Apresiasi Mall Pelayanan Publik Banyuwangi, Ini Harapan Menteri Susi

PERISTIWA » BANYUWANGI | 6 April 2019 15:54 Reporter : Rizlia Khairun Nisa

Merdeka.com - Menteri Kelautan dan Perikanan Susi Pudjiastuti mengunjungi Banyuwangi selama lima hari, Selasa-Sabtu (2-6/4). Salah satu yang dikunjungi adalah Mall Pelayanan Publik Banyuwangi. Susi pun mengapresiasi adanya pusat pelayanan administrasi publik tersebut.

"Mall Pelayanan Publik ini luar biasa, ada 199 dokumen dan izin dilayani dalam satu ruangan. Sampai mau menikah di sini juga bisa. Sangat memudahkan masyarakat," ujarnya.

Susi pun berharap agar perizinan kapal nelayan yang berada di kewenangan pemerintah provinsi bisa diakses di kabupaten.

Susi menceritakan, saat menggelar dialog dengan nelayan di Pantai Muncar Banyuwangi kemarin, Kamis (4/4/2019) dirinya menerima keluhan dari sejumlah nelayan terkait izin kapal berbobot 10-30 GT yang kini menjadi kewenangan pemerintah provinsi. Menurut nelayan tersebut, itu menjadi tidak efektif dan efisien.

"Mereka mengaku keberatan kalau harus mengurus ke provinsi karena dianggap tidak efektif, memakan waktu, dan biaya. Justru mereka minta diserahkan ke daerah lagi," kata Susi.

Menteri Kelautan dan Perikanan Susi Pudjiastuti bersama Bupati Abdullah Azwar Anas di Banyuwangi ©2019 Merdeka.com

Mengacu pada Peraturan Menteri KP nomor 23 tahun 2013 tentang pendaftaran dan penandaan kapal perikanan, Gubernur diberikan kewenangan melakukan pendaftaran kapal perikanan berukuran 10-30 GT yang ada di wilayahnya.

Dari situ, lanjut Susi, pihaknya meminta agar pemprov bisa berkolaborasi dengan daerah terkait pengeluaran izin tersebut.

"Karena peralihan peraturan yang sekarang perizinannya dialihkan ke provinsi, barangkali gubernur bisa bekerja sama untuk menaruh personelnya di daerah guna membantu pengurusan perizinan kapal nelayan. Seperti di Mall Pelayanan Publik Banyuwangi yang mengintegrasikan ratusan layanan ini," ujarnya.

Mall Pelayanan Publik di Banyuwangi merupakan mall pertama di Indonesia yang didirikan kabupaten. Saat ini, mall tersebut mengintegrasikan 199 layanan perizinan dan dokumen. Mulai dokumen administrasi kependudukan, layanan perpajakan, imigrasi, pertanahan, hingga layanan kepolisian.

"Di Banyuwangi sudah ada mall pelayanan publik yang mengintegrasikan 199 layanan dokumen dan izin dalam dalam satu lokasi. Jadi soal izin kapal itu mungkin bisa langsung disatukan ke mall ini sehingga nelayan semakin mudah mengurus perizinannya karena lebih dekat," ujar Susi.

Menteri Kelautan dan Perikanan Susi Pudjiastuti bersama Bupati Abdullah Azwar Anas di Banyuwangi ©2019 Merdeka.com

Terkait hal tersebut, Bupati Abdullah Azwar Anas menyambut baik ide Menteri Susi. "Mall ini dibuat untuk memudahkan pengurusan dokumen dan perizinan. Jika Bu Susi menginginkan izin kapal di provinsi untuk bisa bergabung di mall pelayanan publik ini, tentunya kami siap memfasilitasi," kata Anas.

Menteri Susi berada di Banyuwangi selama lima hari dengan melakukan serangkaian agenda. Mulai dari membuka event Banyuwangi Underwater Festival, melakukan dialog dengan nelayan, mengunjungi Tempat Pengolahan Sampah Terpadu (TPST) berbasis desa, hingga berlibur di Pulau Tabuhan Banyuwangi.

Tak ketinggalan, Menteri Susi juga melakukan kampanye gemar makan ikan di Pondok Pesantren Mabadiul Ikhsan Tegalsari dan Miftahul Ulum Wongsorejo. Dalam kesempatan itu, Menteri Susi mengajak ribuan santri makan ikan bersama.

(mdk/hhw)