Pemprov DKI Keruk Lumpur di 6 Waduk Jakarta Utara

Pemprov DKI Keruk Lumpur di 6 Waduk Jakarta Utara
Pembangunan Polder Pengendali Banjir. ©2021 Merdeka.com/Iqbal Nugroho
JAKARTA | 21 Januari 2022 12:59 Reporter : Yunita Amalia

Merdeka.com - Dinas Sumber Daya Air (SDA) menyelesaikan gerebek lumpur di 6 titik waduk di Jakarta Utara. Dikutip melalui akun Instagram resmi Pemprov DKI @dkijakarta, gerebek lumpur merupakan satu di antara beberapa upaya Pemprov DKI menangani banjir.

Enam titik waduk yaitu; Waduk Kampung Kandang, Waduk Rawa Malang, Waduk Teluk Gong, Waduk Rawa Badak, Waduk Don Bosco, dan Embung Jalan Kesatria.

Sebelumnya, Wakil Gubernur DKI Jakarta Ahmad Riza Patria mengatakan pengendalian banjir yang dilakukan Pemprov DKI dengan cara mengoptimalkan fungsi waduk, situ, dan embung dengan cara gerebek lumpur.

Manfaat gerebek lumpur sebagai upaya penanganan banjir ditopang juga dengan pembangunan sumur resapan.

Bahkan menurut Riza, manfaat sumur resapan sudah terlihat sejak 2 tahun lalu. Manfaat ini diklaim lantaran lokasi sumur resapan dibangun di tempat yang tepat.

"Sudah dilihat, dirasakan dua tahun ini, efektivitas sumur resapan kan cukup baik kemudian juga dibuat olakan-olakan selain program gerebek lumpur, program pembuatan situ, embung, waduk, polder kemudian tanggul program lainnya normalisasi, naturalsiasi semua dibuat," jelasnya.

Sementara itu, Kepala Seksi Perencanaan pada Dinas Sumber Daya Air (SDA) DKI Jakarta, Elisabeth Tarigan menuturkan bahwa pembangunan drainase vertikal, atau sumur resapan, sistem polder, dan waduk merupakan program konservasi Pemprov DKI dalam pengendalian air yang akan dialirkan ke laut.

"Pembangunan sistem polder dengan pompa pintu air dan waduk itu sudah kita lakukan, mengurangi debit air ke laut itulah program konservasi salah satunya adalah dengan drainase vertikal yang sudah dilaksanakan," ucap Elisabeth yang dikutip melalui akun Youtube Pemprov DKI, Selasa (14/12).

Elisabeth menuturkan, menekan debit air ke laut sebagai upaya prioritas Pemprov DKI. Ada tiga prioritas utama Pemprov DKI dalam pengelolaan air yaitu; sumber air hulu, sumber air tengah, dan sumber air hilir.

Untuk sumber air hulu, Pemprov DKI secara intensif berkoordinasi dengan pemerintah pusat melalui Kementerian PUPR dalam pengendalian daerah aliran sungai (DAS).

Kemudian, pengendalian sumber air tengah yaitu daya tampung Jakarta saat musim hujan tiba. Elisabeth mengatakan, Jakarta mengalami kondisi dilematis yaitu mengalami kondisi air berlebih saat hujan dan kekurangan air saat kemarau.

Melihat kondisi itu, sambung Elisabeth, Pemprov DKI mengoptimalkan daya tampung embung, waduk, atau situ di Jakarta.

"Dari tengah, Jakarta mengatur air yang turun di Jakarta karena itulah yang nanti kalau tidak keluar ke laut akan tertahan di Jakarta melalui tampungan tampungan waduk embung situ," sebutnya.

Sedangkan membangun tanggul laut diakui Elisabeth merupakan upaya Pemprov DKI mengatasi air di sisi hilir. (mdk/ded)

Baca juga:
DPRD DKI Menilai Normalisasi Kali Harus Digalakkan Lagi untuk Atasi Banjir
Fakta-Fakta Penyebab Banjir Jakarta, Hujan Ekstrem Hingga Rob
Jumlah Pengungsi Akibat Banjir di Jakarta Capai 1.575 Jiwa
Sembilan RT di Tegal Alur Jakarta Barat Masih Terendam Banjir
Penjelasan Pemprov DKI Mengapa Banjir di Jakarta Barat Tak Surut Enam Jam
1.194 Warga Korban Banjir di Jakarta Dapat Bantuan Makanan hingga Perlengkapan Bayi

Baca berita pilihan dari Merdeka.com

Mari bergabung di Grup Telegram

Merdekacom News Update

Ingatlah untuk menjaga komentar tetap hormat dan mengikuti pedoman komunitas kami