Anak Korban Penggusuran di Sunter Belum Kembali Belajar di Sekolah

JAKARTA | 17 November 2019 20:06 Reporter : Merdeka

Merdeka.com - Anak-anak yang orang tuanya menjadi korban penggusuran di Jalan Agung Perkasa VIII, Sunter Jaya, Tanjung Priok, Jakarta Utara, masih belum bisa kembali ke sekolah. Sebab, para orang tua mereka mengaku seragam anak-anaknya tercecer entah di mana.

"Tidak ada seragam, hilang tercecer ke mana," kata Rusam yang anaknya Malika terpaksa tidak bersekolah di lokasi, Minggu (17/11).

Malika yang masih duduk di bangku kelas empat SD itu terpaksa belum bisa kembali ke sekolah lantaran perlengkapan belajarnya hilang. Padahal dalam waktu dekat dia dan kawan-kawannya akan memulai ujian semester.

"Tinggal 9 Desember nanti ujian," kata Malika.

Hal yang sama juga dialami Subhan. Temen sekelas Malika ini mengaku belum bisa bersekolah karena orang tuanya menjadi korban penggusuran. Selain Subhan masih banyak anak-anak lain yang terpaksa tidak bersekolah lantaran tempat tinggal orang tua mereka diratakan dengan tanah oleh Satpol PP dari Pemerintah Provinsi DKI Jakarta.

Mereka rata-rata bersekolah di MI Al Jihad yang jaraknya cukup jauh dari tempat tinggal mereka. "Banyak yang (masih) belum bersekolah," kata Subhan.

1 dari 1 halaman

Masih Bertahan

Sampai saat ini para korban penggusuran masih bertahan di lokasi. Mereka merasa diperlakukan layaknya binatang.

Subhan dan anak-anak lainnya terpaksa tinggal di sebuah tenda yang dibuat ala kadarnya. Saat Liputan6.com mencoba masuk ke dalam tenda yang beratapkan seng dan kayu ini udara di dalam tenda begitu pengap dan panas.

Tempat tinggal yang jauh dari kata layak. Andaikata hujan turun, maka penghuni di dalamnya pun dipastikan akan kehujanan. Melihat atap seng dan kayu yang banyak terlihat berlubang.

Reporter: Yopi Makdori
Sumber: Liputan6.com (mdk/noe)

Baca juga:
Warga Sunter ke Anies: Katanya Tidak Ada Penggusuran Saat Kampanye
Karaoke Ilegal Dekat Masjid Agung Semarang Dibongkar
Anies Kembali Bangun Kampung Akuarium yang Diratakan Ahok
Melihat Aktivitas Warga Muara Angke yang Menolak Penggusuran
Renovasi Trotoar Kramat Raya, Petugas Bongkar Bangunan Liar
Rumah Digusur, Pengantin di Puncak Bogor Terpaksa Menikah di Lapak PKL