Penyebab ADHD dan Cara Mengelola Gejalanya

Penyebab ADHD dan Cara Mengelola Gejalanya
ilustrasi ADHD. 1.racgp.org.au
JABAR | 27 Juni 2022 06:01 Reporter : Ani Mardatila

Merdeka.com - Attention-deficit/hyperactivity disorder (ADHD) adalah salah satu gangguan mental yang paling umum menyerang anak-anak. ADHD dianggap sebagai gangguan kronis dan melemahkan dan diketahui berdampak pada individu dalam banyak aspek kehidupan mereka termasuk prestasi akademik dan profesional, hubungan interpersonal, dan fungsi sehari-hari.

ADHD sering pertama kali diidentifikasi pada anak-anak usia sekolah ketika itu mengarah pada gangguan di kelas atau masalah dengan pekerjaan sekolah. Ini lebih sering didiagnosis di antara anak laki-laki daripada anak perempuan karena perbedaan dalam bagaimana gejalanya muncul.

Namun, ini tidak berarti bahwa anak laki-laki lebih mungkin mengalami ADHD. Anak laki-laki cenderung menunjukkan hiperaktivitas dan gejala eksternalisasi lainnya sedangkan anak perempuan cenderung tidak aktif.

Berikut merdeka.com selengkapnya merangkum penyebab ADHD dan cara mengelolanya:

2 dari 3 halaman

Gejala ADHD

Gejala ADHD yang umum meliputi:

  • kekurangan perhatian
  • kurang fokus
  • manajemen waktu yang buruk
  • kontrol impuls lemah
  • emosi yang berlebihan
  • hiperfokus
  • hiperaktif
  • disfungsi eksekutif

Gejala ADHD bervariasi pada setiap individu. Anda atau anak Anda mungkin mengalami semua atau hanya beberapa gejala di atas, bersama dengan gejala lainnya yang dijelaskan dalam DSM-V.

Gejala ADHD Tipe Lalai

  • Sering gagal untuk memberikan perhatian yang cermat terhadap detail atau membuat kesalahan yang ceroboh dalam tugas sekolah, di tempat kerja, atau selama kegiatan lain (misalnya, mengabaikan atau melewatkan detail, pekerjaan tidak akurat).
  • Sering mengalami kesulitan mempertahankan perhatian dalam tugas atau kegiatan bermain (misalnya, mengalami kesulitan untuk tetap fokus selama kuliah, percakapan, atau membaca panjang).
  • Seringkali tampaknya tidak mendengarkan ketika diajak bicara secara langsung (misalnya, pikiran tampaknya berada di tempat lain, bahkan tanpa adanya gangguan yang jelas).
  • Seringkali tidak mengikuti instruksi dan gagal menyelesaikan tugas sekolah, tugas, atau tugas di tempat kerja (misalnya, memulai tugas tetapi dengan cepat kehilangan fokus dan mudah teralihkan).
  • Sering mengalami kesulitan mengatur tugas dan aktivitas (misalnya, kesulitan mengelola tugas berurutan; kesulitan menjaga bahan dan barang-barang agar teratur; pekerjaan yang berantakan dan tidak teratur; memiliki manajemen waktu yang buruk; gagal memenuhi tenggat waktu).
  • Sering menghindari, tidak suka, atau enggan untuk terlibat dalam tugas-tugas yang membutuhkan upaya mental yang berkelanjutan (misalnya, tugas sekolah atau pekerjaan rumah; untuk remaja dan orang dewasa yang lebih tua, menyiapkan laporan, mengisi formulir, meninjau makalah yang panjang).
  • Sering kehilangan barang-barang yang diperlukan untuk tugas atau aktivitas (misalnya, perlengkapan sekolah, pensil, buku, peralatan, dompet, kunci, dokumen, kacamata, telepon genggam).
  • Sering mudah terganggu oleh rangsangan asing (untuk remaja yang lebih tua dan orang dewasa, mungkin termasuk pikiran yang tidak berhubungan).
  • Sering pelupa dalam kegiatan sehari-hari (misalnya, mengerjakan tugas, menjalankan tugas; untuk remaja dan orang dewasa yang lebih tua, membalas telepon, membayar tagihan, menepati janji)

Gejala ADHD Tipe Hiperaktif-Impulsif

  • Sering gelisah dengan atau mengetuk tangan atau kaki atau menggeliat di kursi.
  • Sering meninggalkan tempat duduk dalam situasi ketika diharapkan untuk tetap duduk (misalnya, meninggalkan tempatnya di kelas, di kantor atau tempat kerja lain, atau dalam situasi lain yang mengharuskan tetap di tempat).
  • Sering berlari atau memanjat dalam situasi yang tidak pantas. (Catatan: Pada remaja atau orang dewasa, mungkin terbatas pada perasaan gelisah.)
  • Seringkali tidak dapat bermain atau melakukan aktivitas santai dengan tenang.
  • Sering "di perjalanan", bertindak seolah-olah "didorong oleh motor" (misalnya, tidak dapat diam atau tidak nyaman untuk waktu yang lama, seperti di restoran, rapat; mungkin dialami oleh orang lain sebagai gelisah atau sulit untuk dijaga. dengan).
  • Sering berbicara berlebihan.
  • Sering melontarkan jawaban sebelum pertanyaan selesai (misalnya, melengkapi kalimat orang; tidak bisa menunggu giliran dalam percakapan).
  • Sering mengalami kesulitan menunggu giliran (misalnya, saat mengantri).
  • Sering menyela atau mengganggu orang lain (misalnya, menyela pembicaraan, permainan, atau aktivitas; mungkin mulai menggunakan barang-barang orang lain tanpa meminta atau menerima izin; untuk remaja dan orang dewasa, dapat mengganggu atau mengambil alih apa yang dilakukan orang lain).
3 dari 3 halaman

Penyebab ADHD

Para ilmuwan belum mengidentifikasi penyebab spesifik ADHD. Sementara ada bukti yang berkembang bahwa genetika berkontribusi terhadap ADHD dan beberapa gen telah dikaitkan dengan gangguan tersebut, tidak ada gen atau kombinasi gen tertentu yang telah diidentifikasi sebagai penyebab gangguan tersebut. 

Namun, penting untuk dicatat bahwa kerabat individu dengan ADHD sering juga terpengaruh. Ada bukti perbedaan anatomi otak anak-anak dengan ADHD dibandingkan dengan anak-anak lain tanpa kondisi tersebut. 

Misalnya, anak-anak dengan ADHD telah mengurangi volume materi otak abu-abu dan putih dan menunjukkan aktivasi wilayah otak yang berbeda selama tugas-tugas tertentu (Pliszka, 2007). Studi lebih lanjut telah menunjukkan bahwa lobus frontal, nukleus berekor, dan vermis serebelar otak terpengaruh pada ADHD (Tripp & Wickens, 2009).

Cara Mengatasi ADHD

Strategi pengobatan terbaik untuk ADHD adalah yang multimodal, kombinasi dari beberapa pendekatan komplementer yang berbeda yang bekerja sama untuk mengurangi gejala. 

Untuk satu orang, kombinasi ideal ini mungkin meliputi pengobatan ADHD, nutrisi, olahraga, dan terapi perilaku. Untuk alasan lain, itu mungkin berarti mengonsumsi  suplemen dan vitamin ADHD, melatih perhatian, dan menghabiskan banyak waktu di luar ruangan di alam.

Menemukan  perawatan ADHD yang tepat dan mengelolanya membutuhkan penelitian, perencanaan, pengorganisasian, dan ketekunan. Sejak dini, bicarakan dengan dokter anak Anda tentang pilihan Anda.

(mdk/amd)

Baca berita pilihan dari Merdeka.com

Mari bergabung di Grup Telegram

Merdekacom News Update

Ingatlah untuk menjaga komentar tetap hormat dan mengikuti pedoman komunitas kami

Opini