MALANG
  1. MALANG
  2. KULINER
Makanan Khas Malang

Kecap manis, si hitam kental khas kuliner Nusantara

Sebagai salah satu bumbu khas Nusantara, kecap manis sudah tidak dapat dilepaskan lagi kelezatannya dari lidah masyarakat.

Oleh: Rizky Wahyu Permana 1 Mei 2017 00:32
Salah satu merek kecap manis yang sudah sangat lekat dengan lidah masyarakat Malang

Merdeka.com, Malang - Sebagai sebuah bumbu masak, kecap memang sudah dikenal sebagai salah satu penyedap yang khas dari China. Namun Indonesia juga memiliki varian kecapnya sendiri yang memiliki citarasa sangat berebeda dari aslinya dan memiliki rasa manis yang hanya ada di Indonesia saja.

Kecap sejatinya merupakan salah satu bahan makanan yang berasal dari Tiongkok. Bahan makanan yang namanya berasal dari kata koechiap atau ke-tsiap ini sesungguhnya memiliki usia yang sudah sangat tua dan bahkan lebih awal dibanding sistem penanggalan masehi yang kini digunakan.

Di wilayah Indonesia sendiri, bahan ini diperkirakan sudah mulai masuk sejak akhir abad abad ke-17. Dalam Jejak Rasa Nusantara: Sejarah Masakan Nusantara (2016), Fadly Rahman menulis bahwa catatan mengenai kata ini di wilayah Nusantara didapat melalui laporan yang ditulis oleh seorang pedagang bernama William Petyt pada tahun 1680.

Uniknya, catatan mengenai kecap tersebut ditulisnya dengan cukup unik ukan dengan nama aslinya melainkan sebagai catch-up. Padahal pada masa itu, kecap dari tiongkok juga sudah cukup dikenal di dunia dan memiliki sebutan sebagai soy sauce yang biasa digunakan hingga saat ini.

Penyebutan catch-up dan bukannya soy sauce untuk kecap asal Nusantara ini ditengarai karena memang rasanya yang sudah cukup berbeda. Jika kecap dari Tiongkok dan Jepang lazimnya cenderung memiliki rasa asin maka kecap dari Nusantara memiliki tekstur yang lebih kental dan rasa yang manis.

Rasa manis dari kecap Nusantara itu merupakan akibat dari penyesuaian rasanya dengan lidah masyarakat lokal. Hal itu menyebabkan dalam pembuatannya, kecap di Nusantara tidak hanya berbahan kedelai saja namun juga dicampur dengan gula Jawa. Bahkan di beberapa daerah juga ditambah beberapa bahan lain seperti rebon, kayu manis, kapulaga, jahe serta berbagai bahan lainnya untuk menyesuaikan rasanya dengan lidah masyarakat lokal.

Semakin berkembangnya masa, kecap menjelma menjadi salah satu bumbu yang paling khas dari beberapa wilayah Nusantara terutama pulau Jawa. Rasa manis yang dilahirkan dari gula Jawa dan berpadu dengan gurihnya keledai menjadikan munculnya citarasa yang sangat khas dan tidak dapat terpisahkan pada lidah masyarakat Indonesia hingga saat ini.

Uniknya, terdapat banyak pabrik kecap di Indonesia yang memiliki citarasa berbeda-beda di tiap daerah. Bahkan tak jarang dalam satu daerah juga terdapat puluhan pabrik kecap dengan racikan resep dan hasil akhir rasa yang sangat berbeda. Perbedaan rasa yang beragam dari kecap ini membuat banyak orang menjadi sangat fanatik dengan merek-merek kecap tertentu. Namun walau berbeda rasa, kentalnya rasa manis dari kecap ini merupakan pemersatu yang membedakan bumbu masak ini dari kecap asal negara dan budaya lain.

Baca juga:

(rwp/rwp)

Join Merdeka.com
Komentar

KAMU PERLU TAHU

POPULER DI MALANG

BERITA MALANG