BG disebut gerakkan Babimnas buat menangkan Jokowi, ini kata Kapolri

PERISTIWA | 4 Desember 2015 14:56 Reporter : Faiq Hidayat

Merdeka.com - Kapolri Jenderal Badrodin Haiti membantah Wakapolri Komjen Budi Gunawan mengerahkan Babimnas Polri agar Joko Widodo dan Jusuf Kalla terpilih pada Pilpres 2014 lalu. Badrodin meminta seluruh pihak menyelidiki apabila mencurigai hal tersebut.

"Enggak pernah kita, tanya saja (Komjen Budi Gunawan), cek saja sana," kata Badrodin usai diskusi hari anti korupsi internasional di Restoran Pulau Dua, Jakarta, Jumat (4/12).

Dia meminta para awak media menanyakan langsung pada Komjen Budi Gunawan terkait namanya yang disebut-sebut dalam rekaman Setya Novanto. Saat disinggung akankah menyelidiki hal tersebut, Badrodin malah membantah.

"Babinmas mana yang dikerahkan, yang mana. Cek saja, dimana Babimnas dikerahkan," kata dia.

Seperti diketahui, dalam rekaman pembicaraan yang diduga dilakukan oleh Setya Novanto, Maroef Sjamsoeddin dan Muhammad Riza Chalid, juga disebut-sebut nama BG. BG ini merujuk pada Komjen Budi Gunawan.

Budi Gunawan sebelumnya disebut-sebut sebagai calon Kapolri. Banyak pihak yang mendukung Budi menjadi orang nomor satu di tubuh Korps Bhayangkara, namun akhirnya batal.

BG yang disebut-sebut berjasa besar dalam pencapresan Jokowi ternyata juga dibenarkan oleh MR dalam rekaman tersebut. MR yang merujuk pada Muhammad Riza ini menyebut bila ada peran besar BG dalam kemenangan Jokowi di pilpres.

"Padahal pada waktu pilpres, kita mesti menang Pak. Kita mesti menang Pak dari Prabowo ini. Kalian operasi, simpul-simpulnya Babimnas. Bapak ahlinya, saya tahu saya tahu itu. Babimnas itu bergerak atas gerakannya BG sama Pak Syafruddin. Syafruddin itu Propam. Polda-polda diminta untuk bergerak ke sana. Rusaklah kita punya di lapangan," ujar MR dalam rekaman tersebut yang dikutip merdeka.com, Kamis (3/12).

(mdk/rnd)