Bom Atom Lumpuhkan Hiroshima 6 Agustus 1945, Begini Gambaran Peristiwanya

Bom Atom Lumpuhkan Hiroshima 6 Agustus 1945, Begini Gambaran Peristiwanya
Serangan bom atom Hiroshima dan Nagasaki. ©REUTERS/Hiroshima Peace Memorial Museum
JABAR | 6 Agustus 2022 05:00 Reporter : Andre Kurniawan

Merdeka.com - Pada dini hari tanggal 6 Agustus 1945, sebuah pesawat pengebom B-29 bernama Enola Gay lepas landas dari pulau Tinian menuju utara melalui barat laut ke arah Jepang. Target utama pesawat ini adalah kota Hiroshima, yang terletak di delta barat daya Pulau Honshu. Hiroshima memiliki populasi sipil hampir 300.000 dan merupakan pusat militer penting, yang berisi sekitar 43.000 tentara.

Pesawat bom ini, yang dikemudikan oleh komandan Grup Komposit 509, Kolonel Paul Tibbets, terbang dengan ketinggian rendah menggunakan auto pilot sebelum naik ke ketinggian 31.000 kaki saat mendekati area target.

Melansir dari situs osti.gov, sekitar pukul 08:15 waktu Hiroshima, Enola Gay melepaskan "Little Boy", yang merupakan bom jenis uranium seberat 9.700 pon, di atas kota. Tibbets segera terjun untuk menghindari gelombang kejut.

Empat puluh tiga detik kemudian, sebuah ledakan besar menerangi langit pagi saat Little Boy meledak 1.900 kaki di atas kota, tepat di atas lapangan parade tempat tentara Angkatan Darat Kedua Jepang melakukan senam.

Meskipun sudah 11 setengah mil jauhnya, Enola Gay masih merasakan guncangan ledakan itu. Pada awalnya, Setelah gelombang kejut kedua (terpantul dari tanah) menghantam pesawat, kru melihat kembali ke Hiroshima.

"Kota itu tertutup oleh awan yang mengerikan itu ... mendidih, menjamur, mengerikan dan sangat tinggi," kenang Tibbets. Hasil ledakan itu kemudian diperkirakan mencapai 15 kiloton (setara dengan 15.000 ton TNT).

2 dari 5 halaman

Munculnya Cahaya Putih

Di darat, beberapa saat sebelum ledakan itu adalah hari Senin pagi yang tenang dan cerah. Peringatan serangan udara dari pagi itu telah dibatalkan setelah hanya satu pesawat yang terlihat (pesawat cuaca), dan pada pukul 8:15 kota itu hidup dengan berbagai aktivitas, seperti tentara yang melakukan senam pagi, komuter berjalan kaki atau bersepeda , kelompok perempuan dan anak-anak yang bekerja di luar untuk membersihkan sekat bakar.

Namun, semua pemandangan cerah ini berubah dramatis. Mereka yang paling dekat dengan ledakan tewas seketika, tubuh mereka berubah menjadi arang hitam. Burung-burung di dekatnya terbakar di udara, dan bahan kering yang mudah terbakar seperti kertas langsung tersulut sejauh 6.400 kaki dari ground zero.

Cahaya putih yang bertindak sebagai bohlam flash raksasa, membakar pola pakaian hingga menempel ke kulit dan bayangan tubuh seseorang tercetak di dinding. Korban selamat di luar ruangan yang dekat dengan ledakan umumnya menggambarkan ledakan ini dengan cahaya yang sangat menyilaukan dikombinasikan dengan gelombang panas yang tiba-tiba dan luar biasa.

Gelombang ledakan mengikuti hampir seketika, dan sering kali membuat mereka yang berada di dekatnya terjatuh. Mereka yang berada di dalam ruangan biasanya terhindar dari kilatan api, tetapi kaca dari jendela pecah dan berterbangan memenuhi sebagian besar ruangan, dan semua bangunan kecuali struktur yang paling kuat runtuh.

3 dari 5 halaman

Badai Api

Orang-orang yang lebih jauh dari titik ledakan pertama-tama mengalami kilatan dan panas, diikuti beberapa detik kemudian oleh ledakan yang memekakkan telinga dan gelombang ledakan. Hampir setiap bangunan dalam jarak satu mil dari ground zero hancur, dan hampir setiap bangunan dalam jarak tiga mil rusak. Hanya kurang dari 10 persen bangunan di kota yang bertahan tanpa kerusakan, dan gelombang ledakan menghancurkan kaca di pinggiran kota dua belas mil jauhnya.

bom atom lumpuhkan hiroshima 6 agustus 1945 begini gambaran peristiwanya

theconversation.com

Reaksi pertama dari mereka yang berada di dalam ruangan pada jarak bermil-mil dari ground zero adalah bahwa gedung mereka baru saja terkena serangan bom secara langsung. Tim penyelamat kecil segera beroperasi, tetapi kira-kira setengah dari penduduk kota itu tewas atau terluka. Di daerah-daerah yang paling parah terkena dampak hampir tidak ada yang lolos dari cedera serius.

Banyak kebakaran kecil yang meletus secara bersamaan di seluruh kota dan bergabung menjadi satu membentuk badai api besar, dan menciptakan angin yang sangat kuat yang bertiup ke arah pusat api. Badai api akhirnya menelan 4,4 mil persegi kota, membunuh siapa saja yang gagal melarikan diri pada menit pertama setelah serangan itu.

Sebuah studi pascaperang terhadap para korban Hiroshima menemukan bahwa kurang dari 4,5 persen korban yang selamat mengalami patah kaki. Cedera seperti itu bukan hal yang asing, hanya saja sebagian besar yang tidak bisa berjalan ditelan oleh badai api.

4 dari 5 halaman

Bantuan Mulai Datang

Bahkan setelah api mereda, bantuan dari luar datang perlahan. Selama berjam-jam setelah serangan itu, pemerintah Jepang bahkan tidak tahu pasti apa yang telah terjadi. Komunikasi radio dan telegraf dengan Hiroshima tiba-tiba berakhir pada pukul 8:16, dan laporan samar tentang semacam ledakan besar mulai masuk, tetapi komando tinggi Jepang tahu bahwa tidak ada serangan udara skala besar yang terjadi di kota dan bahwa tidak ada toko besar bahan peledak di sana.

Akhirnya seorang perwira staf Jepang dikirim dengan pesawat untuk mengamati kota dari atas, dan ketika dia masih sekitar 100 mil jauhnya dari kota, dia mulai melaporkan adanya awan asap besar yang menggantung di atasnya. Konfirmasi pertama tentang apa yang sebenarnya terjadi datang setelah enam belas jam kemudian dengan pengumuman pengeboman oleh Amerika Serikat.

Bantuan dari luar kota akhirnya mulai berdatangan dan situasi jadi stabil. Listrik di daerah kota yang tidak rusak dipulihkan pada 7 Agustus, dengan layanan kereta api terbatas dilanjutkan pada hari berikutnya. Namun, beberapa hari setelah ledakan, staf medis mulai mengenali gejala pertama penyakit radiasi di antara mereka yang selamat. Tak lama kemudian, tingkat kematian mulai meningkat lagi karena pasien yang tampaknya mulai pulih kembali menderita penyakit baru yang aneh.

5 dari 5 halaman

Korban Jiwa

Kematian akibat penyakit radiasi belum mencapai puncaknya sampai tiga hingga empat minggu setelah serangan dan tidak berkurang sampai tujuh hingga delapan minggu setelah serangan. Bahaya kesehatan jangka panjang yang terkait dengan paparan radiasi, seperti peningkatan kanker, akan bertahan selama sisa hidup korban, seperti juga efek psikologis dari serangan itu.

Tidak ada yang pernah tahu pasti berapa banyak yang tewas akibat serangan di Hiroshima. Sekitar 70.000 orang diperkirakan meninggal karena ledakan awal, panas, dan efek radiasi. Jumlah ini termasuk sekitar dua puluh penerbang Amerika yang ditahan sebagai tahanan di kota.

Pada akhir tahun 1945, karena sisa efek radioaktif dan efek samping lainnya, jumlah korban tewas di Hiroshima diperkirakan lebih dari 100.000 jiwa. Total kematian lima tahun kemudian mungkin telah mencapai atau bahkan melebihi 200.000, karena kanker dan efek jangka panjang lainnya yang terus berlanjut.

(mdk/ank)

Baca berita pilihan dari Merdeka.com

Mari bergabung di Grup Telegram

Merdekacom News Update

Ingatlah untuk menjaga komentar tetap hormat dan mengikuti pedoman komunitas kami

Opini