Warga Suriah rindukan perdamaian setelah 7 tahun dilanda konflik

DUNIA | 16 Juli 2018 19:34 Reporter : Farah Fuadona

Merdeka.com - Setelah mengalami pertempuran di kota kecil yang dulu dikuasai gerilyawan di Suriah Selatan, Muhammad Nasr Mahamid mengatakan pelajaran yang diperolehnya setelah tujuh tahun perang Suriah ialah perdamaian adalah yang paling berharga dalam hidup.

Lelaki itu, ayah dua anak, tinggal di Kota Kecil Um Al-Mayathen --yang direbut militer Suriah awal pekan lalu selama serangan besar militer di pinggir timur Provinsi daraa.

Saat menggambarkan bahwa hidupnya sulit, Mahamid mengatakan ia tak lagi bisa melanjutkan pekerjaannya untuk membuat tembok beton selama perang. Dan kini, ia mengandalkan hasil penjualan susu untuk memperoleh uang guna membesarkan anak-anaknya, yang masih kecil, dan saudaranya yang masih muda.

Musuh perang telah tercermin pada wajahnya, yang diwarnai kekhawatiran, serta rumah yang ditinggalinya. Ia akhirnya bisa bicara dan menjelaskan apa yang ada di dalam pikirannya sejak kota kecil tersebut kosong dari gerilyawan fanatik.

Kerusakan terlihat jelas pada rumahnya. Lubang menghiasi langit-langitnya dan puing berserakan di lantai akibat pertempuran di sana selama bentrokan militer belum lama ini di Daraa.

Ketika pertempuran berkecamuk, ia dan keluarganya pindah ke ruang yang lebih aman di dalam rumah untuk berlindung.

Ia mengeluh bahwa semua keperluan hidup sulit didapat ketika gerilyawan berada di kota kecil tersebut.

"Hidup sulit dalam berbagai aspek, sebab gas untuk masak mahal, air sangat sulit diperoleh dan di atas semuanya kami telah menderita akibat tekanan kuat kehadiran gerilyawan bersenjata di kota kami," kata Mahamid kepada Xinhua, selama kunjungan ke Daraa, dilansir dari Antara.

"Satu pekan sebelum hari militer Suriah memasuki kota kecil, kami tak mempunyai air atau makanan dan kami tak mempunyai roti buat anak-anak," ia mengenang.

Mahamid mengatakan ibunya dulu biasa membuat roti dengan menggunakan gandum yang mereka simpan. Namun, gandum tersebut habis, dan hanya cukup untuk membuat satu roti untuk makan anak-anak setiap hari.

Lelaki yang berusia 32 tahun itu berharap perdamaian akan kembali ke negerinya. Sehingga anak-anaknya, saudara dan saudarinya yang masih kecil dapat menjalani hidup normal.

"Saya mengharapkan perdamaian kembali ke negeri kami dan saya bisa menjalani hidup seperti sebelum perang. Ketika kami bisa melakukan perjalanan ke Daraa dan Damaskus, tertawa, bersenang-senang seperti dalam hidup normal," kata Mahamid.

"Selama perang, saya bisa tidur hanya empat jam setiap malam karena khawatir pria bersenjata datang dan mencuri domba atau sapi saya. Sebab pria bersenjata biasa melakukan apa saja yang mereka mau dan tak seorang pun berani menghentikan mereka," ujarnya.


Teatrikal galang dana untuk korban perang Suriah
Bendera Suriah berkibar di kota yang jadi awal pemicu konflik selama tujuh tahun
Bertemu Putin, Netanyahu janji tak ganggu Assad jika Iran hengkang dari Suriah
Cegat rudal, pasukan pertahanan udara Suriah tembak jatuh pesawat Israel
Bom meledak dalam mobil di Suriah, 18 orang tewas

(mdk/frh)