6 Jenis Penyakit Kardiovaskular yang Wajib Diwaspadai, Ketahui Sebelum Terlambat

6 Jenis Penyakit Kardiovaskular yang Wajib Diwaspadai, Ketahui Sebelum Terlambat
Ilustrasi sakit jantung. ©2013 Merdeka.com/Shutterstock/Pathompong Chai-onnom
JATIM | 24 Juni 2022 06:35 Reporter : Edelweis Lararenjana

Merdeka.com - Terdapat beberapa jenis penyakit kardiovaskular yang penting untuk Anda ketahui. Jenis penyakit kardiovaskular dapat memiliki berbagai penyebab, maka dari itu sangat penting bagi Anda untuk mengetahui perbedaannya.

Penyakit kardiovaskular (CVD) adalah istilah umum untuk menyebut kondisi yang mempengaruhi jantung atau pembuluh darah. Penyakit ini biasanya terkait dengan penumpukan timbunan lemak di dalam arteri (aterosklerosis) dan peningkatan risiko pembekuan darah.

Penyakit Kardiovaskular juga dapat dikaitkan dengan kerusakan arteri di organ seperti otak, jantung, ginjal, dan mata. Penyakit kardiovaskular seringkali dapat dicegah dengan cara menjalani gaya hidup yang lebih sehat.

Berikut ulasan selengkapnya mengenai beberapa jenis penyakit kardiovaskular yang penting untuk Anda ketahui dan waspadai.

2 dari 4 halaman

1. Penyakit Jantung Koroner

Jenis penyakit kardiovaskular yang pertama adalah jantung koroner. Penyakit jantung koroner (PJK) terjadi ketika suplai darah otot jantung Anda tersumbat atau terganggu oleh penumpukan zat lemak (atheroma) di arteri koroner, dilansir dari nhsinform.scot.

Arteri koroner adalah pembuluh darah utama yang memasok darah ke jantung. Jika arteri koroner menjadi sempit karena penumpukan ateroma, suplai darah ke otot jantung akan dibatasi. Hal ini dapat menyebabkan angina (nyeri dada). Jika arteri koroner benar-benar tersumbat, kondisi tersebut dapat menyebabkan serangan jantung. Ini adalah keadaan darurat medis.

2. Stroke

Jenis penyakit kardiovaskular yang kedua adalah stroke. Stroke merupakan kondisi medis serius yang terjadi ketika suplai darah ke otak terganggu. Seperti semua organ, otak membutuhkan pasokan oksigen dan nutrisi yang konstan agar berfungsi dengan baik. Ini disediakan oleh darah, jadi jika aliran darah Anda dibatasi atau dihentikan, sel-sel otak akan mulai mati.

Hal ini dapat menyebabkan kerusakan otak dan kemungkinan kematian. Oleh karena itu, stroke adalah keadaan darurat medis dan mendapatkan perawatan segera adalah hal yang sangat penting. Semakin cepat pasien stroke menerima perawatan, semakin sedikit kerusakan yang mungkin terjadi.

Gejala utama stroke dapat diingat dengan kata FAST yang merupakan singkatan dari:

  • Wajah – wajah mungkin terkulai di satu sisi, orang tersebut mungkin tidak dapat tersenyum atau mulut atau matanya mungkin terkulai
  • Lengan – orang yang diduga terkena stroke mungkin tidak dapat mengangkat lengannya dan tetap mengangkatnya karena lemah atau mati rasa
  • Pidato – ucapan orang tersebut mungkin tidak jelas atau kacau, atau mereka mungkin tidak dapat berbicara sama sekali meskipun tampak terjaga
  • Waktu – sekarang saatnya untuk segera menghubungi 999 jika Anda melihat salah satu dari tanda atau gejala ini
3 dari 4 halaman

3. Penyakit Arteri Perifer

Jenis penyakit kardiovaskular yang ketiga adalah arteri perifer. Penyakit arteri perifer, juga dikenal sebagai penyakit pembuluh darah perifer, terjadi ketika ada penyumbatan di arteri ke anggota tubuh Anda (biasanya kaki), masih melansir nhsinform.scot.

Gejala penyakit arteri perifer yang paling umum adalah nyeri pada kaki saat berjalan. Ini biasanya terjadi di salah satu atau kedua paha, pinggul, atau betis. Rasa sakitnya bisa terasa seperti kram, nyeri tumpul atau sensasi berat pada otot-otot kaki. Biasanya, rasa sakit datang dan pergi dan memburuk saat Anda menggunakan kaki untuk berjalan atau menaiki tangga.

4. Penyakit Aorta

Jenis penyakit kardiovaskular yang ke empat adalah aorta. Aorta adalah pembuluh darah terbesar di tubuh. Ia membawa darah dari jantung ke seluruh tubuh Anda. Jenis penyakit aorta yang paling umum adalah aneurisma aorta, di mana dinding aorta melemah dan menonjol keluar. Anda biasanya akan mengalami nyeri di dada, punggung atau perut (perut) saat menderitanya.

4 dari 4 halaman

5. Kardiomiopati

Jenis penyakit kardiovaskular yang kelima adalah kardiomiopati. Kardio adalah istilah untuk penyakit otot jantung. Kondisi ini kadang-kadang hanya disebut jantung yang membesar. Orang dengan kondisi ini memiliki hati yang luar biasa besar, tebal, atau kaku. Jantung mereka tidak dapat memompa darah sebaik yang seharusnya.

Tanpa pengobatan, kardiomiopati memburuk seiring waktu. Kondisi ini dapat menyebabkan gagal jantung dan irama jantung yang tidak normal. Kardiomiopati kadang-kadang dapat diturunkan dalam keluarga, tetapi juga dapat disebabkan oleh tekanan darah tinggi, diabetes, obesitas, penyakit metabolik, atau infeksi, mengutip webmd.com.

6. Gagal Jantung

Jenis penyakit kardiovaskular yang ke enam adalah gagal jantung. Gagal jantung adalah istilah yang menakutkan bagi sebagian besar orang. Namun, saat mengalami kondisi ini bukan berarti jantung Anda telah "gagal", atau berhenti bekerja. Tetapi, jantung tidak memompa sekuat yang seharusnya.

Kondisi ini akan menyebabkan tubuh menahan garam dan air, yang akan membuat Anda bengkak dan sesak napas. Gagal jantung adalah masalah kesehatan utama di banyak negara, dan sudah seharusnya diwaspadai.

(mdk/edl)

Baca berita pilihan dari Merdeka.com

Mari bergabung di Grup Telegram

Merdekacom News Update

Ingatlah untuk menjaga komentar tetap hormat dan mengikuti pedoman komunitas kami

Opini