BLT Desa Disunat di Sumsel, Mendes Ingatkan Kades Jangan Coba-Coba Korupsi

BLT Desa Disunat di Sumsel, Mendes Ingatkan Kades Jangan Coba-Coba Korupsi
Menteri PDTT Abdul Halim Iskandar. ©2020 Istimewa
PERISTIWA | 3 Juni 2020 12:29 Reporter : Merdeka

Merdeka.com - Kepala Dusun berinisial AM dan Anggota Badan Permusyawaratan Desa berinisial EF ditangkap Polisi lantaran memotong BLT Desa. Mereka ditangkap atas laporan salah seorang warganya yang menjadi korban.

Menteri Desa, PDT dan Transmigrasi, Abdul Halim Iskandar, menyesalkan kelakuan aparat Desa Banpres, Kecamatan Tuah Negeri, Kabupaten Musi Rawas, Sumatera Selatan.

"Saya sangat menyesalkan perilaku tokoh masyarakat desa ini," kata Abdul, Rabu (3/6).

Kekecewaannya beralasan mengingat BLT Dana Desa seharusnya digunakan untuk membantu warga desa yang kesulitan. Karena itu prosesnya dibuat transparan dan bisa diketahui oleh semua pihak. Sehingga warga desa bisa melaporkan kepada yang berwajib jika ditemukan hal yang tak benar.

"Dengan transparansi seluruh tahapan seperti ini, seharusnya tidak ada pihak yang berani coba-coba mengambil keuntungan pribadi, karena mudah diketahui warga desa lainnya. Warga desa leluasa mengawasi secara partisipatoris, mengontrolnya, dan melaporkannya hingga kepada yang berwajib," ungkap Abdul.

Menurut dia, kejadian di Desa Banpres, Musi Rawas, ini belum pernah masuk ke sistem aduan Kemendesa PDTT. Kemendesa PDTT langsung mengonsolidasikannya dengan tim aduan dan pendamping desa di lapangan.

"Saat ini kasus sudah masuk ranah aparat penegak hukum dan mulai diproses sesuai aturan hukum. Kemendesa PDTT terus memantau kasus ini sampai terselesaikan," ucapnya.

Baca Selanjutnya: Terancam 20 Tahun Bui...

Halaman

(mdk/noe)

Banyak orang hebat di sekitar kita. Kisah mereka layak dibagikan agar jadi inspirasi bagi semua. Yuk daftarkan mereka sebagai Sosok Merdeka!

Daftarkan

Ingatlah untuk menjaga komentar tetap hormat dan mengikuti pedoman komunitas kami