Uni Eropa Larang Penggunaan Plastik Sekali Pakai Mulai 2021

DUNIA | 28 Maret 2019 17:29 Reporter : Merdeka

Merdeka.com - Parlemen Uni Eropa akhirnya menyetujui larangan penggunaan produk plastik sekali pakai.

Laman Aljazeera melaporkan, Kamis (28/3), kebijakan itu disahkan kemarin dan akan mulai berlaku pada 2021 mendatang. Targetnya adalah 10 produk plastik sekali pakai yang banyak ditemukan di lepas pantai Eropa.

Kebijakan ini dikatakan untuk melawan polusi di tengah upaya mendorong produsen meningkatkan komitmen daur ulang mereka.

Kesepuluh produk plastik sekali pakai itu termasuk piring, tongkat balon, wadah makanan dan minuman yang terbuat dari polystyrene, dan semua produk plastik yang mudah terurai oleh okso.

Negara-negara Uni Eropa diberi keleluasaan untuk memilih metode tersendiri dalam mengurangi penggunaan plastik sekali pakai lainnya, seperti kemasan jajanan dan gelas untuk minuman.

Aturan tersebut juga mewajibkan bagi seluruh negara anggota UE untuk mengumpulkan dan mendaur ulang, setidaknya 90 persen botol plastik pada 2029.

"Saat ini, kami telah mengambil langkah penting untuk mengurangi pencemaran sampah dan plastik di samudera dan lautan kami," kata Wakil Presiden Komisi Eropa Frans Timmermans, meresmikan aturan terkait pada hari Rabu, setelah 560 legislator memilih mendukung, 35 menentang dan 28 abstain.

"Kami mendapatkan ini, kami bisa melakukan ini. Eropa menetapkan standar baru dan ambisius, membuka jalan bagi seluruh dunia (untuk bertindak serupa)," tambah Timmermans.

Saat ini, Uni Eropa mendaur ulang hanya seperempat dari total 25 juta ton limbah plastik yang dihasilkannya setiap tahun.

Sampah laut menjadi sorotan global karena 85 persennya adalah plastik.

Meningkatnya kekhawatiran tentang polusi plastik di lautan dan kabar tentang paus mati karenanya, sekaligus keputusan China untuk menghentikan pengolahan limbah, telah mendorong Uni Eropa untuk mengambil langkah drastis dalam mengatasi masalah ini.

Kelompok lobi EuroCommerce, yang anggotanya termasuk Tesco, Lidl, Carrefour, dan Metro, mengatakan pemerintah UE juga perlu turun tangan langsung dalam mendorong kesuksesan program daur ulang.

"Tanpa infrastruktur pengelolaan limbah yang tepat dan fasilitas daur ulang yang memadai, kami tidak akan mencapai tujuan ekonomi yang berkelanjutan" kata Direktur Jenderal EuroCommerce, Christian Verschueren.

Reporter: Happy Ferdian Syah Utomo

Sumber: Liputan6.com (mdk/pan)

Baca juga:
Kehidupan Satwa Langka Galapagos Terancam Sampah Plastik
Memanfaatkan Sampah Botol Plastik Menjadi Bangunan Unik
Pemprov DKI Akan Wajibkan Penggunaan Kantong Belanja Ramah Lingkungan
Kemenperin Diminta Segera Sertifikasi Pembangkit Listrik Tenaga Sampah Bantargebang
Mengubah Limbah Plastik Jadi Paving Block
Dinas Lingkungan Hidup Cek Kesiapan Tempat Pengolahan Sampah Terpadu Sentul City

Merdeka.com sangat menghargai pendapat Anda. Bijaksana dan etislah dalam menyampaikan opini. Pendapat sepenuhnya tanggung jawab Anda sesuai UU ITE.