Bejat, Tukang Bangunan di Klaten Tiduri Anak di Bawah Umur 7 Kali

Bejat, Tukang Bangunan di Klaten Tiduri Anak di Bawah Umur 7 Kali
Ilustrasi borgol. ©2013 Merdeka.com/Imam Buhori
NEWS | 3 Desember 2021 02:39 Reporter : Arie Sunaryo

Merdeka.com - Sungguh malang nasib KN, gadis 11 tahun asal Kecamatan Polanharjo, Klaten Jawa Tengah. Ia harus menjadi korban perbuatan bejat BS (41) warga Dukuh Wora Wari, RT 04, RW 01, Desa Jambeyan, Karanganom, Klaten.

Dengan bujuk rayu dan janji akan selalu sayang dan bertanggungjawab, KN pun rela ditiduri BS hingga 7 kali. Kejadian pertama dilakukan 25 November pukul 09.00 di Ampel, Boyolali dilanjutkan siang harinya pukul 13.00 dan keesokan harinya pukul 11.00 di tempat yang sama.

Tak puas, tersangka melanjutkan perbuatan tercekanya pada Sabtu (27/11) sekitar pukul 14.30 wilayah Jatinom, Klaten. Kemudian dilanjutkan pukul 23.00 WIB. Pada hari Minggu esok hari, tersangka kembali melakukan persetubuhan pukul 19.30. Terakhir di lokasi yang sama hari Selasa (30/11) sekitar pukul 01.00 WIB perbuatan tersangka kembali diulangi.

"Jadi pelaku ini membujuk rayu korban dengan berkata 'Aku sayang karo koe Nis, aku gelem tanggung jawab nek koe hamil (aku sayang kamu Nis, aku mau tanggung jawab kalau kamu hamil). Sehingga dengan bujuk rayu tersebut korban luluh dan mau untuk disetubuhi. Tersangka menyetubuhi korban sebanyak 7 kali," ujar Kasi Humas Polres Klaten, Iptu Abdillah, saat konferensi pers, Kamis (2/12).

Abdillah mengatakan, kasus tersebut dilaporkan oleh SG pada 30 November lalu. Selanjutnya Unit IV PPA Sat Reskrim Polres Klaten berkoordinasi dengan Tim Resmob Polres Klaten dan melakukan penyelidikan. Di antaranya melakukan pemeriksaan terhadap saksi-saksi serta mengumpulkan barang bukti.

"Setelah dilaksanakan penyelidikan, berdasarkan bukti-bukti petunjuk kemudian Team Resmob Polres Klaten berhasil mengantongi identitas pelaku. Atas dasar tersebut pada hari Selasa (30/11) sekira pukul 16.00 WIB, tim Resmob menangkap pelaku di tempat kerjanya. Tersangka diamankan di Polres Klaten," beber Abdillah.

Selain tersangka, lanjut Abdillah, pihaknya juga mengamankan sejumlah barang bukti. Di antaranya
1 potong baju, 1 potong kerudung 1 celana dalam, 1 miniset dan 1 unit sepeda motor Honda Supra.

"Atas perbuatannya, tersangka dijerat pasal tentang perlindungan anak. Ancaman hukumannya penjara minimal 5 tahun, maksimal 15 tahun dan denda paling banyak Rp5 miliar," pungkas Abdillah. (mdk/eko)

Baca juga:
Kasus Ayah Perkosa Anak Kandung di Sidoarjo, Dipenjara 20 Tahun dan Denda Rp1 Miliar
Polisi Diminta Perhatikan Psikologi 3 Anak Diduga Korban Pencabulan
3 Anak Diduga Korban Pencabulan di Luwu Timur Hari Ini Jalani Pemeriksaan Psikologi
Cabuli Pelajar SMA, Pria 59 Tahun di Pematang Siantar Ditangkap
Polisi Tangkap Predator Anak Pakai Modus Hadiah Game Online
Bareskrim Polri Ungkap Kasus Predator Seksual Anak Via Game Online

Ingatlah untuk menjaga komentar tetap hormat dan mengikuti pedoman komunitas kami