Profil Sadiq Khan, Wali Kota London yang Berseteru dengan Donald Trump

DUNIA | 18 Juni 2019 06:20 Reporter : Fellyanda Suci Agiesta

Merdeka.com - Nama Wali Kota London Sadiq Khan kembali jadi sorotan. Baru-baru ini Sadiq Khan kembali berseteru dengan Presiden Amerika Serikat Donald Trump.

Khan dan Trump beberapa kali saling kritik keras. Bahkan pernyataan keduanya menjurus pada serangan kata-kata. Trump pernah menuduh Khan terlalu meremehkan ancaman teror London 2017 lalu. Khan langsung membantah ucapan Trump.

Dan saat ini, Trump menyebut Khan sebagai bencana bagi London. "London membutuhkan wali kota baru secepatnya. Khan adalah bencana dan dia hanya akan bertambah buruk!" kata Trump di akun Twitternya.

Sadiq Khan langsung menanggapi cuitan Trump. "Kejahatan dengan kekerasan tidak memiliki tempat di kota kami, dan tidak ada prioritas lebih tinggi bagi saya daripada keselamatan London." tulis Sadiq.

Lalu seperti apa sosok Sadiq Khan sebenarnya? Berikut profil singkat tentang wali kota London Sadiq Khan:

1 dari 3 halaman

Anak Seorang Imigran Pakistan

Khan terlahir dari keluarga imigran Pakistan. Kakeknya bermigrasi dari India ke Pakistan setelah pembagian India pada tahun 1947, dan orang tuanya bermigrasi ke Inggris sebelum Khan lahir.

Ayahnya, Amanullah Khan, sudah meninggal dan pernah berprofesi sebagai sopir bus selama lebih dari 25 tahun. Sedangkan ibunya, Sehrun, adalah seorang penjahit.

Khan lahir di Rumah Sakit St George di Tooting, London Selatan, dan merupakan anak kelima dari delapan bersaudara (tujuh anak laki-laki dan seorang anak perempuan).

2 dari 3 halaman

Jadi Wali Kota London

Kemenangan Khan tak lepas dari dukungan partai yang mengusungnya, Partai Buruh. Ia bergabung dengan Partai Buruh pada usia 15 tahun dan ditunjuk sebagai anggota majelis di daerah yang dikuasai Partai Konservatif di London, Wandsworth, pada 1994.

Khan pernah bergabung dengan kabinet bayangan Ed Miliband sebagai Secretary of State for Justice bayangan dan Lord Chancellor bayangan pada tahun 2010.

Pada 16 Januari 2013, Khan juga diangkat sebagai Menteri bayangan. Kemudian pada 11 Mei 2015, Khan mengundurkan diri dari kabinet bayangan ini untuk menjadi calon wali kota Partai Buruh. Pada 11 September 2015, Khan diusung sebagai calon wali kota London oleh Partai Buruh.

Sadiq Khan akhirnya terpilih sebagai wali kota London setelah mengalahkan rivalnya, Zac Goldsmith dari Partai Konservatif dalam pemilu. Ia adalah muslim pertama yang menjadi seorang wali kota di London.

3 dari 3 halaman

Pernah Jadi Menteri

Sadiq Khan tercatat pernah menjadi anggota parlemen Inggris pada 2005. Ia adalah anggota parlemen Inggris pertama dari seorang Muslim.

Sejak saat itu karirnya meroket. Pada era pemerintahan Perdana Menteri Gordon Brown, Sadiq pernah ditunjuk menjadi Menteri Negara untuk Transportasi pada 2009-2011. (mdk/has)

Baca juga:
Konflik Makin Panas, Donald Trump Sebut Sadiq Khan Sebagai Bencana
Sadiq Khan: Trump 'tidak diterima' di Inggris
Sadiq Khan samakan Donald Trump dengan ISIS
Cerobohnya polisi Inggris picu serangan teror di Jembatan London
Wali kota London: Kunjungan Trump ke Inggris harus dibatalkan
Wali kota London sebut ideologi teroris bukan dari Islam