5 Efek Samping Makan Kentang Terlalu Banyak, Salah Satunya Naikkan Berat Badan

5 Efek Samping Makan Kentang Terlalu Banyak, Salah Satunya Naikkan Berat Badan
ilustrasi kentang. www.potatoes.com
JATIM | 5 Maret 2021 14:55 Reporter : Rakha Fahreza Widyananda

Merdeka.com - Kentang merupakan salah satu bahan makanan yang mudah kita dapatkan dan juga mudah diolah menjadi berbagai makanan kesukaan. Contohnya saja mulai dari kentang goreng, kentang rebus, ataupun berbagai resep makanan yang menggunakan bahan dasar kentang tentunya mudah kita jumpai di manapun kita berada.

Maka dari itu, tak mengherankan jika banyak sekali orang yang menyukai makanan ini serta tak jarang mengonsumsinya dengan berlebihan. Sesuatu yang berlebihan pastinya akan berdampak negatif bagi tubuh kita. Termasuk saat mengonsumsi kentang secara berlebihan.

Sebetulnya, beberapa efek negatif dari kentang ini tak berbahaya bagi tubuh. Namun, tak ada salahnya jika kita lakukan langkah antisipasi guna mencegah terjadinya hal yang tak diinginkan.

Dilansir dari Eat This, berikut ini kami telah rangkum 5 efek samping makan kentang terlalu banyak.

2 dari 6 halaman

1. Picu Sakit Perut

ilustrasi kentang
©Pixabay/HolgersFotografie

Efek samping makan kentang terlalu banyak yang pertama adalah dapat memicu sakit perut. Satu kentang berukuran sedang dengan kulitnya mengandung 4 gram serat, yang tidak hanya membuat Anda merasa kenyang dengan memperlambat pencernaan, tetapi juga membantu menjaga segala sesuatunya bergerak, sehingga mencegah sembelit. Namun, karena kentang tinggi pati (dan karenanya karbohidrat), mereka juga dapat menyebabkan gas saat dimakan dalam jumlah banyak.

Menurut Lisa Richards, ahli gizi dan pencipta The Candida Diet, Anda memiliki risiko lebih tinggi untuk efek samping yang tidak nyaman ini jika Anda makan kentang tanpa sumber protein apa pun di sampingnya.

3 dari 6 halaman

2. Makan Kentang Goreng Tingkatkan Risiko Kematian Lebih Cepat

ilustrasi kentang©Pixabay

Konsumsi kentang goreng terlalu sering dapat memperpendek usia seseorang. Dengan kata makan kentang goreng secara berlebihan dapat meningkatkan risiko kematian lebih cepat.

Pernyataan ini dibuktikan dengan suatu penelitian yang diterbitkan dalam American Journal of Clinical Nutrition. Penelitian ini telah melibatkan sebanyak 4.400 orang yang berusia 45-79 tahun. Penelitian berlangsung selama 8 tahun. Selama studi berlangsung, pola makan peserta selalu dipantau oleh peneliti.

Pada tahun kedelapan, setidaknya ada 236 orang peserta penelitian ini meninggal dunia. Sebagian besar dari mereka miliki kebiasaan makan kentang goreng atau keripik kentang setiap minggunya.

4 dari 6 halaman

3. Bisa Picu Berat Badan

ilustrasi kentang©Pixabay

Efek samping makan kentang terlalu banyak yang selanjutnya adalah memicu peningkatan berat badan. Kentang kaya karbohidrat mungkin mendapat reputasi buruk dalam hal berat, mereka sebenarnya makanan yang sangat baik untuk melangsingkan tubuh karena bebas lemak dan tinggi serat.

Sebuah studi tahun 2014 menemukan bahwa orang yang makan 5 hingga 7 porsi kentang seminggu kehilangan jumlah berat yang sama dengan mereka yang tidak memasukkannya ke dalam makanan mereka.

Tetap saja, itu hanya jika Anda menikmatinya dalam jumlah sedang dan memasaknya dengan cara yang sehat. Jelas, produk kentang goreng dan hidangan kentang yang diisi dengan krim asam, keju, dan mentega, mengandung lebih banyak kalori daripada kentang yang hanya dipanggang dengan sedikit minyak zaitun. Dan pada akhirnya, kebiasaan ini akan meningkatkan berat badan secara drastis. 

5 dari 6 halaman

4. Gula Darah Meningkat

goreng saus keju©BounceParkSG

Efek samping makan kentang terlalu banyak yang keempat adalah picu kenaikan gula darah.
Meskipun kentang dianggap sebagai karbohidrat "kompleks" yang sehat , mereka tetap dapat meningkatkan gula darah Anda. 

Intinya, tubuh Anda mengubah karbohidrat menjadi gula sederhana yang disebut glukosa. Hormon insulin membantu mengangkut gula ini ke sel Anda sehingga tubuh Anda dapat menggunakannya untuk energi. Sebuah penelitian telah menunjukkan bahwa kentang memiliki indeks GI yang sedang hingga tinggi.

Namun, perlu dicatat juga bahwa varietas kentang tertentu mungkin lebih kecil kemungkinannya untuk meningkatkan gula darah Anda daripada yang lain. Misalnya, kentang russet memiliki GI lebih tinggi daripada kentang karisma.

Selain itu, kentang utuh dengan kulitnya memiliki GI lebih rendah daripada kentang tumbuk atau potong dadu tanpa kulit. Membiarkan kentang menjadi dingin sebelum dimakan dapat menurunkan GI mereka juga.

6 dari 6 halaman

5. Alami Tekanan Darah Tinggi

goreng©2018 Merdeka.com/FreeImages

Kentang mengandung tiga mineral utama yang berhubungan dengan penurunan tekanan darah: kalium, kalsium, dan magnesium. Namun sebuah penelitian mengatakan bahwa kentang sebenarnya dapat memiliki efek sebaliknya yaitu meningkatkan tekanan darah Anda jika Anda melakukannya secara berlebihan.

Sebuah studi tahun 2016 menemukan bahwa wanita yang makan kentang rebus, panggang, atau tumbuk empat kali atau lebih dalam seminggu memiliki 11% peningkatan risiko terkena hipertensi (tekanan darah tinggi) dibandingkan dengan orang yang hanya makan sayuran bertepung ini kurang dari sekali sebulan. 

Tidak mengherankan, peningkatan itu bahkan lebih signifikan 17% untuk mereka yang mengonsumsi kentang goreng lebih dari tiga kali seminggu.

(mdk/raf)

Baca berita pilihan dari Merdeka.com

Mari bergabung di Grup Telegram

Merdekacom News Update

Ingatlah untuk menjaga komentar tetap hormat dan mengikuti pedoman komunitas kami