Dikritik warga saat debat, Djarot akui tak bisa memuaskan semua

Dikritik warga saat debat, Djarot akui tak bisa memuaskan semua
JAKARTA | 13 April 2017 14:45 Reporter : Yayu Agustini Rahayu

Merdeka.com - Calon Wakil Gubernur Petahana DKI Jakarta, Djarot Saiful Hidayat mengaku senang mendapatkan pertanyaan dari beragam komunitas saat debat final terbuka Pilgub DKI yang berlangsung di Hotel Bidakara, semalam. Meski pertanyaan-pertanyaan tersebut dinilai menyudutkan, namun Djarot menganggap itu sebagai kritik membangun.

"Saya lebih suka begitu, saya pernah sampaikan sebelumnya kritik boleh, saya seneng," kata Djarot, di Kuningan, Jakarta Selatan, Kamis (13/4).

Dengan kritik dari masyarakat, pemerintah dituntut mencari solusi nyata terkait permasalahan yang dihadapi warganya. Djarot menyadari kritik muncul karena pemerintah tidak bisa sepenuhnya memenuhi semua harapan masyarakat. Tetap ada warga yang tidak puas dengan kinerja pemerintah.

"Sekali lagi, kita tidak bisa di manapun juga di dunia ini memuaskan 10,1 juta orang penduduk, tugas kami adalah memuaskan, menguntungkan sebanyak-banyaknya orang," ujar Djarot.

Mantan Wali Kota Blitar ini mencontohkan kebijakan relokasi warga korban penggusuran ke rumah susun (rusun). Dia menjelaskan bahwa program itu bertujuan untuk kesejahteraan warga Jakarta agar tidak lagi tinggal di pemukiman kumuh.

"Misal warga Kampung Pulo tentu saja mereka tidak mungkin tinggal di pemukiman kumuh seperti itu terus menerus, kita pindahkan dong," kata Djarot.

Djarot meyakini, tinggal di rusun justru meningkatkan kehidupan warga. Sebab, calon petahana ini mengaku telah memberikan segala fasilitas pendukung untuk warga yang tinggal di rumah susun.

"Rusun itu harganya sekitar Rp 350 juta kalau kita hitung-hitungan lho ya, bayangkan. Belum lagi mereka mendapatkan pelayanan bis gratis, kesehatan, KJP, operasi pasar, kasih modal usaha, dikasih bus sekolah, dikasih feeder bus kalau dia mau ke halte. Kurang apa?," beber Djarot. (mdk/noe)

Banyak orang hebat di sekitar kita. Kisah mereka layak dibagikan agar jadi inspirasi bagi semua. Yuk daftarkan mereka sebagai Sosok Merdeka!

Daftarkan

Ingatlah untuk menjaga komentar tetap hormat dan mengikuti pedoman komunitas kami

Alur BLT Dana Desa Hingga ke Tangan Warga - MERDEKA BICARA with Mendes Abdul Halim Iskandar

5