AS jadi favorit lomba tembak sniper tapi melempem disikat TNI

PERISTIWA | 29 Mei 2015 16:30 Reporter : Laurel Benny Saron Silalahi

Merdeka.com - Panglima Komando Cadangan Strategis Angkatan Darat (Pangkostrad) Letjen Mulyono mengaku bangga atas prestasi prajurit TNI memenangkan lomba menembak antar militer tingkat Internasional, Australia Army Skill at Arms Meeting (AASAM) 2015.

Menurut Mulyono, selain kesiapan mental prajurit, faktor lain yang mendukung TNI menjuarai loba tembak tersebut adalah kecanggihan senjata buatan dalam negeri.

"Pindad telah berhasil memproduksi senjata yang sesuai dengan petembak-petembak TNI. Ini adalah kebanggaan kita bersama dan prestasi bangsa Indonesia maka ini harus dipertahankan," kata Mulyono, di Mabes TNI AD, Jakarta Pusat, Jumat (29/5).

Dia melanjutkan, PT Pindad yang telah mampu memproduksi dua senjata SS2 varian 4 dan pistol G2 Elit yang digunakan penembak dalam lima kategori lomba, yakni menembak pistol, senapan, senapan otomatis, sniper dan gabungan.

"Bahkan senjata kita sempat dicurigai oleh tentara dari luar sana. Mereka juga sempat meminta panitia untuk memeriksa senjata kita," pungkasnya.

Ke depan, lanjut Mulyono, masih banyak tantangan yang akan dihadapi para penembak jitu Indonesia. Di antaranya untuk kategori baru yakni penembak jitu, yang dimunculkan oleh Amerika Serikat. Kategori ini sempat merepotkan kontingen. Namun, dengan persiapan dan latihan yang tidak kenal lelah, TNI AD berhasil mendapatkan medali.

"Sniper adalah materi baru, yang dimunculkan oleh Amerika Serikat dan ini domain mereka. Materi baru ini diharapkan bisa menggagalkan Indonesia, tapi justru malah menambah medali, ini yang perlu kita banggakan, sniper dapat tiga medali emas," jelas dia.

Dalam kejuaraan ini, lanjut Mulyono, TNI AD sudah 12 kali mengikuti perhelatan kejuaraan nembak AASAM sejak 1991. Namun, sejak 2008 hingga kini tim penembak TNI AD selalu menjadi juara umum.

"Inilah prestasi yang sangat membanggakan bahkan bisa mengalahkan negara-negara maju. Artinya, dari Sumber Daya Manusia (SDM) kita tidak kalah," tegasnya.

Seperti diketahui, dalam kejuaraan tersebut, Indonesia berhasil menyabet 30 medali emas, 16 perak, dan 10 perunggu. Indonesia mengalahkan kontingen lainnya dari negara-negara maju yang selama ini dikenal memiliki persenjataan canggih, seperti Amerika Serikat yang hanya mendapatkan 4 medali emas, inggris dengan 3 medali emas, kemudian Australia memperoleh 5 medali emas.

Sedangkan, Jepang, Brunei Darussalam, Filipina dan Selandia Baru, serta Singapura masing-masing mendapatkan satu medali emas. Sementara, Kanada, Malaysia, Timor Leste, Tonga dan Papua New Guinea (PNG) tidak berhasil membawa pulang medali emas.

Baca juga:

TNI juara menembak, militer asing curigai senjata buatan Pindad

Misi rahasia TNI bantu perjuangan Mujahidin Afghanistan lawan Rusia

Kasad: Bisa saja panglima TNI dari Angkatan Darat

Bongkar penimbunan pupuk subsidi, 3 prajurit diganjar penghargaan

Kisah TNI jaga pulau terluar dari kedatangan manusia perahu

10 Berita terpopuler merdeka.com, Kamis (28/5)

(mdk/siw)