7 Fakta Miris Banjir Besar di Jateng Selatan, Korban Tewas hingga Ancaman Kesehatan

7 Fakta Miris Banjir Besar di Jateng Selatan, Korban Tewas hingga Ancaman Kesehatan
Jateng selatan dilanda banjir besar. ©YouTube/Liputan6 SCTV
JATENG | 17 Maret 2022 13:02 Reporter : Shani Rasyid

Merdeka.com - Cuaca ekstrem yang melanda Jateng beberapa hari belakangan membuat sejumlah tempat dilanda banjir. Bahkan hampir semua kabupaten yang berada di wilayah Jateng bagian selatan tak luput dari genangan banjir, mulai dari Cilacap hingga Purworejo.

Karena banjir besar ini, akses jalan provinsi terhambat, ribuan jiwa harus mengungsi, ada pula yang harus merenggang nyawa, dan jumlah kerugian materiil tak terelakan lagi. Berikut ini kami sajikan beberapa fakta tentang dampak banjir yang melanda wilayah Jateng selatan:

2 dari 4 halaman

Banjir Kepung Tiga Kecamatan di Kebumen

jateng selatan dilanda banjir besar

©YouTube/Liputan6 SCTV

Hujan deras yang mengguyur Kebumen mengakibatkan tiga kecamatan dan belasan desa di sana terkepung banjir pada Hari Selasa (15/3). Akibat banjir itu, ratusan rumah terendam hingga ketinggian lebih dari satu meter. Aktivitas warga lumpuh, namun mereka tetap memilih bertahan di rumah.

Dikutip dari kanal YouTube Liputan 6 SCTV pada Kamis (17/3), banjir itu terjadi setelah Kebumen diguyur hujan lebat sepanjang Senin malam (14/3) hingga Selasa (15/3) dini hari. Akibat debit air yang penuh, Sungai Kalibakung meluap ke permukiman warga.
Selain merendam permukiman, banjir juga merendam persawahan. Darwin, salah seorang ketua RT setempat mengatakan, banjir itu membuat para petani padi terancam gagal panen.

Jalan Nasional Lumpuh

jateng selatan dilanda banjir besar
©YouTube/Liputan6 SCTV

Banjir besar yang melanda Jateng selatan membuat sejumlah ruas di Jalan Nasional yang menghubungkan Yogyakarta-Kebumen, hingga Cilacap lumpuh. Selain banjir di area Banyumas, banjir juga meredam Jalan Nasional di area Kebumen, tepatnya di daerah Gombong serta di Karanganyar.

Banjir itu mengakibatkan kemacetan hingga 6 kilometer. Ketinggian air yang mencapai 50 cm membuat sejumlah kendaraan tidak bisa melintas. Bahkan sejumlah kendaraan roda dua mogok karena dipaksa pengendaranya untuk menerobos banjir.

“Jalan Raya Karanganyar-Gombong terdampak banjir dari Sungai Karanganyar setinggi 40 cm. Sehingga lalu lintas agak macet, namun bisa diatasi oleh beberapa petugas polisi yang mengatur,” kata Junaidi, perangkat Desa Panjatan, Kecamatan Karanganyar.

3 dari 4 halaman

Banjir Renggut Korban Jiwa

jateng selatan dilanda banjir besar

©YouTube/Liputan6 SCTV

Pada Rabu pagi (16/3), seorang lansia ditemukan tewas di tengah genangan banjir. Mudasir (90), ditemukan warga dalam kondisi tertelungkup tak jauh dari rumahnya di Desa Demangsari, Kecamatan Ayah, Kebumen.

Dugaan sementara, korban terperosok saat berupaya kembali ke rumahnya pada malam hari sebelumnya. Sebelumnya korban mengungsi ke tempat anaknya yang berjarak 200 meter dari rumah korban.

“Jam 10 tadi malam almarhum sudah merasa tidak kerasan mengungsi di rumah anaknya. Mungkin almarhum ini mau pulang ke rumahnya tanpa pamitan sama anaknya,” kata Warisman, kepala Desa Demangsari, Kebumen.

Sopir Bus Diamuk Warga karena Terjang Banjir

jateng selatan dilanda banjir besar
©YouTube/Liputan6 SCTV

Bergeser ke Purworejo, seorang sopir bus diamuk warga karena memaksa menerjang banjir. Genangan air yang dilewati bus itu terhempas hingga rumah-rumah yang berada di pinggir jalan.

Warga yang sudah terkena bencana tak kuasa menahan amarah karena mereka menganggap sopir bus itu menambah penderitaan mereka. Diduga, bus itu melaju dengan kencang di tengah genangan banjir pada Selasa (15/3) sore. Selain itu, mereka khawatir bangunan semi permanen milik mereka ambruk akibat tak kuat menahan genangan banjir.

“Jadi di jalan yang tergenang banjir ini di kanan kirinya terdapat warung-warung yang terbuat dari bahan yang tidak permanen. Kalau terkena terjangan ombak akibat kendaraan yang melaju kencang, akan menimbulkan kerusakan pada warung-warung itu,” kata Muslim Hidayat, KBO Lantas Polres Purworejo dikutip dari YouTube Liputan 6 SCTV pada Kamis (17/3).

4 dari 4 halaman

Ancaman Krisis Air Bersih

jateng selatan dilanda banjir besar
©YouTube/Liputan6 SCTV

Di Kecamatan Butuh, Purworejo, banjir menggenangi ratusan rumah warga. Namun banjir berangsur surut hingga menyisakan ketinggian sekitar 40 cm pada Selasa (15/3) sore. Tak hanya rumah, banjir juga mengancam sumur milik warga sehingga mereka khawatir akan mengalami krisis air bersih.

“Jadi kalau ditinggal ya bingung. Jadi kalau untuk mandi atau masak air sudah nggak bisa, ini sudah lumpuh total. Jadi kalau mau mandi ya sekedarnya saja,” kata Fitri, salah seorang korban banjir di Purworejo.

Meski banjir telah surut, petugas tidak mau ambil risiko terhadap ancaman banjir susulan. Mereka pun mengevakuasi warga di Kecamatan Butuh yang rumahnya masih terendam banjir dengan perahu karet. Dalam evakuasi itu, mereka memprioritaskan anak-anak dan lansia.

Ribuan Jiwa Mengungsi

jateng selatan dilanda banjir besar
©YouTube/Liputan6 SCTV

Di Banyumas, banjir menyebabkan ribuan jiwa harus mengungsi. Namun pada Selasa (15/3) siang, sudah banyak warga yang kembali ke rumah karena air telah surut.

Bupati Banyumas Achmad Husein mengatakan, Pemkab Banyumas melalui BPBD langsung turun tangan untuk melakukan penanganan begitu mendengar ada banjir. Sedangkan Pelaksana Tugas BPBD Titik Puji Astuti mengatakan ada tiga titik pengungsian yang disediakan, yaitu di Desa Pandak, Desa Prembun, dan Gebangsari.

Warga Pilih Bertahan Jaga Harta Benda

jateng selatan dilanda banjir besar
©YouTube/Liputan6 SCTV

Jauh ke Kabupaten Grobogan, banjir melanda enam dusun di Desa Cingkrong. Ketinggian banjir yang mencapai 80 cm mengganggu aktivitas warga di desa itu. Hampir 90 rumah terendam.

Pada Rabu (16/3) dini hari, banjir susulan dengan arus cukup deras kembali menerjang desa itu. Namun para warga tetap memilih tinggal di rumah. Mereka ingin memastikan harta benda mereka tidak hanyut terbawa arus banjir.

“Nunggu di rumah, menunggu barang-barang biar nggak hilang. Kalau semakin meninggi ya tetap di rumah saja,” kata Sulastri, salah satu korban banjir di Grobogan.

(mdk/shr)

Baca berita pilihan dari Merdeka.com

Mari bergabung di Grup Telegram

Merdekacom News Update

Ingatlah untuk menjaga komentar tetap hormat dan mengikuti pedoman komunitas kami