Yakin Sudah Kalahkan ISIS, Trump Tarik Ribuan Personel Militer AS dari Suriah

DUNIA | 20 Desember 2018 11:28 Reporter : Ira Astiana

Merdeka.com - Presiden Amerika Serikat Donald Trump mengklaim bahwa kelompok Negara Islam Irak dan Suriah (ISIS) telah berhasil dikalahkan. Atas keputusan tersebut, Trump pun mengumumkan perintah mengejutkan berupa penarikan kembali pasukan militer AS dari Suriah.

"Kami telah menang melawan ISIS," kata Trump dalam video singkat diunggah ke Twitter, dikutip dari AFP, Kamis (20/12).

"Kami sudah mengalahkan mereka (ISIS) dan kami mengalahkan mereka dengan telak. Kami sudah menguasai wilayah kembali dan sekarang saatnya bagi pasukan kami untuk pulang," tambahnya.

Keputusan Trump untuk menarik kembali pasukan bertentangan dengan kebijakan AS yang telah lama ditetapkan untuk Suriah dan kawasannya. Sebab, penarikan ini bisa menyebabkan konsekuensi geopolitik yang luar biasa dan menyebabkan ketidakpastian terhadap nasib pejuang Kurdi yang selama ini didukung AS untuk memerangi ISIS di Suriah.

Salah satu anggota parlemen dari Partai Republik, Lindsey Graham, mengkritik keputusan Trump kali ini. Dia menilai jika pasukan AS ditarik, maka hal itu bisa membuat Turki semakin berani menyerang pasukan Kurdi.

"Keputusan presiden ini tidak bijaksana dan bisa menempatkan Kurdi dalam bahaya," ujar Graham.

"Langkah ini adalah kesalahan besar seperti yang dulu dilakukan Barack Obama. Saya khawatir ini akan membawa konsekuensi yang menghancurkan bangsa kita, kawasan, dan seluruh dunia," tambahnya.

Sementara itu, seorang pejabat AS mengatakan sebenarnya keputusan Trump sudah ditentukan sejak Selasa (18/12) lalu. Dia pun menjelaskan bahwa penarikan ini meliputi seluruh pasukan AS.

"Penarikan penuh, berarti semua personel," ungkapnya.

Sebagaimana diketahui, saat ini ada sekitar 2.000 pasukan AS yang berada di Suriah. Sebagian besar mereka ditempatkan di Suriah Utara, meski ada juga sebagian kecil yang ditempatkan di Al-Tanaf, dekat perbatasan Yordania dan Irak.

Pejabat Pentagon menyatakan bahwa saat ini pemerintah sudah memulai proses pemulangan para pasukan. Namun pihak Pentagon menolak untuk membeberkan dampak yang akan terjadi dengan ditariknya pasukan ini.

Meski demikian, juru bicara Gedung Putih Sarag Sanders mengatakan koalisi yang dipimpin AS di belasan negara lain akan terus melanjutkan perjuangan untuk memerangi para teroris.

"Kemenangan atas ISIS di Suriah ini tidak menandakan akhir dari Koalisi Global atau kampanye negara ini," tegas Sanders. (mdk/ias)

Baca juga:
UNHCR: 250 Ribu Pengungsi Suriah Bisa Pulang Tahun Depan
5 Negara Paling Berbahaya di Dunia, Indonesia Peringkat Berapa?
30.000 Pengungsi Suriah Kembali ke Rumah Masing-Masing dari Zona Idlib
Israel dituding sebagai dalang di balik sederet peristiwa besar
Tak buat gaduh salah satu cara jaga RI agar tak seperti Suriah
Suriah buka kembali Museum Nasional yang ditutup 6 tahun karena perang

Merdeka.com sangat menghargai pendapat Anda. Bijaksana dan etislah dalam menyampaikan opini. Pendapat sepenuhnya tanggung jawab Anda sesuai UU ITE.