HISTORI

"Karena sebagai pasukan khusus, satu peluru itu ya satu nyawa," jelas sang komandan Kopassus itu pada anak buahnya.