Juli 2021, Penumpang MRT Turun 80 Persen

Juli 2021, Penumpang MRT Turun 80 Persen
Penumpang MRT. ©2020 Liputan6.com/Faizal Fanani
JAKARTA | 30 Juli 2021 12:22 Reporter : Fikri Faqih

Merdeka.com - PT MRT Jakarta (Perseroda) memaksimalkan pendapatan dari periklanan atau di luar pendapatan pengguna (non fare box/NFB) karena jumlah penumpang (ridership) terus menurun selama pandemi Covid-19.

Direktur Utama PT MRT Jakarta (Perseroda), William Sabandar menjelaskan, akibat PPKM yang terus berlanjut, BUMD DKI Jakarta tersebut melakukan strategi baru untuk memperkuat pendapatan di luar penumpang (fare box), yakni dengan penerimaan NFB.

"Untuk menutup turunnya pendapatan penumpang, yang kita dorong adalah memaksimalkan penerimaan 'non fare box'. Kedua, dari sisi belanja dan pengeluaran, kita minimalkan dan efisiensikan," katanya dalam webinar yang diselenggarakan MRT Jakarta secara virtual, di Jakarta, Jumat.

Pendapatan NFB diperoleh melalui periklanan dalam dan luar stasiun, kerja sama layanan Telco, kerja sama penamaan stasiun dan kerja sama pembayaran tiket. William menjelaskan, periklanan dan penamaan stasiun menjadi komponen terbesar dalam struktur pendapatan NFB dengan porsi 80 persen.

Ia merinci bahwa pendapatan NFB pada 2019, yakni tahun pertama beroperasi mencapai Rp207,6 miliar. Pendapatan di luar penumpang itu pun terus meningkat menjadi Rp382,67 miliar pada 2020. Kondisi akibat pandemi Covid-19, penumpang harian tergerus hanya mencapai 27 ribu penumpang dari target 100 ribu penumpang.

"Jadi, tahun lalu yang menyelamatkan bisnis MRT adalah pendapatan kita di NFB. Tahun lalu pun 'ridership' kita sudah menurun, tahun ini pasti akan lebih tergerus lagi," jelasnya seperti dilansir dari Antara.

Pada tahun ini, MRT menargetkan dapat mengangkut 65 ribu hingga akhir 2021. Namun dengan lonjakan kasus dan pembatasan mobilitas, jumlah penumpang diproyeksikan akan tergerus.

Bahkan, pada Juli 2021, jumlah penumpang harian MRT turun 80 persen menjadi 4.450 penumpang per hari dari bulan sebelumnya 22.686 penumpang per hari.

Hingga Juli 2021, pendapatan NFB sudah mencapai Rp258 miliar dari target Rp450 miliar atau sebesar 58 persen hingga akhir tahun. Oleh karenanya, MRT berkolaborasi dengan sejumlah mitra agar pendapatan NFB terus meningkat dan membuat perusahaan dalam kondisi sehat hingga akhir tahun. (mdk/fik)

Baca juga:
Penampakan Skybridge CSW di Kebayoran Baru
Ini Jadwal, Lokasi dan Syarat Vaksinasi Gratis di Stasiun MRT Jakarta
Mulai Besok Waktu Operasional MRT Jakarta Dipercepat Selama PPKM, Berikut Jadwalnya
MRT Jakarta Ubah Jam Operasional Selama PPKM, Berikut Detailnya
Stasiun MRT Gelar Vaksinasi 1.800 Peserta

Banyak orang hebat di sekitar kita. Kisah mereka layak dibagikan agar jadi inspirasi bagi semua. Yuk daftarkan mereka sebagai Sosok Merdeka!

Daftarkan

Ingatlah untuk menjaga komentar tetap hormat dan mengikuti pedoman komunitas kami