Mengenal Paranoid, Gangguan Mental yang Ditandai Rasa Curiga dan Ketakutan Berlebihan

Mengenal Paranoid, Gangguan Mental yang Ditandai Rasa Curiga dan Ketakutan Berlebihan
ilustrasi gangguan mental. 3meds.com
JABAR | 25 Mei 2022 18:05 Reporter : Andre Kurniawan

Merdeka.com - Paranoid adalah pola berpikir yang ditandai rasa ketidakpercayaan dan kecurigaan yang intens dan irasional. Kondisi ini melibatkan perasaan tidak nyaman, gugup, atau kegelisahan ringan tentang suatu situasi, atau orang hingga pikiran yang intens dan menyusahkan yang dapat membahayakan kesehatan mental.

Paranoid sebenarnya juga dapat dialami oleh orang-orang pada umumnya. Tetapi bagi mereka yang menderita penyakit mental seperti gangguan bipolar, skizofrenia, dan gangguan kepribadian paranoid, pengalaman paranoia bisa berlangsung lama, mengganggu, dan bahkan berbahaya.

Jika terus berlanjut, paranoid dapat berkembang menjadi delusi, yaitu kepercayaan yang salah dan terjadi terus-menerus. Paranoid dan delusi sendiri adalah ciri dari beberapa kondisi kesehatan mental yang berbeda, terutama gangguan psikotik.

2 dari 4 halaman

Gejala Paranoid

Dilansir dari verywellmind.com, berikut adalah beberapa tanda atau gejala paranoid yang mungkin akan muncul:

  • Perilaku defensif karena kritik yang dibayangkan
  • Argumentatif
  • Kesulitan memaafkan orang lain
  • Kewaspadaan tinggi
  • Takut dimanfaatkan atau ditipu
  • Ketidakmampuan untuk bersantai
  • Ketidakpercayaan orang lain
  • Tenggelam dalam pikiran bahwa orang lain memiliki motif tersembunyi

Contoh Pikiran Paranoid

Paranoia bermanifestasi secara berbeda pada setiap orang, tetapi beberapa contoh yang biasa terjadi antara lain:

  • Percaya bahwa pemerintah, organisasi, atau individu memata-matai atau mengikuti Anda
  • Merasa seperti semua orang menatap dan/atau membicarakan Anda
  • Menafsirkan gerakan wajah tertentu pada orang lain sebagai semacam lelucon di dalam diri Anda, apakah orang lain itu orang asing atau teman
  • Memikirkan orang lain yang dengan sengaja mencoba membuat Anda merasa buruk
  • Berpikir bahwa orang lain menertawakan Anda atau berbisik tentang Anda di belakang Anda (dapat disertai dengan halusinasi)
  • Berpikir bahwa seseorang mungkin akan mencuri, menyakiti, atau membunuh Anda
3 dari 4 halaman

Penyebab Paranoid

ilustrasi gangguan mental
©©2012 Merdeka.com/Shutterstock

Penyebab pasti paranoid masih tidak jelas. Tetapi beberapa faktor yang terkait dengan pikiran atau perasaan paranoid meliputi:

  • Penuaan: Orang dewasa yang lebih tua lebih mungkin mengalami pemikiran delusi atau paranoid sebagai akibat dari perubahan terkait usia pada pendengaran, penglihatan, dan indera lainnya.
  • Obat-obatan tertentu, atau ketika menghentikan penggunaannya: Amfetamin dapat memiliki banyak efek samping, salah satunya adalah paranoia. Tapi terkadang paranoid terjadi setelah Anda berhenti menggunakan obat-obatan. Adderall (dextroamphetamine-amphetamine) adalah obat yang digunakan untuk mengobati gangguan attention-deficit hyperactivity, tetapi ketika menghentikan konsumsinya secara tiba-tiba dapat menyebabkan delusi paranoid.
  • Genetika: Beberapa penelitian menunjukkan bahwa mungkin ada komponen genetik dari kondisi paranoid.
  • Karena pengalaman hidup tertentu: Mengalami trauma atau pelecehan di masa kanak-kanak atau saat dewasa, isolasi sosial, atau peristiwa besar dalam hidup (seperti kehilangan pekerjaan, kematian mendadak orang yang dicintai, menjadi korban kejahatan , atau mengalami krisis kesehatan besar) semuanya dapat menyebabkan perasaan paranoid.
  • Paparan racun: Satu studi terhadap 2.232 remaja di Inggris menemukan bahwa paparan polusi udara luar ruangan yang tinggi menyumbang 60% dari pengalaman psikotik mereka, beberapa di antaranya termasuk pikiran paranoid.
  • Infeksi yang dapat mempengaruhi otak: Orang dengan human immunodeficiency virus (HIV) dapat mengembangkan kondisi sekunder, yang terkadang disebut sebagai "HIV mania," yang mencakup gejala psikotik seperti paranoia dan halusinasi pendengaran atau visual.
  • Kurang tidur: Terjaga dalam waktu lama tanpa tidur dapat menciptakan sejumlah efek negatif. Sebuah tinjauan studi menemukan bahwa semakin lama peserta terjaga, semakin besar kemungkinan mereka mengalami gejala delusi dan paranoid.
  • Keracunan dan penarikan zat: Gejala psikosis biasa terjadi karena penyalahgunaan zat, dan perkembangan gejala ini lebih mungkin terjadi pada kasus penggunaan dan kecanduan yang parah.
4 dari 4 halaman

Pengobatan Paranoid

Pengobatan untuk paranoid tergantung pada tingkat keparahan gejala serta penyebab yang mendasarinya. Anda mungkin akan diberi rekomendasi berupa obat, psikoterapi, atau yang paling sering, kombinasi keduanya.

Pengobatan

Obat antipsikotik dapat diresepkan, terutama jika Anda memiliki kondisi kejiwaan yang mendasari seperti skizofrenia atau gangguan bipolar. Obat lain yang mungkin digunakan untuk mengobati gejala Anda bisa berupa antidepresan, penstabil suasana hati, dan obat anti-kecemasan.

Psikoterapi

Psikoterapi dapat membantu orang dengan paranoid mengembangkan keterampilan koping dan komunikasi yang lebih baik. Cara ini terkadang juga dapat membantu orang tersebut "menguji realitas" dari aspek keyakinan mereka.

Melalui terapi, orang yang mengalami paranoid juga berpotensi belajar untuk mengembangkan kepercayaan yang lebih besar pada orang lain, menemukan cara untuk mengelola kondisinya dan mengekspresikan emosi mereka dengan cara yang lebih adaptif, dan meningkatkan harga diri serta kepercayaan diri mereka. (mdk/ank)

Baca juga:
Calon Pengantin Diimbau Perhatikan Kesehatan Fisik hingga Mental, Ini Alasannya
Apa Itu OCD dalam Psikologi? Ini Penyebab dan Gejala yang Perlu Diketahui
5 Rekomendasi Aplikasi Kesehatan Mental
Apa Itu Mental illness dan Mental Disorder? Berikut Penjelasannya
Apa Itu Penyakit PTSD? Kenali Penyebab dan Gejalanya
Apa Itu Bipolar dan Ciri-cirinya, Lengkap Disertai Jenis-jenisnya

Baca berita pilihan dari Merdeka.com

Mari bergabung di Grup Telegram

Merdekacom News Update

Ingatlah untuk menjaga komentar tetap hormat dan mengikuti pedoman komunitas kami