Penjelasan Anies soal Data Penerima Bansos Kedaluwarsa

Penjelasan Anies soal Data Penerima Bansos Kedaluwarsa
JAKARTA | 7 Mei 2020 22:44 Reporter : Merdeka

Merdeka.com - Gubernur DKI Jakarta, Anies Baswedan menyatakan pihaknya telah berinisiatif mendistribusikan bantuan sosial (bansos) sehari sebelum Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB) resmi diberlakukan atau pada 9 April 2020.

Dia menyebut sebelum pelaksanaan PSBB pada 10 April 2020, telah diterbitkan sebelumnya imbauan bekerja dari rumah sejak 16 Maret. Karena itu, kata dia, pembagian bansos sembako guna menghindari munculnya kekurangan pangan yang dapat berdampak pada keresahan masyarakat.

"Kami sudah menerapkan pembatasan itu sebelumnya dan rakyat akan kesulitan pangan jika belum ada bansos pangan sejak PSBB diberlakukan. Sehingga, kami Pemprov DKI Jakarta telah membagikan bansos terlebih dulu untuk mengisi kekosongan itu," kata Anies dalam keterangan pers Pemprov DKI, Kamis (7/5).

Mantan Menteri Pendidikan dan Kebudayaan menjelaskan terdapat sejumlah langkah Pemprov DKI dalam pelaksanaan pendistribusian bansos.

Pada 30 Maret 2020, Anies mengaku telah melakukan rapat terbatas dengan Presiden Joko Widodo atau Jokowi untuk membahas jumlah penerima bansos yang mencapai 1,1 juta jiwa.

Selain itu dalam rapat tersebut juga dijelaskan adanya perkiraan penambahan data jumlah penerima bansos yang mencapai 2,6 juta jiwa. Sehingga total keseluruhan ada 3,7 juta jiwa.

"2 April 2020, rapat koordinasi antara Kemensos dan Pemprov DKI Jakarta yang membahas satuan penerima bansos menyepakati bahwa satuan penerima bantuan tidak lagi jiwa atau individu tapi menggunakan satuan Kepala Keluarga (KK)," ucapnya.

Kata dia, perubahan itu guna mempermudah pendistribusian dan efisien. Sebab satu KK dapat menaungi beberapa individu penerima bansos.

Selanjutnya pada 7 April 2020, Anies menyatakan pihaknya telah menyerahkan data penerima bansos kepada Kementerian Sosial. Selanjutnya dilaksanakan pula rapat bersama untuk menentukan tanggal pelaksanaan PSBB.

"Dalam rapat itu juga diputuskan bahwa pendistribusian bansos dimulai pada 9 April, sehari sebelum PSBB," ujar dia.

Kemudian tanggal 9-25 April 2020 Pemprov DKI Jakarta mendistribusikan bansos untuk 1.194.633 KK di DKI Jakarta. Berisi kebutuhan pokok untuk digunakan selama 1 minggu.

Sementara itu, kata Anies untuk pendistribusian bansos tahap dua masih dalam proses pendataan yang dilakukan oleh unsur RT dan RW.

"Pemprov DKI Jakarta juga mendukung proses distribusi bansos dari Kemensos melalui tim Dinas Sosial dan Suku Dinas Sosial di masing-masing wilayah DKI Jakarta," jelas Anies.

Reporter: Ika Defianti (mdk/gil)

Baca juga:
Wakil Ketua DPRD Minta Pemerintah Pusat Tak Memojokkan DKI soal Anggaran Bansos
Anggota DPR: Kepala Daerah Tunggangi Bansos Corona Tak Bisa Dibiarkan
Wamendes Budi Arie Minta Kepala Desa Umumkan Penerima Bansos Diumumkan di Balai Desa
Sesuai UU Pemda, Kepala Daerah Bisa Diberhentikan Jika Politisasi Bansos
Ngotot Tidak Salah, Gubernur Sultra Minta Fotonya di Karung Beras Tak Dipersoalkan
Menko PMK Sebut Data Bansos Bermasalah Tidak Hanya Terjadi di Jakarta

Banyak orang hebat di sekitar kita. Kisah mereka layak dibagikan agar jadi inspirasi bagi semua. Yuk daftarkan mereka sebagai Sosok Merdeka!

Daftarkan

Ingatlah untuk menjaga komentar tetap hormat dan mengikuti pedoman komunitas kami