MALANG
  1. MALANG
  2. KABAR MALANG
Kampus

Menristekdikti mulai proses merger 243 PTS

"Saya bukan menghapus. Ada penghapusan PTS sudah saya lakukan. 243 perguruan tinggi. Sekarang tahap merger, penggabungan ya," kata Muhammad Nasir

Oleh: Rizky Wahyu Permana 19 September 2018 16:14

Merdeka.com, Malang - Menteri Riset Teknologi dan Pendidikan Tinggi (Menristekdikti) Muhammad Nasir menjalankan kebijakan mengurangi jumlah perguruan tinggi swasta (PTS) di Indonesia. Pengurangan tersebut dilakukan dengan proses merger atau penggabungan.

"Saya bukan menghapus. Ada penghapusan PTS sudah saya lakukan. 243 perguruan tinggi. Sekarang tahap merger, penggabungan ya," kata Muhammad Nasir di Kota Malang, Senin (17/9).

Penggabungan tersebut, kata Nasir, untuk peningkatan kualitas bagi PTS dengan program studi dan mahasiswa minim. Mereka diminta melebur dengan perguruan tinggi lain.

"Supaya perguruan tinggi tidak terlalu banyak tapi makin kuat ya harapan saya ke depannya," tegasnya.

Program pengurangan perguruan tinggi sudah disosialisasikan beberapa waktu lalu. Beberapa perguruan tinggi dengan jumlah tiga atau empat dapat melakukan merger menjadi satu.

Sementara itu, Menteri Nasir juga menegaskan tentang perguruan tinggi yang telah menjalankan perkuliahan secara online atau darling. Karena tuntutan teknologi, banyak kampus menjalankan sesuai dengan ketentuan yang berlaku. Sejumlah kampus mampu dan cakap menyediakan infrastruktur sesuai dengan yang disyaratkan.

"Perguruan tinggi sudah banyak yang punya infrastruktur yang baik, contohnya Universitas Terbuka (UT). UT itu mahasiswanya 350 ribu di seluruh dunia. Infrastrukturnya sudah baik, nyatanya sudah jalan dan tidak ada masalah," katanya.

Selain itu, kata Menteri Nasir, ada beberapa kampus yang sekarang berpredikat universitas. Contohnya, kampus Bina Sarana Informatika (BSI) resmi menjadi Universitas Bina Sarana Informatika (UBSI).

Surat Keputusan Perubahan BSI menjadi Universitas Bina Sarana Informatika (UBSI) ini diserahkan langsung oleh Prof. Ainun Naim, Ph.D, MBA, selaku Sekretaris Jenderal Kementrian Riset, Teknologi dan Pendidikan Tinggi kepada Pengurus Yayasan BSI, Efriadi Salim yang didampingi oleh Direktur BSI Naba Aji Notoseputro.

Penyerahan Surat Keputusan tersebut dihadiri pula oleh Prof. Intan Ahmad, Ph.D; selaku Direktur Jenderal Pembelajaran & Kemahasiswaan, Kepala Lembaga Layanan Pendidikan Tinggi Wilayah III DKI Jakarta, Dr. Ir. Ilah Sailah, M.S; Sekretaris Lembaga Layanan Pendidikan Tinggi Wilayah III DKI Jakarta, Dr. M. Samsuri, S.Pd, MT, serta Wakil Direktur BSI Dr. Mochamad Wahyudi, Wakil Direktur Bidang Kemahasiswaan Suharyanto, M.Kom, Ketua Program Studi di BSI, beserta jajaran pimpinan BSI lainnya.

Direktur BSI, Naba Aji Notoseputro menyatakan, bahwa perubahaan dari BSI menjadi UBSI tersebut adalah sebagai salah satu antispasi kesiapan BSI untuk menghadapi era disruptif dan era Revolusi Indutri 4.0.

Sudah 30 tahun lamanya BSI telah eksis pada dunia pendidikan tinggi, tentunya perkembangan tersebut membuat BSI menjadi salah satu perguruan tinggi terbesar. Dengan demikian sekitar 25 kampus se-Indonesia dan kurang lebih 40 ribu mahasiswa aktif akan bergabung. Pihak Yayasan BSI berinisiatif untuk menyatukan 21 perguruan tinggi yang dimiliki oleh BSI menjadi satu Universitas besar.

Menurut Naba, perubahan menjadi Universitas tersebut juga sebagai salah satu langkah BSI menjadi perguruan tinggi besar dengan pengelolaan yang baik dan efesien. Selain itu juga sebagai upaya BSI dalam meningkatkan kualitas sistem pendidikan serta kompetensi lulusannya. Mahasiswa yang berada kampus daerah maupun yang di Jakarta akan merasakan hak yang sama, baik dari sistem pembelajaran, pengembangan kompetensi, hingga kesempatan berkarir.

"Perubahan menjadi Universitas ini, akan memberikan manfaat kepada seluruh civitas akademika BSI, baik mahasiswa, dosen maupun alumninya. Seperti, mahasiswa diploma tiga akan lebih mudah untuk melanjutkan pendidikannya pada program Strata Satu. Nantinya, Universitas Bina Sarana Informatika (UBSI) akan memiliki 4 Fakultas, yakni Fakultas Tenik, Fakultas Teknologi Informasi, Fakultas Komunikasi dan Bahasa serta Fakultas Ekonomi dan Bisnis," kata Naba.

Dari 4 Fakultas Universitas Bina Sarana Informatika (UBSI) memiliki 10 program S1 (Strata Satu), terdiri dari Teknologi Informasi, Rekayasa Perangkat Lunak, Ilmu Komputer, Sistem Informasi, Manajemen, Akuntansi, Sastra Inggris, Ilmu atau Sains Komunikasi, Teknik atau Rekayasa Elektro, Teknik atau Rekayasa Industri. Serta program D3 (dimpola tiga), terdiri dari 12 program studi, yakni Sistem Informasi Akuntansi, Sistem Informasi, Teknologi Komputer, Akuntansi, Administrasi Perkantoran, Administrasi Bisnis, Manajemen Pajak, Perhotelan, Bahasa Inggris, Kehumasan, Penyiaran dan Periklanan.

Baca juga:

(rwp)

Laporan: Darmadi Sasongko

Join Merdeka.com
Komentar

KAMU PERLU TAHU

POPULER DI MALANG

BERITA MALANG