Reaksi Militan ISIS Saat Bertemu Korbannya

DUNIA | 9 Desember 2019 06:20 Reporter : Fellyanda Suci Agiesta

Merdeka.com - Sejumlah militan Negara Islam Irak dan Suriah (ISIS) berhasil ditangkap. Mereka mengakui melakukan kekejaman terhadap tawanan. Beberapa militan ISIS bahkan ditangkap saat hendak melarikan diri.

Militan ISIS terkenal akan kekejamannya. Lalu bagaimana saat mereka dipertemukan dengan korbannya? Berikut reaksi-reaksi militan ISIS saat berbicara langsung dengan korban mereka:

1 dari 3 halaman

Menangis Melihat Keluarga Korban

Acara televisi Al Iraqiya Channel di Irak menuai kontroversi. Salah satu programnya menayangkan drama realitas mempertemukan korban selamat pembantaian militan Negara Islam Irak dan Suriah (ISIS). Tayangan itu mengudara saban Jumat malam.

Salah satu narapidana militan ISIS, Haidar Ali Muchtar (yang berbaju kuning) didakwa membantu pengeboman di kawasan Baghdad. Kemudian dalam acara televisi itu, Muchtar diajak bertemu kerabat korban tewas bom mobil. "Bawa ke sini orang itu, akan kucerai berai tubuhnya," teriak salah seorang pria paruh baya yang kehilangan adik dan keponakannya.

Hassan, selaku pembawa acara televisi beserta kru tambah memojokkan Muchtar, memintanya mengucapkan kalimat pada pemirsa. Padahal warga di sekitar lokasi syuting sudah hendak menghajar tahanan ISIS tersebut. Muchtar pun terlihat menangis saat menyadari aksinya dulu menyebabkan penderitaan bagi keluarga korban.

Di depan kamera, Muchtar bingung harus berbicara apa. "Apa yang harus saya ucapkan," kata Muchtar.

2 dari 3 halaman

Tak Ada Rasa Menyesal

Narapidana ISIS lainnya, Abu Humam, bertemu dengan mantan tawanannya Ashwaq Hajji. Saat Abu Humam masih menjadi militan ISIS, dia kerap melakukan kekerasan pada Ashwaq, mulai dari memukul hingga memperkosa. Kala itu, Ashwaq masih berusia 14 tahun. Ia diculik dan dijual ke kelompok ISIS.

Pertemuan antara Ashwaq dan Abu Humam disiarkan di stasiun televisi Al Iraqiya. Dalam pertemuan itu, Ashwaq menceritakan perilaku keji Abu Humam. Ashwaq mengaku diperkosa saat usia 14 tahun. Dia bersama wanita lainnya diborgol dan diperkosa. Padahal, Abu Humam sudah berjanji akan membebaskan mereka. Namun tidak ditepati.

"Dia berkali-kali berjanji akan membebaskan saya. Namun dia memperkosa saya tiga kali dan memukul saya tiga sampai empat kali sehari," kata Ashwaq.

Sambil menahan tangis, Ashwaq menanyakan pada Abu Humam. "Mengapa Anda lakukan itu? Apakah karena saya warga Yazidi? Saya masih berusia 14 tahun kala itu."

Pihak televisi Al Iraqiyah mencoba mewawancarai Abu Humam mengenai perlakuannya pada Ashwaq. Namun Abu Humam menjawabnya tanpa rasa bersalah.

"Dia tidak mau, jadi saya memukulnya hingga dia menuruti keinginan saya," kata Abu Humam.

3 dari 3 halaman

Kekejaman-Kekejaman Militan ISIS

Militan ISIS memperlakukan sanderanya dengan sangat kejam. Beberapa militan ISIS yang berhasil ditangkap, mengakui perbuatan mereka. Mulai dari menyekap, meminta uang tebusan, hingga mengeksekusi sandera, semua dilakukan.

Alexanda Kotey, salah satu mantan militan ISIS yang ditahan Pasukan Militer Suriah (SDF) mengakui mencuri email dari sandera-sandera orang Eropa. Kemudian email itu digunakan untuk menghubungi kerabat atau keluarga sandera dan menegosiasi uang tebusan. Kotey juga mengaku mengatur rencana pembunuhan ISIS yang berbasis di London pada tahun 2016.

Tak hanya Kotey, militan ISIS lainnya, Ammar Hussein mengaku sudah memperkosa lebih dari 200 wanita etnis minoritas di Irak, Yazidi. Hussein juga mengaku membunuh 500 orang sandera. Pembunuhan dilakukan dengan cara menembak dan memenggal kepala sandera. (mdk/dan)

Baca juga:
Pengakuan-pengakuan Mengerikan Milisi ISIS Perkosa dan Habisi Tawanan
Konvoi Pasukan Turki Diserang Bom di Suriah
Polisi Irak Tangkap Wakil Pemimpin ISIS di Sebuah Apartemen
Donald Trump Temui Anjing Pemburu Baghdadi, Disambut Bak Pahlawan
Pemulangan WNI Mantan ISIS, BNPT Tunggu Keputusan Pemerintah

Merdeka.com sangat menghargai pendapat Anda. Bijaksana dan etislah dalam menyampaikan opini. Pendapat sepenuhnya tanggung jawab Anda sesuai UU ITE.