3 Jenis Masker Pelindung Wajah, Seberapa Efektifkah Masker Kain Buatan?

3 Jenis Masker Pelindung Wajah, Seberapa Efektifkah Masker Kain Buatan?
JATENG | 1 April 2020 16:52 Reporter : Ani Mardatila

Merdeka.com - Pada akhir 2019, virus corona muncul di Cina. Sejak saat itu, ia menyebar dengan cepat ke seluruh dunia. Virus corona baru ini disebut SARS-CoV-2 dan penyakit yang disebabkannya disebut COVID-19.

Sementara beberapa orang dengan COVID-19 memiliki penyakit ringan, yang lain mengalami kesulitan bernapas, radang paru-paru, dan bahkan kegagalan pernapasan. Orang yang lebih tua dan mereka yang memiliki masalah kesehatan mendasar memiliki resiko yang lebih tinggi daripada orang yang sehat.

Anda mungkin telah mendengar banyak tentang penggunaan masker pelindung wajah untuk mencegah infeksi. Namun masih banyak perdebatan apakah masker bisa melindungi seseorang atau sebaliknya, membuatnya lebih rentan ketika sebenarnya orang tersebut sehat.

Baru-baru ini begitu banyak orang yang di media sosial yang menawarkan jasa menjahit masker dan bahkan membagikan gratis untuk masyarakat.

Jadi, apakah masker pelindung wajah dari kain itu efektif dan jika demikian, kapan Anda harus memakainya? Berikut penjelasannya seperti yang dilansir dari berbagai sumber:

1 dari 6 halaman

Masker Bedah

Masker bedah adalah jenis masker wajah sekali pakai yang longgar yang menutupi hidung, mulut, dan dagu Anda. Biasanya digunakan untuk:

  • melindungi pemakainya dari semprotan, percikan, dan tetesan partikel besar.
  • mencegah penyebaran sekresi pernapasan yang berpotensi menular dari pemakainya ke orang lain.

Masker bedah dapat bervariasi dalam desain, tetapi masker itu sendiri sering berbentuk datar dan persegi panjang dengan lipatan. Bagian atas masker berisi strip logam yang dapat dibentuk ke hidung Anda.

ilustrasi masker

Shutterstock

Ikatan elastis atau ikatan lurus yang panjang membantu memegang masker bedah pada tempatnya saat Anda memakainya. Ini bisa dilingkarkan di belakang telinga Anda atau diikat di belakang kepala Anda.

2 dari 6 halaman

Masker N95

Sebuah respirator N95 adalah masker wajah yang lebih pas.Selain percikan, semprotan, dan tetesan besar, respirator ini juga dapat menyaring 95% partikel yang sangat kecil.Di antaranya termasuk virus dan bakteri.

Respirator itu sendiri umumnya berbentuk bundar atau lonjong dan dirancang untuk membentuk segel yang rapat pada wajah Anda. Pita elastis membantu menahannya dengan kuat di wajah Anda. Beberapa jenis mungkin memiliki ikatan yang disebut katup pernapasan, yang dapat membantu pernapasan dan penumpukan panas dan kelembaban.

masker n95

2020 Merdeka.com

Respirator N95 bukan satu ukuran untuk semua. Masker tersebut harus benar-benar diuji sebelum digunakan untuk memastikan bahwa segel yang tepat telah terbentuk. Jika masker tidak menutup secara efektif ke wajah, Anda tidak akan menerima perlindungan yang sesuai.

Setelah diuji dengan baik, pengguna respirator N95 harus terus melakukan pemeriksaan segel setiap kali mereka menggunakannya. Penting juga untuk dicatat, bahwa segel ketat tidak dapat dicapai dalam beberapa kelompok pengguna. Ini termasuk anak-anak dan orang-orang dengan rambut wajah.

3 dari 6 halaman

Masker Kain Buatan Sendiri

Menanggapi kebutuhan mendesak akan masker wajah, banyak orang mulai membuat sendiri dari berbagai bahan, seperti syal dan sarung bantal antimikroba.

Meskipun hal ini mungkin menawarkan beberapa tingkat perlindungan, masker kain memberikan perlindungan yang jauh lebih sedikit daripada masker bedah atau respirator.

Satu penelitian menunjukkan bahwa masker buatan sendiri mungkin setengah sama efektifnya dengan masker bedah dan hingga 50 kali tidak lebih efektif daripada masker N95.

Penelitian lain juga menunjukkan bahwa dibandingkan dengan masker buatan sendiri, masker bedah memiliki kinerja tiga kali lebih baik dalam tes filtrasi bakteri dan dua kali lebih baik dalam memblokir tetesan dalam tes batuk.

Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC) menyatakan bahwa dalam kondisi di mana masker wajah tidak tersedia, masker wajah buatan sendiri dapat digunakan sebagai pilihan terakhir.

Ketika mempertimbangkan pilihan ini, praktisi kesehatan harus berhati-hati dan lebih baik menggunakannya dalam kombinasi dengan pelindung wajah yang menutupi seluruh bagian depan dan samping wajah dan meluas ke dagu atau di bawah.

Dilansir dari Washington Post Thomas Inglesby, direktur Johns Hopkins Center for Health Security, mengatakan dalam sebuah wawancara CDC harus mendesak orang untuk menggunakan masker nonmedis atau penutup wajah.

"Saya pikir itu akan menjadi langkah bijaksana yang bisa kita ambil untuk mengurangi penularan oleh orang yang terinfeksi tetapi tidak memiliki gejala," katanya.

Namun meski telah mengenakan masker kain DIY atau buatan sendiri tidak mengurangi anjuran untuk tetap menjaga jarak fisik.

Para penulis tinjauan Lancet juga mengesahkan masker dalam kondisi tertentu:

Adalah masuk akal untuk menyarankan individu yang rentan menghindari area yang ramai dan menggunakan masker wajah secara rasional ketika terpapar ke area berisiko tinggi.

Karena bukti menunjukkan COVID-19 dapat ditularkan sebelum timbulnya gejala, penularan komunitas mungkin berkurang jika semua orang, termasuk orang yang telah terinfeksi tetapi tidak menunjukkan gejala dan menular, memakai masker wajah.

4 dari 6 halaman

Pemakaian Masker untuk Cegah Corona

SARS-CoV-2 menyebar dari orang ke orang melalui tetesan pernapasan kecil. Ini dihasilkan ketika seseorang dengan virus menghembuskan napas, batuk, atau bersin. Anda dapat tertular virus jika menghirup tetesan ini.

Selain itu, tetesan pernapasan yang mengandung virus dapat mendarat di berbagai benda atau permukaan. Menyentuh benda atau permukaan yang terkontaminasi dan kemudian menyentuh mata, hidung, atau mulut Anda, juga dapat menyebabkan infeksi.

Masker bedah tidak dapat melindungi dari infeksi SARS-CoV-2. Masker ini tidak hanya tidak bisa menyaring partikel aerosol yang lebih kecil, tetapi kebocoran udara juga terjadi melalui sisi-sisi masker saat Anda menarik napas.

Respirator N95 dapat melindungi terhadap tetesan pernapasan yang lebih kecil, seperti yang mengandung SARS-CoV-2. Namun, CDC saat ini melarang penggunaannya di luar kondisi perawatan kesehatan. Ada berbagai alasan untuk ini, di antaranya yaitu:

  • Respirator N95 harus diuji secara pas agar dapat digunakan dengan tepat. Segel yang buruk dapat menyebabkan kebocoran, sehingga mengurangi efektivitas respirator.
  • Karena kecocokannya yang ketat, respirator N95 dapat menjadi tidak nyaman dan pengap, membuat mereka sulit dipakai untuk waktu yang lama.
  • Pasokan respirator N95 kami di seluruh dunia terbatas, menjadikannya penting bahwa petugas layanan kesehatan dan responden pertama sangat membutuhkan masker tersebut sepanjang waktu.
5 dari 6 halaman

Cara Mencegah Covid-19 Lainnya

tangan

www.newsms.fm

Ingatlah bahwa ada cara lain yang efektif selain menggunakan masker untuk mencegah sakit dengan COVID-19. Ini termasuk:

  • Sering-seringlah membersihkan tangan Anda. Gunakan sabun dan air atau pembersih tangan berbahan dasar alkohol.
  • Mempraktikkan jarak fisik. Hindari kontak dengan orang yang sakit, dan tinggal di rumah jika ada banyak kasus COVID-19 di komunitas Anda.
  • Sadar akan wajah Anda.Hanya menyentuh wajah atau mulut Anda dengan tangan yang bersih.
6 dari 6 halaman

Cara Menggunakan Masker Biasa

Jika Anda memiliki gejala COVID-19, tinggal di rumah kecuali untuk menerima perawatan medis. Jika Anda tinggal bersama orang lain atau mengunjungi penyedia layanan kesehatan, kenakan masker bedah jika ada.

Ingatlah bahwa sementara masker bedah tidak melindungi terhadap infeksi dengan SARS-CoV-2, masker bedah dapat membantu menjebak sekresi pernapasan yang terinfeksi. Ini bisa menjadi alat vital dalam membantu mencegah penyebaran virus ke orang lain di sekitar Anda.

Jadi, bagaimana Anda menggunakan masker bedah dengan benar? Ikuti langkah-langkah di bawah ini:

  1. Bersihkan tangan Anda, baik dengan mencuci dengan sabun dan air atau dengan menggunakan pembersih tangan berbasis alkohol.
  2. Sebelum mengenakan masker, periksa apakah ada lubang.
  3. Temukan strip logam di masker. Ini bagian atas masker.
  4. Orientasikan masker sehingga sisi berwarna menghadap ke luar, atau menjauh dari Anda.
  5. Tempatkan bagian atas masker di jembatan hidung Anda, cetak strip logam ke bentuk hidung Anda.
  6. Lingkarkan karet gelang dengan hati-hati di belakang telinga Anda atau ikatlah ikatan yang panjang dan lurus di belakang kepala Anda.
  7. Tarik bagian bawah masker ke bawah, memastikan bahwa itu menutupi hidung, mulut, dan dagu Anda.
  8. Cobalah untuk tidak menyentuh masker saat Anda memakainya. Jika Anda harus menyentuh atau menyesuaikan masker Anda, pastikan untuk segera membersihkan tangan Anda sesudahnya.
  9. Untuk melepas masker, lepaskan ikatan dari belakang telinga Anda atau lepaskan ikatan dari belakang kepala Anda. Hindari menyentuh bagian depan masker, yang mungkin terkontaminasi.
  10. Segera buang masker di tempat sampah yang tertutup, bersihkan tangan Anda sesudahnya.

(mdk/amd)

Banyak orang hebat di sekitar kita. Kisah mereka layak dibagikan agar jadi inspirasi bagi semua. Yuk daftarkan mereka sebagai Sosok Merdeka!

Daftarkan

Ingatlah untuk menjaga komentar tetap hormat dan mengikuti pedoman komunitas kami

Menjawab Keluhan, Menyiasati Keadaan - MERDEKA BICARA with Ganjar Pranowo

5