Hot Issue

Berpacu dengan Waktu Temukan Kapal Selam Nanggala-402

Berpacu dengan Waktu Temukan Kapal Selam Nanggala-402
Pencarian kapal selam KRI Nanggala 402. ©SONNY TUMBELAKA/AFP
PERISTIWA | 23 April 2021 06:26 Reporter : Lia Harahap

Merdeka.com - Pencarian terhadap kapal selam KRI Nanggala-402 di perairan Bali terus dilakukan. Kontak dengan kapal selam mendadak hilang sejak Rabu (21/4) kemarin.

Seluruh kekuatan dikerahkan menelusuri jejak kapal. Apalagi, di dalam kapal terdapat 53 awak terdiri dari 49 anak buah kapal (ABK), 1 komandan kapal dan 3 orang Arsenal yang kondisinya belum diketahui.

Keberadaan kapal selam di perairan Bali dalam rangka latihan penembakan Torpedo SUT. Sebelum memulai latihan, awak kapal sempat berkomunikasi dan menyampaikan izin untuk menyelam pada pukul 03.00 Wib. Izin pun diberikan.

Beberapa saat kemudian, tiba-tiba saja kontak dengan kapal yang memiliki berat 1,395 ton itu hilang. Tepat saat komandan gugus tugas latihan akan memberikan otorisasi penembakan torpedo. Upaya komunikasi terus dilakukan saat itu. Sayangnya tak ada jawaban.

Penelusuran keberadaan kapal selam langsung dilakukan. Satu unit helikopter dikerahkan untuk melihat dari udara. Hasilnya, di sekitar lokasi kapal melakukan penyelaman ditemukan tumpahan minyak.

Dugaan sementara, tumpahan minyak berasal dari tangki yang retak sehingga terjadi kebocoran bahan bakar minyak (BBM). Keretakan pada tangki memang bisa terjadi jika posisi kapal berada di kedalaman 500-700 meter.

Kemungkinan lainnya, tangki sengaja dirusak awak kapal agar minyak tumpah dan kapal menjadi ringan sehingga bisa mengapung.

Sampai Kamis (22/4) kemarin, belum ada tanda-tanda kapal selam ditemukan. Perkiraan Kepala Staf TNI AL (Kasal), Laksamana TNI Yudo Margono, oksigen dalam kapal selam Nanggala-402 bisa bertahan hingga 72 jam ke depan dalam kondisi black out. Artinya, kapal selam bisa bertahan hingga hari Sabtu pukul 3 pagi.

"Kemampuan oksigen KRI Nanggala jika dalam kondisi yang diperkirakan black out seperti sekarang ini maka mampu (bertahan) 72 jam atau kurang lebih 3 hari. Kalau kemarin hilang kontak jam 3, maka bisa sampai Sabtu jam 3," kata Laksamana Yudo saat konferensi pers di Lanud Gusti Ngurah Rai, Bali, Kamis (22/4).

Dia berharap, sebelum sampai di hari Sabtu, KRI Nanggala-402 bisa ditemukan dan dievakuasi tim pencari gabungan. Apalagi, pada pencarian kemarin, sempat ditemukan kemagnetan yang tinggi di kedalaman 50-100 meter melayang. Harapannya, kemagnetan itu berasal dari KRI Nanggala 402.

"Mudah-mudahan Nanggala-402 dapat segera ditemukan dengan kondisi oksigen yang masih ada," harapnya.

Sementara untuk ketersediaan logistik, diyakini cukup terpenuhi hingga 90 persen.

"Kalau mereka latihan kemarin, maka saat ini logistik mungkin masih terpenuhi 90 persen. Untuk kebutuhan logistiknya juga cukup layak," kata Kepala Dinas Penerangan Angkatan Laut (Kadispenal), Laksma Julius Widjojono, yang dihubungi secara terpisah.

Baca Selanjutnya: Kapal Selam Nanggal 402 Masih...

Halaman

(mdk/lia)

Banyak orang hebat di sekitar kita. Kisah mereka layak dibagikan agar jadi inspirasi bagi semua. Yuk daftarkan mereka sebagai Sosok Merdeka!

Daftarkan

Ingatlah untuk menjaga komentar tetap hormat dan mengikuti pedoman komunitas kami