Belajar Tatap Muka di Kapuas Hulu dihentikan karena Ada yang Positif Covid-19

Belajar Tatap Muka di Kapuas Hulu dihentikan karena Ada yang Positif Covid-19
Uji coba pembelajaran tatap muka di SDN Pulogadung 07. ©2021 Merdeka.com/Iqbal Nugroho
PERISTIWA | 18 April 2021 10:39 Reporter : Iqbal Fadil

Merdeka.com - Dinas Pendidikan dan Kebudayaan (Disdikbud) Kabupaten Kapuas Hulu, Provinsi Kalimantan Barat menghentikan sementara proses belajar tatap muka untuk sekolah dasar (SD) dan sekolah menengah pertama (SMP) di Kecamatan Selimbau, karena ada yang terkonfirmasi positif Covid-19.

"Pembelajaran tatap muka di Selimbau dihentikan dan dialihkan dengan belajar di rumah, karena di kecamatan tersebut ada yang terkonfirmasi positif Covid-19," kata Kepala Disdikbud Kapuas Hulu Petrus Kusnadi kepada Antara, di Putussibau, Ibu Kota Kabupaten Kapuas Hulu, Minggu (18/4).

Ia menjelaskan bahwa pemberhentian pembelajaran tatap muka untuk sekolah di Kecamatan Selimbau, Kabupaten Kapuas Hulu, Kalimantan Barat berlaku sejak 19-24 April 2021.

Menurut dia, sejumlah sekolah yang diberhentikan sementara pembelajaran tatap mukanya yaitu SDN 01 Selimbau, SDN 02, SDN 03, SDN 04, SDN 05, SDN 06 dan SMPN 01 dan SMPN 04 Selimbau.

"Untuk pendidik dan tenaga kependidikan tetap masuk sekolah seperti biasa dengan protokol kesehatan, dan memberikan pembelajaran kepada peserta didik dengan pembelajaran dari rumah," katanya.

Ia mengatakan pemberhentian pembelajaran tatap muka itu sebagai komitmen Disdikbud Kapuas Hulu dalam menjaga keselamatan peserta didik dari sebaran Covid-19.

"Dari awal sudah kami sampaikan apabila ada yang terkonfirmasi Covid-19, maka sekolah di daerah tersebut dihentikan pembelajaran tatap muka, salah satu yang mengalami persoalan yang sama yaitu Kecamatan Seberuang, pernah kami hentikan sementara proses pembelajaran tatap muka," katanya.

Terkait sekolah yang lainnya, ia menegaskan Disdikbud Kapuas Hulu terus melakukan koordinasi dengan Dinas kesehatan untuk perkembangan data sebaran Covid-19.

Pihaknya kembali mengimbau kepada seluruh satuan pendidikan untuk disiplin menerapkan protokol kesehatan, begitu juga terhadap orang tua wali dan seluruh lapisan masyarakat.

"Penyebaran Covid-19 tidak bisa dianggap sepele, apalagi menyangkut kesehatan dan keselamatan anak-anak didik kita, saya kembali tegaskan satuan pendidikan harus disiplin menerapkan protokol kesehatan," katanya.

Disebutkan untuk vaksinasi terhadap guru akan dilakukan secara bertahap, meskipun demikian protokol kesehatan wajib tetap dilaksanakan, demikian Petrus Kusnadi. (mdk/bal)

Baca juga:
Gibran Dorong Sekolah Muhammadiyah Bersiap Laksanakan PTM
Uji Coba PTM, Wagub DKI Harapkan Tak Ada Klaster Covid-19 di Sekolah
Anak-Anak Spanyol Belajar Tatap Muka di Pantai
Ribuan Guru di Tangerang Divaksin saat Ramadan, Screening Diperketat
Sepekan Uji Coba Belajar Tatap Muka, Wagub DKI Sebut Tak Ada Laporan Negatif

Banyak orang hebat di sekitar kita. Kisah mereka layak dibagikan agar jadi inspirasi bagi semua. Yuk daftarkan mereka sebagai Sosok Merdeka!

Daftarkan

Ingatlah untuk menjaga komentar tetap hormat dan mengikuti pedoman komunitas kami