negara berpopulasi 1,3 miliar itu bisa menyebabkan bencana massif.

1 dari 1 halaman

Si pengkhotbah, yang diidentifikasi sebagai Baldev Singh, sempat mengunjungi sebuah pertemuan besar untuk merayakan festival Sikh Hola Mohalla tak lama sebelum dia meninggal.

Festival yang digelar selama enam hari menarik pengunjung sekitar 10.000 orang per-harinya.

Sepekan setelah kematiannya, 19 kerabatnya dinyatakan positif.

"Sejauh ini, kami dapat melacak 550 orang yang melakukan kontak langsung dengannya dan jumlahnya terus bertambah. Kami telah menyegel 15 desa di sekitar daerah yang ia tinggali," kata seorang pejabat senior kepada BBC.

Lima desa lain di distrik yang berdekatan juga telah ditutup.

Ini bukan pertama kalinya bahwa paparan telah mengakibatkan karantina massal di India.

Di Bhilwara, sebuah kota tekstil di negara bagian utara Rajasthan, ada kekhawatiran sekelompok dokter yang terinfeksi oleh seorang pasien dapat menyebarkan penyakit ini ke ratusan orang.

Tujuh ribu orang di desa-desa tetangga kota berada dalam karantina rumah.

India juga sudah mengumumkan karantina wilayah selama 21 hari, meskipun orang bebas untuk pergi membeli barang-barang penting seperti makanan dan obat-obatan.

Reporter: Hariz Barak
Sumber: Liputan6.com (mdk/pan)

Baca juga:
Wastafel Portable untuk Cegah Penyebaran Virus Corona
Cetak Kematian Tertinggi Kedua di Dunia, Spanyol Lakukan Drive Thru Covid-19
Malaysia Gratiskan Internet dan Diskon Tagihan Listrik di Tengah Pandemi Corona
Aksi Polisi Berhelm 'Corona' Razia Warga Keluyuran di India
Lansia 102 Tahun di Italia Sembuh Dari Covid-19 Setelah Dirawat 20 Hari

Ingatlah untuk menjaga komentar tetap hormat dan mengikuti pedoman komunitas kami

Agar Jiwa Tak Terguncang Karena Corona

5