Pemprov DKI Cabut Izin Diskotek Black Owl Setelah Ditemukan Narkoba

Pemprov DKI Cabut Izin Diskotek Black Owl Setelah Ditemukan Narkoba
JAKARTA | 17 Februari 2020 21:03 Reporter : Merdeka

Merdeka.com - Pemprov DKI Jakarta memutuskan mencabut Tanda Daftar Usaha Pariwisata (TDUP) PT. Murino Berkarya Indonesia selaku pemilik diskotek atau Pub Black Owl, Jakarta Utara.

Pencabutan TDUP ini dilakukan oleh Kepala Dinas Penanaman Modal dan Pelayanan Terpadu Satu Pintu Provinsi DKI Jakarta, Benni Aguscandra, melalui Surat Keputusan dengan Nomor 22 Tahun 2020. Dengan begitu, Restaurant dan Pub Black Owl dilarang beroperasi dan akan disegel dalam waktu dekat.

"Kami mencabut TDUP berdasarkan surat dari Dinas Pariwisata dan Ekonomi Kreatif Provinsi DKI Jakarta. Saat ini resmi dicabut," ujar Benni Aguscandra, dalam keterangannya, Senin (17/2).

Sementara itu, Kepala Dinas Pariwisata dan Ekonomi Kreatif Provinsi DKI Jakarta, Cucu Ahmad Kurnia menyampaikan ada pelanggaran ketentuan terhadap Peraturan Gubernur Nomor 18 Tahun 2018 tentang Penyelenggaraan Usaha Pariwisata Pasal 54 yang dilakukan Restaurant dan Pub Black Owl.

Hal ini diketahui atas laporan masyarakat dan pemberitaan di sejumlah media massa yang menyebut Restaurant dan Pub Black Owl terindikasi kuat melakukan pelanggaran terhadap penyalahgunaan narkotika pada pengunjung di tempat usahanya.

Selain itu, ada Pemberitaan pada 15 Februari 2020 yang menyebut 12 pengunjung Restaurant dan Pub Black Owl positif memakai narkoba. Hal ini menandakan adanya kelalaian dari pihak manajemen Black Owl di tempat usahanya.

"Peristiwa tersebut sudah dilakukan peninjauan dan penggalian informasi kepada pelaku usaha atas kegiatan pemberantasan narkotika oleh Direktorat Reserse Narkoba Polda Metro Jaya," tukas dia.

Terhitung sejak 17 Februari 2020, Restaurant dan Pub Black Owl dipastikan tidak diizinkan beroperasi lagi.

Reporter: Delvira Hutabarat (mdk/gil)

Baca juga:
DPR Nilai Revitalisasi TIM Cacat Prosedur, Segera Panggil Anies Baswedan
Kapolda Metro dan Gubernur DKI Bentuk Tim Tangani Konflik Sosial di Jakarta
Anies Baswedan: MRT dan Transjakarta Instrumen Pemersatu Bangsa
Karut Marut Persiapan Formula E di Monas
Dinkes DKI Sebut Telah Periksa 52 Orang Berisiko Terjangkit Virus Corona
Antisipasi Banjir, Anies Kucurkan Dana Rp30 Miliar ke Pemda Bogor untuk Sumur Resapan
Kontrak Kerja Fase II MRT Dimulai, Proyek HI-Harmoni Berbiaya Rp4,5 T

Banyak orang hebat di sekitar kita. Kisah mereka layak dibagikan agar jadi inspirasi bagi semua. Yuk daftarkan mereka sebagai Sosok Merdeka!

Daftarkan
TOPIK TERKAIT

Ingatlah untuk menjaga komentar tetap hormat dan mengikuti pedoman komunitas kami