MALANG
  1. MALANG
  2. KABAR MALANG
Politik

Timses Sebut Jokowi-Ma'ruf Unggul di Jawa Timur, Tapi Berat di Madura

Pasangan Joko Widodo dan Ma'ruf Amin memasang target kemenangan sebesar 70 persen di Jawa Timur.

Oleh: Rizky Wahyu Permana 14 November 2018 17:22

Merdeka.com, Malang - Pasangan Joko Widodo dan Ma'ruf Amin memasang target kemenangan sebesar 70 persen di Jawa Timur. Target tersebut dinilai optimis dapat tercapai setelah melihat kekuatan utuh di Jawa Timur.

Tim Koordinator Daerah (TKD) Pemenangan Joko Widodo dan Ma'ruf Amin sudah menghitung secara detail sumber perolehan 70 persen suara tersebut. Basis kekuatan dalam peta Pilpres 2014 akan menjadi dasar untuk melakukan penguatan.

"Pemilu 2019 memang agak berbeda dengan 2014. Setelah selesai Pilgub, dua kekuatan jadi satu untuk Pak Jokowi. Yaitu kekuatan Gus Ipul (Syaifullah Yusuf), kekuatannya Bu Khofifah (Khofifah Indar Parawansa) menjadi satu untuk Pak Jokowi," kata Sri Untari Bisowarno, Sekretaris Tim Koordinator Daerah (TKD Pemenangan Joko Widodo dan Ma'ruf Amin di Kota Malang, Senin (12/11).

"Jadi kami punya harapan besar bahwa ini akan menjadi sebuah perwujudan gerak kami untuk mencapai target. Karena Beliau saat Rakernas memasang target 70 persen. Tentu saja semuanya harus bekerja," sambungnya.

Kata Untari, kendati mayoritas survei memenangkan Joko Widodo dan Ma'ruf Amin, harus tetap bekerja dan tidak boleh lengah. Semua harus bekerja keras dengan mengerakkan kekuatan sampai door to door agar pesannya sampai kepada calon pemilih.

"Katakanlah hari ini, 1000 kali survei menyatakan Pak Jokowi menang, kita tidak boleh tidur, tidak boleh lengah," tegasnya.

Namun ditegaskan Untari, seluruh tim harus mengedepankan etika, norma dan menatuhi aturan-aturan yang berlaku. Serta tidak menyebarkan berita fitnah dan hoaks yang justru tidak mendatangkan simpati.

Sementara itu peta potensi perolehan suara disebutkan Untari untuk daerah-daerah Tapal Kuda diuntungkan oleh kader-kader partai koalisi yang memimpin daerah tersebut. Kabupaten Jember dipimpin kepala daerah asal Partai Nasdem, Bondowoso dipimpin kader PPP dan Banyuwangi dipimpin kader PDIP.

"Jadi kami optimis, 14 daerah kemarin yang kalah itu akan kembali ke pangkuan," tegasnya.

Pertarungan agak sengit diperkirakan akan terjadi di Madura dan beberapa daerah Mataraman. Karena dalam Pemilu 2014 lalu Jokowi juga kalah di daerah tersebut.

"Semuanya sebenarnya pada posisi berjuang, tapi memang perjuangan bisa menjadi lebih keras ada di Madura. Petanya agak sengit di Madura, kemudian ada di daerah-daerah Mataraman agak masuk, ada daerah-daerah sengit. Kita lihat beberapa titik. Dulu nggak pernah menang sama sekali di sana. Madura 2014 kita kalah semua," jelasnya.

Diyakini Untari, kebijakan Joko Widodo selama lima tahun menjabat sebagai presiden akan diapresiasi oleh masyarakat Madura. Sehingga dipastikan perolehan suara di Pulau Garam tersebut akan meningkat, termasuk kebijakan membebaskan jembatan Suramadu beberapa waktu lalu.

"Ini kan bagaimana kita meningkatkan suara, memberikan kepercayaan kepada saudara-saudara kita yang di sana. Dengan Pak Jokowi membuka Madura untuk kepentingan pembangunan Madura melalui pembebasan Suramadu, saya kira harus diapresiasi saudara-saudara di sana," katanya.

Baca juga:

(rwp)

Laporan: Darmadi Sasongko

Join Merdeka.com
Komentar

KAMU PERLU TAHU

POPULER DI MALANG

BERITA MALANG